Covid-19 telah mengungkap kegagalan India untuk memberikan bahkan kewajiban paling dasar kepada rakyatnya

Covid-19 telah mengungkap kegagalan India untuk memberikan bahkan kewajiban paling dasar kepada rakyatnya
Kurang dari 60 hari kemudian, India telah mencapai satu juta Covid-19 kasus. Sekarang ketiga di Universitas Johns Hopkins penghitungan kasus negara, mengikuti AS dan Brasil. Jauh dari meratakan kurva, grafik transmisi India berayun ke atas seperti tendangan bebas Mo Salah.

Sejak 1 Juni, kasus per hari telah berlipat ganda – dari 8.100 menjadi lebih dari 32.000 – sementara total kematian melonjak dari 5.600 menjadi sekitar 25.000. Telah diperdebatkan bahwa jumlah kasus per juta orang di India relatif rendah dan demikian pula tingkat kematiannya, atau kematian per juta orang.

Ini benar, tetapi jumlah kasus tergantung pada tingkat pengujian. Rasio India saat ini berkisar sekitar 9.231 tes per juta — atau 9 per 1.000, dibandingkan dengan 128 per 1.000 di Amerika Serikat.
Tingkat kematian yang lebih rendah sebagian dapat dijelaskan oleh India demografi yang lebih muda, dan juga oleh kesenjangan dalam pendaftaran kematian. Menurut angka pemerintah terbaru, sekitar seperlima dari semua kematian di India tidak terdaftar dan kurang dari seperempatnya bersertifikat medis.
Penguncian 1,35 miliar orang telah menjadi subjek hipotesis yang bersaing. Apa yang diketahui adalah bahwa itu meratakan ekonomi – pada bulan Juni, IMF memperkirakan bahwa PDB India akan menyusut 4,5% pada tahun 2020, sementara lembaga pemeringkat ICRA memperkirakan a kontraksi 9,5% – dan menandakan resesi terdalam dalam 60 tahun. Biaya manusia, diperkuat oleh gambar jutaan migran terpaksa kembali ke rumah setelah kehilangan pekerjaan, masih terbongkar.

Tantangan terkunci

Terkunci memungkinkan pemerintah untuk menjaga ketertiban di masyarakat dan, yang lebih kritis, memungkinkan pejabat untuk meningkatkan pengujian pelacakan dan kapasitas perawatan. Tetapi tidak ada keraguan bahwa India telah berjuang.

Maharashtra, Tamil Nadu, dan Delhi, tiga negara bagian yang lebih makmur, mencakup lebih dari setengah jumlah kasus. Itu penguncian berulang di pusat-pusat industri seperti Thane dan Pune – belum lagi kekurangan tempat tidur rumah sakit – memberikan indikasi apa yang bisa terjadi di tempat lain. Banyaknya tragedi yang disebabkan oleh kesenjangan dalam perawatan kesehatan dilambangkan dengan kematian wanita hamil berusia 30 tahun Neelam Kumari Gautam setelah dia ditolak perawatan di delapan rumah sakit Delhi.

Mengelola konsekuensi dari pandemi selalu menjadi tantangan. Namun apa yang perlu dilakukan dihantui oleh besarnya apa yang tidak dilakukan. Kerentanan diperparah oleh komorbiditas tata kelola yang buruk dan pengabaian selama tujuh dekade. Negara India berjuang untuk menyediakan apa yang didefinisikan oleh ekonom dan filsuf Adam Smith sebagai kewajiban yang paling mendasar – air, kesehatan, pendidikan, kekuasaan dan keamanan.

READ  Bryson DeChambeau merasa lebih dekat dengan kemenangan besar pertama setelah Kejuaraan PGA

Investasi kurang

Kekurangan India dalam perawatan kesehatan pertama kali diidentifikasi pada 1857, dalam survei yang didorong oleh sponsor ikonik, Florence Nightingale. Satu setengah abad kemudian, India berada di perusahaan negara-negara sub-Sahara berpenghasilan rendah Akses Kesehatan dan Indeks Kualitas – Mengejar tetangga Myanmar, Sri Lanka, Bhutan dan Bangladesh.
Perawatan kesehatan tergantung pada investasi dalam kapasitas negara. Selama beberapa dekade, komite dan komisi telah mendesak pengeluaran untuk kesehatan ditingkatkan menjadi antara 4% dan 6% dari PDB – tetapi tetap bertahan di kurang dari 1%.
Kualitas pelayanan kesehatan juga tergantung pada kebijakan yang memengaruhi kehidupan dan kehidupan – udara dan air. “Cuci tangan,” kata dokter dan pejabat kesehatan. Namun pada 2019, hanya satu dari lima rumah tangga India memiliki air pipa di rumah mereka. Setiap rumah kedua tergantung pada air dari sumur, badan air yang tidak terlindungi atau air kapal tanker – 70% airnya terkontaminasi, dengan India berada di peringkat 120 di antara 122 negara dalam indeks kualitas air. Pneumonia dan diare juga membunuh lebih dari 1,3 juta anak setiap tahun.
Harapan hidup saat lahir lebih tinggi di Nepal, Bangladesh, Bhutan dan Sri Lanka. Studi berturut-turut, di mana lembaga pemerintah telah berpartisipasi, menunjukkan kualitas udara buruk membunuh lebih dari satu juta setiap tahun.
Pendidikan juga penting. Begitulah keadaan sekolah pemerintah yang jutaan siswa telah lulus dalam dekade terakhir tanpa keterampilan membaca dan matematika yang belum sempurna. Pada 2016, Tharman Shanmugaratnam, wakil perdana menteri Singapura saat itu, diundang oleh pemerintah India, kepada hadirin pembuat kebijakan, “Sekolah adalah krisis terbesar di India saat ini, dan telah lama terjadi. Sekolah adalah kesenjangan terbesar antara India dan Asia Timur.”

Tujuh puluh tahun setelah kemerdekaannya, India akhirnya berhasil melistriki semua desanya pada tahun 2019. Namun, kualitas pasokan adalah masalah lain. Kecuali Mumbai, tidak ada kota di India yang dapat menawarkan pasokan 24/7 dan rumah tangga dan bisnis di seluruh negeri harus bergantung pada inverter.

READ  Joe Biden Memperluas Ucapan Di Hari Kemerdekaan Dengan Sentuhan Pada Donald Trump

Republik terjaga keamanannya

Semakin banyak orang India melepaskan investasi dari harapan, memilih untuk melepaskan diri ke republik yang terjaga keamanannya dan berinvestasi dalam solusi pribadi berbayar.

Orang India membayar lebih dari 60% dari biaya perawatan kesehatan dari tabungan mereka – beberapa bahkan meminjam dan mendarat di penjara. Lebih banyak orang tua juga memilih sekolah swasta, dengan hampir 40% siswa terdaftar di pendidikan non-publik. Tanker air, pembersih udara dan inverter adalah hal penting lainnya di mana-mana.

Data melukiskan gambaran yang memberatkan tentang tata kelola yang paling penting. India terjebak antara kepadatan penduduk dan kemiskinan dan defisit investasi.

Rezim berturut-turut telah berlindung dalam difusi otoritas antara pemerintah federal dan negara bagian dan menghindari akuntabilitas. Ini telah dimungkinkan oleh wacana publik, yang terpaku oleh emosi dan retorika daripada refleksi pada kenyataan.

Pilihan informasi membantu – dalam memerangi pandemi dan dalam meningkatkan kualitas hidup. Para pemilih India perlu menghargai perhatian pada pemberian layanan dan menghukum pengabaiannya.

Written By
More from Suede Nazar

Bintang ‘Gold Rush’ Jesse Goins meninggal pada usia 60

Jesse Goins, seorang penambang emas yang merupakan wajah akrab di “Demam Emas:...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *