Dalam pertukaran yang panas, Poppy Harlow dari CNN menghadapi penasihat ekonomi utama Trump, Larry Kudlow

Dalam pertukaran yang panas, Poppy Harlow dari CNN menghadapi penasihat ekonomi utama Trump, Larry Kudlow
Itulah logika Larry Kudlow, Direktur Dewan Ekonomi Nasional Gedung Putih, dan pemerintahan Trump. Dalam perselisihan bolak-balik dengan CNN’s Poppy Harlow, Kudlow mengatakan Partai Republik ingin mengurangi tunjangan asuransi pengangguran tambahan mingguan senilai $ 600 dalam sebuah tagihan atau tindakan eksekutif yang akan memperbarui ketentuan darurat yang kedaluwarsa.

“Saya pikir itu adalah disinsentif untuk kembali bekerja,” kata Kudlow tentang cek tersebut. “Kami pikir kami dapat menciptakan keseimbangan yang jauh lebih baik untuk memberikan insentif agar kembali bekerja.”

Kudlow mengutip penelitian Universitas Chicago baru-baru ini sebagai bukti yang mendukung klaim tersebut. Studi ini menemukan dua pertiga orang yang menerima tunjangan pengangguran darurat menghasilkan lebih banyak uang dari pengangguran daripada saat mereka bekerja.

Tetapi Harlow segera membantah interpretasi Kudlow terhadap penelitian tersebut.

“Larry, survei Universitas Chicago … tidak menyimpulkan apa yang Anda perdebatkan,” kata Harlow. “Saya berbicara dengan penulis studi tadi malam.”

Harlow mencatat bahwa penulis studi tersebut menolak kesimpulan bahwa cek senilai $ 600 mencegah pengembalian pekerjaan, dengan alasan tidak ada bukti yang mendukung klaim tersebut.

“Anda memiliki profesor Anda dan saya memiliki profesor saya,” balas Kudlow, mengatakan bahwa dia telah mencari bimbingan dari ekonom Casey Mulligan dari Universitas Chicago. Penelitian tersebut dilakukan oleh Peter Ganong, juga dari University of Chicago.

“Kau mengungkitnya,” balas Harlow. “Saya menanggapi dengan penelitian yang Anda kutip.”

Harlow mencatat bahwa studi tersebut menemukan bahwa mengakhiri perpanjangan $ 600 per minggu akan menyebabkan belanja konsumen turun 4,3% – kesalahan paksa ekonomi yang berpotensi bencana.

Tetapi Partai Republik tidak ingin sepenuhnya menghilangkan manfaat darurat. Mereka menyarankan untuk menghentikan secara bertahap cek senilai $ 600 dengan menurunkan jumlahnya dan menawarkan bonus pekerjaan kembali kepada orang-orang yang kembali bekerja. Mereka juga menyukai pemotongan pajak gaji, yang menurut mereka akan berfungsi sebagai semacam bonus pekerjaan.

“Larry, ini tidak aman! Tidak aman bagi sejumlah orang untuk kembali bekerja,” Harlow menanggapi.

READ  Universitas Diperbolehkan Mengadakan Ujian Akhir Jangka Waktu Oleh Kementerian Dalam Negeri

Kudlow mengatakan pedoman federal harus membuat tempat kerja aman, termasuk jarak sosial, memakai masker, pengujian dan mencuci tangan yang benar. Namun dia mengatakan mandat topeng federal tidak diperlukan, mengutip kasus-kasus yang mereda di beberapa sarang virus korona di Selatan.

Koreksi: Versi awal artikel ini salah mengeja nama belakang Peter Ganong.

Written By
More from Suede Nazar

Mahesh Babu, Namrata berbagi catatan emosional pada ulang tahun putri Sitara

Krishna dan putranya Mahesh Babu Mengungkap patung Vijaya Nirmala pada hari ulang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *