Daftar panjang urusan yang belum selesai menandai Hari Kebebasan di Afrika Selatan

Pada tanggal 27 April 1994, orang Afrika Selatan dari semua lapisan masyarakat memilih dalam pemilihan demokratis pertama. Ini terjadi setelah bertahun-tahun pencabutan hak orang kulit hitam di Afrika Selatan. Oleh karena itu, hari ini menandai langkah maju demokrasi yang penting dalam sejarah negara tersebut.

Oleh karena itu, hari yang telah dinyatakan sebagai Hari Kemerdekaan layak untuk diperingati. Itu dinyatakan sebagai hari libur umum untuk menonjolkan kepentingan historisnya terkait dengan terobosan demokrasi negara.

Tetapi apakah masyarakat yang baik muncul di Afrika Selatan pasca-apartheid berkat terobosan demokrasi tahun 1994?

Dengan meningkatnya kesenjangan sosial-ekonomi, peringatan demokrasi negara membuat pertanyaan ini relevan. Dengan kata lain, apakah hari ini masih layak untuk diperingati? Jawaban atas pertanyaan ini tidak linier, tetapi merupakan fungsi dari bagaimana period yang berbeda bernasib menuju penciptaan masyarakat yang baik – sebuah proses evolusi abadi yang ditandai dengan tonggak sejarah yang berbeda.

Perusahaan yang bagus menciptakan peluang bagi rakyatnya. Ini tidak mengharuskan dia untuk tidak bercacat. Tidak ada revolusi demokratis yang telah menciptakan masyarakat yang tidak tercela. Namun, ketika kelemahan ini mulai menyebabkan kesengsaraan dalam kehidupan masyarakat, demokrasi menghadapi risiko berbalik melawan dirinya sendiri. Dan hari-hari yang menandai hari ulang tahunnya seringkali menciptakan momen-momen yang membara di mana seringai ketidakpuasan – terutama di wajah mereka yang terpinggirkan – menemukan ekspresinya.

Apa yang terjadi dengan Hari Kebebasan di Afrika Selatan? Dengan kata lain, setelah hampir tiga dekade demokrasi, pertanyaan eksistensial tetap ada: apa artinya hari ini?

Jawabannya tidak hanya terletak pada kisah Hari Kemerdekaan, tetapi juga pada apa yang keluar darinya.

Sehari untuk Akun dan Tanggung Jawab

Munculnya kesenjangan sosial-ekonomi menghadapi gagasan tentang masyarakat yang baik. Kemiskinan, pengangguran, dan ketidaksetaraan telah menjadi ciri khas Afrika Selatan pasca-apartheid. Mereka telah membuat negara menjadi terkenal masyarakat paling tidak setara di dunia.

READ  Microsoft berencana membangun pusat info pertamanya di Indonesia

80% kekayaan negara terus menjadi milik oleh hanya 10% dari populasi. Ketimpangan pendapatan sangat miring dan tingkat kemiskinan meningkat. Knowledge pengangguran terbaru untuk kuartal keempat tahun 2021 menunjukkan tingkat pengangguran Afrika Selatan sebesar 35,3% mencapai stage tertinggi sepanjang masa. Ini terkonsentrasi sebagian besar di populasi pemuda negara di mana sekitar 30 juta orang, menggunakan garis kemiskinan rumah tangga R992 for each bulan, hidup dalam kemiskinan.

Tak satu pun dari ini menjadi pertanda baik untuk pentingnya Hari Kebebasan.

Belum selesai

Bagi mereka yang menanggung beban kesulitan sosio-ekonomi ini, terobosan demokrasi tahun 1994 melahirkan urusan demokratisasi yang belum selesai.

Itu gagal menguraikan “penyebab struktural yang mendasari stagnasi ekonomi yang berkembang selama ratusan tahun perbudakan, kolonialisme dan apartheid”.

Berbagai intervensi yang bertujuan untuk menjamin pemerataan sosial dan pemerataan ekonomi, terutama bagi mereka yang secara historis terpinggirkan, tersesat dalam terjemahan di mana transformasi melahirkan segelintir elit kulit hitam dan kelas menengah tetapi bukan keadilan sosial ekonomi, terutama bagi mereka yang berada di strata bawah. masyarakat.
Karena itulah Hari Kemerdekaan semakin dicemooh oleh banyak pihak dengan sinisme yang berubah menjadi kekesalan. Itu sering dicemooh dengan sindiran, toh kebebasannya milik siapa?

Dalam masyarakat demokratis, pertanyaan ini bukannya tidak pada tempatnya. Ini mengkhawatirkan karena berpotensi mendelegitimasi Hari Kemerdekaan dan karenanya menodai sejarah.

Apa yang diminta

Proses pembentukan sistem demokrasi di Afrika Selatan telah melibatkan pembentukan sistem politik dan pemerintahan berdasarkan supremasi konstitusi dan supremasi hukum, di mana kesetaraan telah menjadi salah satu prinsip pengorganisasian masyarakat pasca-apartheid. Sebuah pakta sosial telah dibuat. Dan, ciri khasnya adalah pencantuman hak-hak sosial ekonomi dalam konstitusi, serta mekanisme politik dan hukum untuk menegakkannya.

READ  Kelompok kerja waspada untuk investasi 206 fintech financial institution ilegal pada Oktober 2020

Hal ini membebankan kewajiban negara untuk memaksimalkan akses terhadap sumber daya, peluang dan layanan, terutama bagi mereka yang rentan dan miskin di pinggiran masyarakat.

itu Konstitusi Republik Afrika Selatan merupakan bagian integral dari kontinum terobosan demokrasi tahun 1994 dan oleh karena itu harus masuk dalam arti Hari Kebebasan, tetapi bukan sebagai ukuran pencapaian tertinggi. Sangat penting untuk makna hari ini adalah dividen demokrasi yang harus melahirkan masyarakat yang baik.

Terobosan demokrasi yang tidak diikuti dengan keadilan sosial ekonomi membuat kebebasan menjadi hampa. Inilah yang dikatakan seringai ketidakpuasan publik tentang Hari Kebebasan dan harus diperhatikan – bukan dengan bangga atau hormat terhadap sistem konstitusional negara, tetapi dengan rasa komitmen yang diperbarui untuk mengoptimalkan peluang yang diciptakan oleh evolusi masyarakat pasca-apartheid untuk koreksi atas kekurangannya.

Dan itu adalah tugas mendesak zaman yang harus dimulai dengan semangat untuk melaksanakan Rencana Pembangunan Nasionalsebuah dokumen yang dirilis sepuluh tahun lalu yang menetapkan apa yang perlu dilakukan Afrika Selatan untuk mengatasi banyak penyakitnya dengan concentrate on tanggal 2030.

Dalam pandangan saya, ini terus menjadi kerangka kerja paling komprehensif untuk transformasi sosial-ekonomi. Apalagi, itu diadopsi oleh semua partai politik. Namun, rekomendasinya tidak diikuti secara serius.

Ini harus diubah karena rencana tersebut menawarkan peluang penting untuk koreksi keadaan pasca-apartheid.

Hari-hari yang tak terlupakan dalam sejarah negara ini seperti Hari Kemerdekaan adalah penting untuk kohesi sosial. Namun, maknanya terletak pada melakukan apa yang diperlukan untuk menemukan kembali negara guna memperkuat kemampuannya untuk eksis demi kebaikan masyarakat. Jangan sampai mereka menciptakan system untuk kemarahan orang miskin daripada warga negara yang aktif.

READ  Ekonomi Dunia Akan Melampaui $ 100.000 Miliar, India Akan Melewati Prancis Pada 2022 | berita ekonomi

Written By
More from Faisal Hadi
DNA manusia modern yang terkubur 7.000 tahun yang lalu menunjukkan hubungan manusia purba yang sebelumnya tidak diketahui
Gua Leang Panninge di Semenanjung Sulawesi Selatan, Indonesia. Kredit: Proyek Penelitian Leang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *