Dapatkah platform dan kemitraan multi-stakeholder memenuhi janji mereka?

Forum multi-stakeholder di Peru. Foto oleh Marlon del Aguila/CIFOR.jpg

Platform dan kemitraan multi-stakeholder, yang menyatukan orang-orang dari kelompok kepentingan yang berbeda untuk membahas tantangan bersama, peluang, tindakan kebijakan dan strategi advokasi, “dianggap penting untuk hampir semua inisiatif global,” kata Anne Larson, pemimpin tim gender. , Ekuitas dan Kesejahteraan di Pusat Penelitian Kehutanan Internasional dan Agroforestri Dunia (CIFOR-ICRAF).

Larson membuat komentar saat membuka sesi tentang topik tersebut pada 6 Juni 2022 di Science Week, konferensi internal CIFOR-ICRAF yang menyatukan lebih dari 500 ilmuwan dari seluruh dunia.

“Bagi kami sebagai sebuah organisasi, untuk semua pekerjaan kami pada restorasi iklim, keanekaragaman hayati, Tujuan Pembangunan Berkelanjutan dan sistem pangan, jenis platform dan kemitraan ini sangat penting,” dia berkata.

Namun, para peneliti dan praktisi telah menemukan bahwa optimisme yang tidak kritis terhadap perencanaan dan implementasi platform dan kemitraan multi-stakeholder tidak membantu.

“Ada asumsi umum bahwa ini adalah mudah atau jelas dalam hal perkiraan“, kata Larsson. “Sering juga diasumsikan bahwa platform dan kemitraan multi-stakeholder adalah itu jawaban: bahwa mereka adalah terbaik dan mungkin satu-satunya cara untuk membuat perubahan.”

Dalam praktiknya, pembentukan platform dan kemitraan multi-stakeholder yang efektif menimbulkan banyak tantangan: ada sedikit penelitian komparatif atau ketat pada operasi mereka dan banyak hal lain yang perlu terjadi berdampingan dan terpisah dari mereka untuk memungkinkan solusi yang benar-benar transformatif.

Selain mencari platform dan kemitraan multi-stakeholder, CIFOR-ICRAF telah pengalaman kolektif yang cukup besar untuk menggunakan, mengatur dan berpartisipasi di dalamnya dalam berbagai konteks dan pada berbagai skala.

Sesi ini dikonseptualisasikan sebagai awal dari upaya yang lebih luas untuk mencatat pengalaman kolektif organisasi di bidang ini dan menghasilkan hasil yang dapat menjadikannya sebagai perantara pengetahuan penting menuju kolaborasi multi-pemangku kepentingan yang lebih besar, efisien dan adil.

Lisa Fuchs, yang menjalankan Pengembangan Masyarakat Berbasis Aset Tim CIFOR-ICRAF, berbagi pengalaman mereka terlibat dalam kepemilikan dan dampak pada skala yang berbeda. Dia menggambarkan pengembangan alat seleksi cluster yang mendukung efektivitas pembangunan dengan membantu aktor eksternal mengidentifikasi terlebih dahulu mereka yang tertarik dengan apa yang mereka tawarkan.

READ  LAPAN mengungkap potensi sampah antariksa yang masuk ke Bumi mengancam kehidupan manusia

Fuchs juga membagikan enam langkah proses pelibatan skala lanskap untuk perencanaan keberlanjutan yang dapat disesuaikan dengan kekhususan setiap konteks di mana ia diterapkan.

Dia juga berbicara tentang Inisiatif Agroekologi OneCGIARprinsip keterlibatan pemangku kepentingan.

Dapatkan komitmen dari awal sangat penting untuk kemungkinan keberhasilan suatu kegiatan, ”katanya. “Untuk memiliki pendekatan yang benar-benar transformasional, penting bagi kita untuk menemukan cara melakukan hal-hal yang konteks-spesifik tetapi sebanding.”

Ilmuwan CIFOR-ICRAF Emily Gallagher membahas kerja timnya dalam pendekatan yurisdiksi terhadap platform multi-stakeholder dan kemitraan untuk tata kelola lanskap multifungsi dan produk nol deforestasi di Ghana. Di bagian barat negara itu, tim sedang mempelajari penerapan pendekatan yurisdiksi untuk mengurangi deforestasi dan degradasi hutan di sektor kakao sebagai bagian dari strategi REDD+ sub-nasional Ghana. Bersama-sama, CIFOR-ICRAF dan SNV sedang mengembangkan platform pembelajaran kolaboratif yang menyatukan pengguna hutan dan koperasi kakao untuk belajar tentang pertanian cerdas iklim dan perencanaan penggunaan lahan.

Di timur negara itu, Gallagher dan rekan-rekannya bekerja di a lanskap komoditas yang dinamis dengan kelapa sawit, karet, kakao, pertambangan dan tanaman kecil lainnya.

“Dalam lanskap ini, kami bertindak sebagai organisasi perbatasan atau pintu gerbang untuk menciptakan hubungan horizontal antara pemangku kepentingan di tingkat yurisdiksi dan tautan vertikal untuk memungkinkan pengaruh lokal dan berbagi pengetahuan dengan pengambil keputusan regional dan nasional”, jelasnya. “Peran kami adalah penerjemahan antara bidang sains, kebijakan, dan perencanaan… dan dalam hal ini, kami menggunakan platform dan kemitraan multi-stakeholder sebagai kerangka partisipasi terintegrasi ke dalam struktur yurisdiksi atau administratif.

Kimberly Merten, Asisten Koordinator Pengetahuan di Forum Bentang Alam Dunia membahas pembangunan koalisi global selama dekade terakhir. Forum adalah platform berbasis pengetahuanyang mirip dengan platform atau kemitraan multi-stakeholder, tetapi bekerja lintas skala, disiplin, dan sektor.

Merten mengatakan bahwa salah satu tantangan utama yang dihadapi Forum adalah bahwa “kita sedikit seperti ‘wanita di tengah’ dan kita dapat menjadi semacam hambatan dalam hal kolaborasi dan integrasi antar pemangku kepentingan”.

Dia mengatakan mereka menggunakan strategi untuk mengatasi masalah ini, seperti regionalisasi, peningkatan kapasitas dan membantu penyandang dana dan ahli keuangan terhubung dengan praktisi restorasi.

READ  Informasi tentang gempa: mag of light. 4.6 gempa bumi

Valentina Robiglio, Ilmuwan Senior Sistem Tata Guna Lahan di CIFOR-ICRAF, membahas penggunaan platform dan kemitraan multi-stakeholder untuk meningkatkan keterlibatan dan pembelajaran kolektif dalam INISIATIF CERDAS untuk mempromosikan pengembangan agroforestri di San Martín di Amazon Peru. Robiglio dan timnya menggunakan Pendekatan pemangku kepentingan untuk pengambilan keputusan berdasarkan informasi risiko dan berbasis bukti.

“Visi yang dikembangkan adalah mengintegrasikan agroforestri ke dalam program pertumbuhan sosial dan ekonomi regional San Martín,” katanya. “Tetapi menjadi jelas melalui keterlibatan kami dengan para pemangku kepentingan bahwa ada hambatan utama untuk ini: kurangnya pengetahuan, yang merupakan faktor penting yang berdampak pada kemampuan untuk mengartikulasikan konteks peraturan, teknis dan sosial yang kondusif untuk peningkatan agroforestri”.

Hasilnya, peserta SMART secara kolektif mengembangkan platform yang mengkatalisasi perolehan pengetahuan melalui pembelajaran kolaboratif dan integrasi data dan informasi.

Juan Pablo Sarmiento Barletti, ilmuwan di CIFOR-ICRAF, menjelaskan pekerjaan timnya untuk mendukung kesetaraan dan inklusi sosial dalam platform dan kemitraan multi-stakeholder.

Di CIFOR Studi komparatif global tentang REDD+sebuah belajar dari 14 platform dan kemitraan multi-stakeholder yang berbeda di seluruh empat negara telah menunjukkan perhatian baru pada partisipasi dan kolaborasi sebagai sarana untuk segera mengubah lintasan pembangunan.

“Idenya: jika kita bersatu, segalanya akan berubah. Tetapi penyelenggara platform dan kemitraan multi-stakeholder yang berbeda mengakui bahwa ada ketidaksetaraan kekuatan yang sangat jelas di antara para peserta dan sangat sedikit dari mereka yang memiliki strategi untuk mengatasi ketidaksetaraan ini,” kata Sarmiento Barletti.

Dengan demikian, tim peneliti bekerja dengan peserta dalam platform dan kemitraan multi-stakeholder untuk merancang pendekatan adaptif dan reflektif. alat belajar sosial ditelepon ‘Bagaimana kita?‘, dirancang untuk digunakan oleh peserta sendiri. Mereka telah merilisnya sebagai alat generik dan juga mengembangkan versi spesifik untuk konteks tertentu, seperti untuk mendukung partisipasi perempuan adat dalam pengelolaan wilayahnya, memungkinkan pengelolaan partisipatif yang inklusif dari kawasan lindung dan untuk mendukung pengelolaan bersama cagar alam komunal di Amazon Peru.

Ilmuwan CIFOR-ICRAF Linda Yuliani membahas penggunaan platform multi-stakeholder dan kemitraan di Indonesia untuk fasilitasi dan penelitian.

Untuk memfasilitasi, timnya menggunakannya untuk mengembangkan prinsip-prinsip tata pemerintahan yang baik; mempromosikan pembelajaran; menumbuhkan saling pengertian dan solusi; menciptakan jaringan aksi kolektif; memastikan relevansi masalah; dan membantu membangun kapasitas dan ketahanan adaptif.

READ  Pilot remaja Rutherford mengambil satu langkah lagi di seluruh dunia: The Tribune India

Seperti alat penelitianmereka digunakan sebagai sarana untuk mengumpulkan dan triangulasi data serta menilai persepsi staf dan pengetahuan pemangku kepentingan.

Yuliani menjelaskan bahwa “masih banyak ketidaksesuaian antara tujuan dan metode yang digunakan serta adanya anggapan umum bahwa penyelenggaraan platform dan kemitraan multi-stakeholder akan secara langsung menjamin partisipasi, kesetaraan dan/atau l ‘saham”.

Dia merekomendasikan agar fasilitator beralih dari pendekatan berbasis masalah, yang dapat merusak moral dan motivasi, ke metode berbasis kekuatan seperti penyelidikan apresiatif, yang “membantu membangun kepercayaan diri dan merencanakan secara realistis untuk mencapai tujuan”. Dia juga mencatat bahwa “membangun mekanisme lokal yang ada telah memberikan kontribusi dan nilai tambah pada pengembangan kapasitas dan telah menghasilkan peraturan dan program yang lebih relevan.”

Larson mencatat rencana rekan-rekannya untuk mengkonsolidasikan jaringan staf CIFOR-ICRAF yang bekerja pada platform dan kemitraan multi-stakeholder; melakukan proses inventaris; dan berkolaborasi dalam publikasi yang menyajikan bukti komparatif mereka.

Penelitian ini merupakan bagian dari CIFOR Studi Banding Global tentang REDD+. Mitra pendanaan yang telah mendukung penelitian ini termasuk Badan Kerjasama Pembangunan Norwegia (hibah no. QZA-21/0124), Inisiatif Iklim Internasional dari Kementerian Federal Jerman untuk Lingkungan, Konservasi Alam dan Keselamatan Nuklir (Hibah No. 20_III_108), dan Program Penelitian CGIAR tentang Hutan, Pohon dan Agroforestri dengan dukungan keuangan dari donor Dana CGIAR.

(Dikunjungi 1 kali, 1 kunjungan hari ini)

Kebijakan Hak Cipta:
Kami ingin Anda membagikan konten dari Forests News, yang dilisensikan di bawah Creative Commons Attribution-NonCommercial-ShareAlike 4.0 Internasional (CC BY-NC-SA 4.0). Ini berarti Anda bebas mendistribusikan ulang materi kami untuk tujuan non-komersial. Yang kami minta hanyalah Anda memberi Forests News kredit yang tepat dan tautan ke konten asli Forests News, menunjukkan apakah suntingan telah dilakukan, dan mendistribusikan kontribusi Anda di bawah lisensi Creative Commons yang sama. . Anda harus memberi tahu Forest News jika Anda menerbitkan ulang, mencetak ulang, atau menggunakan kembali materi kami dengan menghubungi [email protected]

Written By
More from Faisal Hadi
Omnibus law ditandatangani! Dengarkan baris trek yang dipilih ini terlebih dahulu
Jakarta, CNBC Indonesia – Laju pasar saham domestik yang tercermin dari Indeks...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *