cpec: Keterlambatan proyek CPEC menabur frustrasi di Pakistan dan China: lapor

Di tengah penundaan lama dalam penyelesaian proyek dan tumpukan simpanan, Koridor Ekonomi China-Pakistan (CPEC) yang dulu terkenal dari provinsi Xinjiang China ke Gwadar di Baluchistan menjadi semakin tidak berfungsi, yang menyebabkan meningkatnya frustrasi di kedua negara, kata sebuah laporan media.

Proyek-proyek besar di bawah proyek tersebut mengalami masalah dalam mengumpulkan dana yang diperlukan dan proyek-proyek yang selesai sedang dihentikan, sebuah portal media melaporkan, menambahkan bahwa pemerintah Pakistan juga telah menghapus otoritas CPEC, yang telah dibentuk untuk pembangunan yang lancar dan cepat. .

Beijing enggan mengeluarkan dana yang dijanjikan untuk proyek infrastruktur. Sementara itu, perusahaan China juga menghentikan produksi listrik di proyek CPEC yang menuntut pembayaran tunggakan. Suku bunga pinjaman CPEC yang tinggi, biaya proyek yang meningkat, proyek yang lemah, dan serangan terhadap infrastruktur CPEC merupakan masalah utama dalam apa yang telah menjadi mimpi gajah putih.

CPEC diluncurkan sebagai bagian dari Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) yang lebih besar, yang diperkenalkan oleh Presiden China Xi Jinping pada tahun 2013, menarik perhatian dunia.

Tetapi hal-hal tidak berjalan sesuai rencana, dan ketika situasi ekonomi Pakistan memburuk, negara itu jatuh ke dalam utang. Melihat bahwa banyak megaproyek CPEC senilai $62 miliar bahkan belum dimulai setelah bertahun-tahun.

Hal ini telah menyebabkan meningkatnya frustrasi di Pakistan, dengan Menteri Perencanaan dan Pembangunan Federal Ahsan Iqbal baru-baru ini mengungkapkan ketidakpuasannya dengan lambatnya kemajuan proyek-proyek besar.

Banyak politisi dan pakar Pakistan khawatir tentang potensinya, karena proyek-proyek CPEC dan persyaratan pinjamannya yang ketat menjadi perhatian sejak awal, menurut laporan itu.

Pakistan juga mempertimbangkan untuk membatalkan CPEC sama sekali jika Amerika Serikat memberikan bantuan keuangan serupa.

READ  Tindakan Trump setelah pemilu akan 'dinilai dengan keras oleh sejarah', kata Nikki Haley

Krisis energi telah memberikan Islamabad alasan yang baik untuk mengurangi ukuran CPEC, karena perusahaan-perusahaan China telah memutuskan untuk memangkas produksi listrik. Kekurangannya lebih dari 6.000 MW sementara 15.500 MW listrik diproduksi, menurut laporan itu.

Perusahaan Cina telah memutuskan untuk memotong pembangkit listrik dengan 1980 MW. Karena tidak dibayarnya PKR 300 miliar, kapasitas terpasang hanya meningkat sebesar 37% dan gelombang baru krisis listrik muncul di Pakistan.

Tanggapan Islamabad terhadap penghapusan CPEC telah memberikan sinyal yang jelas bahwa ia tidak ingin pengaruh China di Pakistan berlanjut, kata laporan itu, seraya menambahkan bahwa Pakistan telah menghabiskan sebagian besar pendapatannya untuk membayar kembali pinjaman untuk proyek CPEC. Namun, banyak proyek CPEC yang tertunda atau gagal.

China telah berhenti membayar untuk tahap akhir dari proyek-proyek besar, memberikan lebih banyak tekanan pada Pakistan, dan gelombang baru krisis energi telah mencengkeram Pakistan, karena perusahaan-perusahaan China tidak akan menghasilkan listrik sampai pembayaran mereka tidak dilakukan, menurut laporan itu. laporan.

Dengan demikian, tidak ada keraguan bahwa CPEC akan menjadi kewajiban besar dan sumber biaya besar bagi Pakistan jika Pakistan menunda membayar perusahaan-perusahaan China, tambah laporan itu, menambahkan bahwa defisit transaksi berjalan Pakistan telah mencapai $13,2 miliar dan diperkirakan akan mencapai 5 -6% dari PDB negara dalam sembilan bulan pertama tahun fiskal berjalan.

Setiap orang Pakistan rata-rata percaya bahwa CPEC akan membawa pembangunan dan kemakmuran, kata laporan itu, menambahkan bahwa, bagaimanapun, kesenjangan antara Islamabad dan Beijing di CPEC semakin lebar setiap hari.

More from Casildo Jabbour
Badai salju di Jerman memaksa pengendara berhenti tiba-tiba, 200 kecelakaan dilaporkan
Badai salju yang lebat disertai angin kencang telah mengerem pengendara di banyak...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *