Covishield sekarang diakui oleh 15 negara Eropa untuk “pass hijau” perjalanan

Belgia menjadi negara Eropa terakhir yang mengakui Vaksin Covishield, yang dikembangkan oleh Oxford-AstraZeneca dan diproduksi oleh Serum Institute of India (SII).

“Belgia mengakui Covishield, vaksin Astra Zeneca yang diproduksi oleh Serum Institute of India dan didistribusikan oleh COVAX. Sebuah keputusan penting bagi India, Nepal, Bhutan, Sri Lanka, Maladewa, Bangladesh dalam memerangi ketidaksetaraan vaksin,” kata Kedutaan Besar Belgia di India . kata Jumat.

Kuasa Usaha Kedutaan Belgia Arnaud Lion mengatakan pengakuan negaranya terhadap Covishield akan berdampak positif pada semua orang yang mendapatkan vaksinasi di India dan luar negeri.

“Pada 7 Juli, konferensi antar kementerian di Belgia memutuskan untuk mengakui vaksinasi Covishield, yang akan berdampak positif, saya harap, bagi semua yang divaksinasi Covishield di India dan luar negeri,” kata Lion, dikutip dari berita. agen. TAHUN.

Dengan ini, total 15 negara Uni Eropa telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan mengizinkan pelancong dari India yang telah mengambil foto Covishield untuk memasuki wilayah mereka.

Hal ini juga disorot oleh Kepala Ilmuwan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Soumya Swaminathan.

“15 negara Uni Eropa sekarang mengakui Covishield untuk pelancong,” tulisnya di Twitter.

Negara-negara lain yang termasuk dalam daftar adalah Swiss, Islandia, Austria, Bulgaria, Finlandia, Jerman, Yunani, Hongaria, Irlandia, Latvia, Belanda, Slovenia, Spanyol, dan Swedia.

Estonia juga telah mengkonfirmasi bahwa mereka akan mengakui semua vaksin yang disahkan oleh pemerintah India untuk perjalanan India.

Apa artinya ?

Pengakuan UE akan membantu orang mendapatkan sertifikat digital Covid UE, atau ‘Green Pass’, dengan tujuan memfasilitasi pergerakan bebas selama pandemi Covid-19.

Sebagai bagian dari ini, orang yang telah mengambil vaksin yang disahkan oleh European Medicines Agency (EMA) akan dibebaskan dari pembatasan perjalanan di wilayah UE. Dokumen tersebut akan diperlukan untuk perjalanan ke negara-negara Eropa.

READ  14 Di Rumah Sakit Setelah Fuel Amonia Kebocoran Di Device Perah Susu Di Andhra Pradesh, Chittoor

Masing-masing Negara Anggota memiliki pilihan untuk juga menerima vaksin yang telah disahkan secara nasional atau yang diakui oleh WHO. Uni Eropa memiliki 27 negara anggota.

itu Parlemen Eropa telah mewajibkan semua Negara Anggota untuk menerima sertifikat vaksinasi yang diterbitkan di negara-negara Uni Eropa lainnya untuk vaksin yang disahkan oleh EMA.

Saat ini, ini adalah vaksin yang diproduksi oleh Pfizer, Moderna, Vaxzevria (sebelumnya AstraZeneca) dan Johnson dan Johnson.

India sebelumnya telah meminta negara-negara UE untuk mengizinkan pelancong India yang menunjukkan sertifikat vaksinasi yang dikeluarkan oleh portal CoWIN pemerintah India untuk dibebaskan dari pembatasan perjalanan seperti karantina wajib atau isolasi diri setelah kedatangan mereka di tempat tujuan.

Menteri Luar Negeri S Jaishankar membahas masalah memasukkan Covishield dalam sistem sertifikat digital Covid UE bulan lalu selama pertemuan dengan Josep Borrell Fontelles, Perwakilan Tinggi UE.

Pertemuan tersebut berlangsung di sela-sela pertemuan G20 di Italia.

Untuk berlangganan Buletin mint

* Masukkan email yang valid

* Terima kasih telah berlangganan buletin kami.

Jangan pernah melewatkan sebuah cerita! Tetap terhubung dan terinformasi dengan Mint. Unduh aplikasi kami sekarang !!

More from Casildo Jabbour

Jepang baru saja mengumumkan biaya kantong plastik. Tapi apakah itu akan menghentikan obsesinya terhadap plastik?

Sudah seperti itu selama beberapa dekade. Pengecer percaya bahwa jika barang tidak...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *