Dana kekayaan Indonesia menandatangani investasi $2,7 miliar di jalan tol

Oleh Stefanno Sulaiman dan Gayatri Suroyo

JAKARTA (Reuters) – Dana kekayaan negara Indonesia pada hari Kamis menandatangani dua kesepakatan untuk berinvestasi di jalan tol di pulau Sumatera dan Jawa senilai lebih dari Rp 39 triliun ($ 2,72 miliar), kata Presiden Joko Widodo.

Otoritas Investasi Indonesia (INA) telah menandatangani nota kesepahaman dengan perusahaan konstruksi milik negara Hutama Karya untuk berinvestasi di tiga bagian Jalan Tol Trans Sumatera, kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, yang juga hadir pada upacara penandatanganan di Jakarta.

INA juga telah menandatangani konfirmasi dimulainya transaksi dengan Waskita Toll Street, unit perusahaan konstruksi publik lainnya, Waskita Karya. untuk dua ruas Tol Trans Jawa, ujarnya. ,jk>

Penandatanganan tersebut merupakan langkah konkrit pertama INA sejak tahun lalu menciptakan dana jalan tol hingga $3,75 miliar, dengan Caisse de depot et placement du Quebec (CDPQ), APG Asset Management (APG) dan satu device Abu Dhabi Financial investment Authority (ADIA) sebagai co-trader.

Penandatanganan INA dan tata kelola yang baik akan menciptakan kepercayaan yang lebih besar dalam pembiayaan infrastruktur di ekonomi terbesar di Asia Tenggara dari investor domestik dan internasional, kata Jokowi, demikian presiden akrab disapa.

“Saya pikir kami akan terus mengembangkan sistem pendanaan jenis ini,” katanya. “Insya Allah investor yang lebih besar akan datang ke Indonesia melalui INA dan tidak hanya (investasi) di jalan tol, tetapi juga proyek-proyek besar yang akan mempengaruhi perekonomian.”

Kepala Eksekutif INA Ridha Wirakusumah mengatakan proyek lain yang direncanakan dana untuk diinvestasikan pada tahun ini termasuk proyek pelabuhan, panas bumi dan kesehatan.

Aset dana yang dikelola hampir $6 miliar, tetapi bertujuan untuk meningkatkan angka itu menjadi antara $15 miliar dan $20 miliar dalam tiga tahun, dengan bantuan trader bersama, kata CEO kepada Reuters bulan lalu.

READ  Menara tanda tangan pencakar langit tertinggi di Indonesia hampir selesai

Tidak seperti banyak dana kekayaan negara lainnya, yang mengelola kelebihan pendapatan minyak atau cadangan devisa, INA mencari dana asing sebagai co-trader untuk membiayai pembangunan ekonomi negara.

($ 1 = 14.350.0000 rupee)

(Laporan Gayatri Suroyo dan Stefanno Sulaiman Disunting oleh Ed Davies)

Written By
More from Faisal Hadi
Tidak ada yang tahu mengapa inti bumi tumbuh lebih cepat di satu sisi
Inilah berita yang akan sangat mengejutkan Anda: Pusat besi padat bumi tumbuh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *