Covid-19: varian delta dominan di Inggris, dapat meningkatkan risiko rawat inap – Berita

Perdana Menteri Inggris telah memperingatkan bahwa dia dapat menggagalkan rencana pembatasan penguncian yang berakhir pada 21 Juni.

Varian Delta yang menjadi perhatian pertama kali diidentifikasi di India sekarang dominan di Inggris dan dapat menimbulkan peningkatan risiko rawat inap dibandingkan dengan varian Alpha, kata Public Health England, Kamis.

Ada 5.472 kasus baru varian Delta yang dilaporkan dalam angka mingguan terbaru, sehingga total kasus yang dikonfirmasi dari varian menjadi 12.431, kata PHE, menambahkan bahwa itu telah menyusul Alpha, varian yang pertama kali diidentifikasi. varian dominan dari Inggris Raya.

Varian Delta juga diyakini lebih dapat ditransfer daripada Alpha, dan Perdana Menteri Boris Johnson telah memperingatkan bahwa itu dapat menggagalkan rencana pembatasan penguncian di Inggris yang akan berakhir pada 21 Juni.

“Dengan varian ini yang sekarang dominan di Inggris, tetap penting bagi kami untuk terus berhati-hati, terutama saat kami mempelajari lebih lanjut tentang penularan dan dampak kesehatan,” kata Jenny Harries, Managing Director Badan Keamanan Kesehatan Inggris.

Portugal dihapus dari “daftar hijau” Inggris

PHE mengatakan bukti awal menunjukkan mungkin ada peningkatan risiko rawat inap untuk Delta, juga dikenal sebagai B.1.617.2, dibandingkan dengan Alpha, yang dikenal sebagai B.1.1.7, tetapi lebih banyak data diperlukan untuk lebih percaya diri dalam temuan ini.

PHE mengatakan masih ada “tingkat pertumbuhan yang meningkat secara signifikan untuk Delta daripada Alpha,” tetapi tidak memperbarui keunggulan pewarisan varian.

Para pejabat sebelumnya mengatakan Delta bisa menjadi beberapa poin persentase hingga 50% lebih menular daripada varian Alpha, dan sejauh mana manfaat itu dapat menentukan apakah pembatasan dapat dicabut pada 21 Juni.

READ  Pria Jerman ditangkap karena diduga kanibalisme, dari Semua Halaman Kencan Online
-->

More from Casildo Jabbour
Patung Cumi Noto | Kota di Jepang menghabiskan dana COVID-19 untuk membangun patung cumi-cumi raksasa senilai Rs 1,6 crore
Kota Nota di Jepang telah membangun patung cumi-cumi raksasa berkat bantuan COVID-19....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *