Dari daging sapi hingga coklat, penggundulan hutan ilegal berada di balik banyak makanan sehari-hari

Di Indonesia, setidaknya 81% dari lahan hutan yang dibuka untuk menghasilkan minyak sawit dianggap ilegal, menurut laporan tersebut.

Hampir 70% dari hutan tropis yang dibuka untuk peternakan dan tanaman seperti kedelai dan kelapa sawit telah mengalami deforestasi secara ilegal antara tahun 2013 dan 2019, sebuah penelitian menunjukkan pada hari Selasa, peringatan dampak upaya global untuk mengatasi perubahan iklim.

Penebangan liar bertanggung jawab atas hilangnya 4,5 juta hektar hutan – area seluas Denmark – rata-rata setiap tahun di Amerika Latin, Asia Tenggara dan Afrika, menurut laporan dari Forest Trends, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di AS.

“Jika kita tidak segera menghentikan deforestasi ilegal ini, kita tidak memiliki peluang untuk mengalahkan tiga krisis yang dihadapi umat manusia – perubahan iklim, hilangnya keanekaragaman hayati, dan pandemi yang muncul,” kata Arthur Blundell., Penulis utama laporan dan penasihat Forest Trends, yang bekerja pada alat ekonomi untuk melindungi ekosistem.

Budidaya minyak sawit di Indonesia dan budidaya kedelai dan daging sapi di Brasil – yang merupakan rumah bagi sekitar 60% dari hutan hujan Amazon – adalah pendorong utama deforestasi ilegal, menurut laporan tersebut.

Produksi produk pertanian lainnya, seperti kakao yang digunakan untuk membuat cokelat di Honduras dan Afrika Barat, dan jagung di Argentina, juga berada di balik pembukaan hutan secara ilegal.

Di Indonesia, setidaknya 81% dari lahan hutan yang dibuka untuk menghasilkan minyak sawit dianggap ilegal, menurut laporan tersebut.

Di negara-negara penghasil kedelai, seperti Brasil, sekitar 93% lahan yang dikonversi untuk budidaya tanaman yang digunakan untuk memasak dan pakan ternak adalah ilegal, sementara 93% pembukaan hutan untuk perkebunan kakao adalah ilegal dan 81% untuk daging sapi, menurut laporan tersebut. . .

Pemandangan udara dari ladang kacang yang berbatasan dengan cagar alam hutan hujan dekat Sorriso, negara bagian Mato Grosso, Brasil, diambil pada 8 Agustus 2020. | Kredit foto: AFP

Laporan tersebut mendefinisikan deforestasi ilegal sebagai pembukaan hutan yang melanggar hukum nasional, seperti penebang dan perusahaan yang gagal mendapatkan izin dari pemilik tanah atau melakukan penilaian dampak lingkungan, serta kasus penggelapan pajak.

Risiko rantai pasokan

Ahli lingkungan dan beberapa anggota parlemen di AS, UE dan Inggris menyerukan undang-undang yang akan mencegah produk yang ditanam di lahan yang dibuka secara ilegal berakhir di rak supermarket.

Di Amerika Serikat, Senator Demokrat Brian Schatz dari Hawaii dan Anggota Kongres Earl Blumenauer dari Oregon telah mengumumkan rencana rancangan undang-undang yang akan melarang impor produk pertanian AS yang diproduksi di lahan yang gundul secara ilegal.

“Saya pikir sebagian besar konsumen Amerika akan sepenuhnya setuju bahwa itu tidak bermoral, ketinggalan jaman dan tidak masuk akal bahwa produk yang dijual di rak supermarket dapat dilacak ke lahan yang gundul secara ilegal,” kata Blumenauer dalam sebuah pernyataan.

Pendekatan tersebut meniru Lacey Act tahun 2008 yang disahkan di Amerika Serikat yang melarang impor satwa liar, tanaman dan kayu yang diperdagangkan secara ilegal, yang menurutnya telah membawa kemajuan.

Inggris sedang mempertimbangkan untuk memperkenalkan undang-undang serupa.

Mengurangi hutan memiliki implikasi besar bagi tujuan perubahan iklim global, karena pohon menyerap sekitar sepertiga emisi karbon yang dihasilkan oleh pemanasan global di seluruh dunia.

Karbon yang dikeluarkan dari pembukaan hutan ilegal untuk pertanian menyumbang setidaknya 41% dari semua emisi dari deforestasi tropis pada 2013 dan 2019, menurut laporan tersebut.

Upaya juga harus ditingkatkan untuk bekerja dengan produsen kedelai dan peternak sapi untuk mengadopsi moratorium pembukaan hutan.

“Deforestasi ilegal adalah pendorong utama hilangnya hutan dan menciptakan risiko signifikan bagi perusahaan rantai pasokan dan lembaga keuangan yang mungkin secara tidak sengaja menyediakan atau mendanai produk yang berasal dari ilegal,” kata Justin Adams, direktur eksekutif Tropical Forest Alliance, yang bekerja untuk membersihkan pasokan rantai. kaitan deforestasi.

READ  Setelah setahun menunggu, Hayapusa-2 akan berhasil melanjutkan situs model asteroid
Written By
More from Faisal Hadi

Untuk pertama kalinya, fisikawan menangkap suara cairan yang sempurna

Setelah cairan sempurna dibuat di laboratorium, para ilmuwan di MIT merekam suara...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *