Covid-19 “terbukti sangat sulit dihentikan,” kata WHO

Arab Saudi mengatakan ziarah haji tahunan ke Mekah akan memiliki peserta terbatas
Direktur Program Keadaan Darurat Kesehatan WHO Michael Ryan menghadiri konferensi pers pada 3 Juli di kantor pusat WHO di Jenewa, Swiss. Fabrice Coffrini / Pool / AFP / Getty Images

Selalu ada kemungkinan Covid-19 akan kambuh lagi, bahkan setelah ditekan, dan negara-negara perlu fokus pada tanggapan mereka terhadap gejolak ini, menurut pejabat Organisasi Kesehatan Dunia.

“Selalu ada kemungkinan penyakit, yang kami katakan – akan melonjak dan akan ada penyebaran virus – karena sampai virus hilang, selalu ada kemungkinan kambuh,” kata Dr. Mike Ryan, direktur Program Kedaruratan Kesehatan WHO, selama jumpa pers di Jenewa pada hari Senin.

Negara-negara benar-benar perlu memfokuskan respons mereka pada gejolak yang tak terhindarkan, kata Ryan – seberapa cepat dan efektif mereka menanggapinya, dan apakah mereka dapat menghentikannya secepat mungkin, dan melanjutkan ke gejolak berikutnya.

“Saya tahu bukan itu yang ingin didengar orang, tapi itulah kenyataannya,” katanya.

Setelah virus terbawa ke tingkat yang rendah dan gejolak ini benar-benar terjadi, seberapa cepat suatu negara atau daerah dapat meresponsnya, dan seberapa terlokalisasi mereka dalam merespons, benar-benar tergantung pada seberapa baik mereka memilikinya. berinvestasi dalam kemampuan untuk melakukan hal-hal seperti pengawasan, karantina, dan pelacakan kontak, menurut Ryan.

Sementara virus sering menunjukkan musim ketika tidak ada tindakan pengendalian, Covid-19 belum menunjukkan ini. Tapi, apa yang telah “ditunjukkan dengan jelas adalah Anda menghilangkan tekanan dari virus, virus bangkit kembali,” kata Ryan.

“Itulah kenyataannya. Itulah faktanya. Anda bisa menyebutnya gelombang kedua, Anda bisa menyebutnya lonjakan kedua, Anda bisa menyebutnya flare-up. Anda bisa menyebutnya apapun yang Anda suka. Lepaskan tekanan virus ini, virus akan bangkit kembali, ”ujarnya.

Maria Van Kerkhove, kepala teknis WHO untuk Covid-19, setuju dengan Ryan.

Semua orang di planet ini harus tahu apa peran mereka dalam perang melawan Covid-19 dan mengelola risikonya sendiri, katanya.

“Kami tahu jika virus memiliki kesempatan untuk menyebar, itu akan terjadi, dan itu belum hilang,” katanya.

Tidak ada indikasi musim. Virus belum hilang dan mayoritas penduduk tetap rentan terhadap infeksi, katanya.

READ  Posting Abhishek Coronavirus-Positif Dari Rumah Sakit

“Jadi, kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk mencegah infeksi dan menyelamatkan nyawa,” kata Van Kerkhove. “Lakukan semuanya. Jarak fisik, kenakan masker jika sesuai, pastikan Anda mempraktikkan etika pernapasan, hindari pengaturan yang ramai, ikuti pedoman nasional, dapatkan informasi. Semua ini perlu dilakukan setiap hari. ”

Written By
More from Suede Nazar
Perdagangan antara Qatar dan Indonesia mencapai QR 2,5 miliar tahun lalu: …
(MENAFN– Semenanjung) Doha: Perdagangan bilateral antara Qatar dan Indonesia mencapai QR 2,5...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *