Dari Squeaks to Booms: Ilmuwan Merencanakan Pengarsipan Global ‘Underwater Orchestra’ Lautan

Sebuah tim ilmuwan internasional telah menyusun proposal terperinci untuk mengarsipkan apa yang mereka sebut “orkestra bawah laut” dari suara makhluk laut, dengan rekaman yang disumbangkan oleh peneliti ilmiah dan sukarelawan yang membantu. Perpustakaan audio semacam itu dapat membantu menyelamatkan spesies yang terancam punah, memajukan pengetahuan ilmiah, dan bahkan mungkin mengungkap makhluk yang keberadaannya saat ini tidak diketahui.

“Kami bukan yang pertama mengusulkan ide ini”, Dr Miles Parsons dari Institut Ilmu Kelautan Australia kepada IFLScience. Namun, pemikiran tentang masalah ini telah berkembang dan Parsons adalah penulis pertama artikel di Perbatasan dalam Ekologi dan Evolusi memberikan pandangan yang jauh lebih rinci tentang cara kerja arsip tersebut dan cara penggunaannya.

Suara bisa menjadi cara yang bagus untuk berkomunikasi di bawah air, baik dalam jarak jauh, seperti yang dilakukan paus, atau di tempat yang jarak pandangnya terbatas. Semua 126 spesies mamalia laut yang diketahui diyakini menggunakan suara ini, meskipun beberapa di antaranya berada di luar jangkauan pendengaran kita. Ikan karang menghasilkan berbagai klik khas. Penguin mengeluarkan suara cepat dan bernada tinggi di bawah air saat berburu. Ahli biologi kelautan juga mengetahui setidaknya seratus invertebrata sonik, seperti udang gertakan, tetapi ini hampir pasti merupakan puncak gunung es yang luas.

Paus minke memiliki suara yang sama sekali berbeda dari paus bungkuk. Kredit: Erbe et al/Acoustics Australia

Seringkali lebih mudah untuk mengidentifikasi keberadaan hewan secara akustik daripada visual. Parsons mengatakan kepada IFLScience bahwa dia menghabiskan banyak waktu bermain ‘suara apa itu’, mengedarkan rekaman bawah air dengan ahli ikan lain dengan harapan mengetahui spesies apa yang ada di lokasi tertentu.

READ  Rover NASA Mars Perseverance: apa yang diharapkan pada hari pendaratan

Ini akan bekerja jauh lebih baik, menurut makalah mereka, jika alih-alih ratusan perpustakaan suara yang berbasis di lembaga penelitian individu, ada platform global yang dapat dimanfaatkan oleh semua orang. Perangkat lunak pengenalan suara dapat mencari banyak file untuk menemukan kecocokan dengan rekaman misterius saat ini.

Parsons menunjukkan bahwa kita perlu segera mendapatkan gambaran yang hampir murni tentang ekosistem laut. “Dengan penurunan keanekaragaman hayati di seluruh dunia dan manusia tanpa henti memodifikasi soundscape bawah air, ada kebutuhan untuk mendokumentasikan, mengukur, dan memahami sumber suara hewan bawah air sebelum berpotensi punah.”, kata Parsons dalam sebuah pernyataan. pernyataan. Membuat garis dasar akustik juga dapat membantu mendokumentasikan perubahan habitat saat spesies berpindah ke perairan yang lebih dingin.

Kepiting dayung yang cukup funky. Kredit: Erbe et al/Acoustics Australia

Para pendukung percaya arsip dapat:

  • Perpustakaan referensi sumber suara biologis yang diketahui dan tidak diketahui
  • Portal penyimpanan data untuk rekaman audio beranotasi dan tidak beranotasi dari sumber tunggal dan lanskap suara
  • Platform pelatihan untuk algoritma kecerdasan buatan untuk deteksi dan klasifikasi sinyal
  • Antarmuka untuk membuat peta distribusi spesies, berdasarkan suara
  • Aplikasi berbasis sains warga untuk pecinta laut untuk berpartisipasi dalam proyek ini

Penulis berharap bahwa keberadaan sumber daya semacam itu akan mendorong lebih banyak rekaman.

Catatan tersebut dapat membantu para ilmuwan mengidentifikasi area yang kaya secara biologis yang harus diprioritaskan untuk dilindungi. Ini juga bisa berguna untuk perbandingan yang mungkin terlewatkan oleh peneliti individu. Penulis memberikan contoh ikan badut sigung, yang membuat suara pertempuran untuk menakuti lawan. Namun, ini sangat berbeda di Madagaskar dan Indonesia.

READ  Peristiwa astronomi 21 Desember 2020 diharapkan menjadi penggabungan dua planet besar di tata surya

Paus juga dikenal menggunakan dialek lokal dan populasi baru bahkan telah ditemukan karena lagu-lagu mereka yang unik. Keakraban dengan keragaman ini dapat membantu dengan pengakuan di tempat-tempat baru.

Kita mungkin tidak mengharapkan bulu babi, yang paling kita kenal sebagai cangkang tak bernyawa, mengeluarkan suara, tetapi mereka melakukannya. Kredit: Erbe et al/Acoustics Australia

Mengidentifikasi suara yang tidak dikenali para ilmuwan dapat menginspirasi penelitian global, mungkin mengungkap spesies yang belum dideskripsikan secara ilmiah.

Parsons mengatakan kepada IFLScience bahwa salah satu tujuannya adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang kekayaan lautan dan bahaya yang mereka hadapi. “Ketika CD paus bungkuk pertama kali keluar pada 1970-an, mereka memiliki dampak besar,” katanya, membantu mendorong diakhirinya perburuan paus komersial. Dia berharap akses ke soundscapes bawah air akan “meningkatkan keajaiban” dan menginspirasi tindakan.

Parsons mengakui kepada IFLScience bahwa masih ada pertanyaan tentang bagaimana arsip itu akan bekerja dan siapa yang akan menyimpannya. Dengan teknologi yang memfasilitasi lebih banyak catatan dan kemudahan berbagi, dan lembaga pendanaan semakin sadar akan nilai proyek semacam itu, Parsons berpikir sekaranglah saatnya untuk menyelesaikan detailnya.

Written By
More from Faisal Hadi
Kebakaran Indonesia parah, tetapi tindakan baru telah mencegahnya meningkat | Ilmu
Pada tanggal 31 Juli, petugas pemadam kebakaran Indonesia berusaha memadamkan api di...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *