Darurat iklim! Kenaikan permukaan laut global untuk menempatkan 410 juta orang pada risiko pada tahun 2100: studi | Saluran Cuaca – Artikel dari Saluran Cuaca

Gambar representatif

(Jayanta Shaw / TOI, BCCL, Kalkuta)

Dampak dari perubahan kondisi iklim sudah terlihat dalam bentuk badai yang sering dan intens, gelombang panas, kekeringan dan hujan lebat di banyak bagian dunia. Terlebih lagi, dampaknya begitu luas sehingga kenaikan suhu meninggalkan jejak bahkan di benua es yang jauh dari dunia.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa perubahan iklim dapat menggusur jutaan orang karena kenaikan permukaan laut global di tahun-tahun mendatang. Ingin tahu berapa banyak orang yang dapat mengatasi konsekuensi dari naiknya permukaan laut? Sebuah kekalahan 410 juta pada tahun 2100! Seiring waktu, konsekuensi drastis ini terus mendorong manusia ke ujung putus asa untuk bertahan hidup.

Mengutip laporan terbaru dari International Panel on Climate Change (IPCC), makalah penelitian tersebut menekankan bahwa bukan lagi pertanyaan apakah kenaikan muka air laut (sea level rise/SLR) akan melebihi 0,8m atau tidak, melainkan kapan akan terjadi – sebelum atau setelah 2100.

Masa depan yang gelap

Sebuah studi baru menjelaskan proyeksi baru ini, menunjukkan bahwa hampir 410 juta orang akan tinggal di daratan kurang dari dua meter di atas permukaan laut pada tahun 2100. Oleh karena itu, ini menimbulkan risiko yang cukup besar bagi kehidupan orang-orang, terutama mereka yang tinggal di pesisir. bagian dari daerah tropis.

Saat ini, sekitar 267 juta orang berisiko mengalami kenaikan permukaan laut di seluruh dunia. Studi ini juga memperingatkan bahwa jumlah ini dapat meningkat secara dramatis jika pemanasan global tidak mereda. Mayoritas orang yang terkena dampak perubahan ini berasal dari daerah tropis di dunia.

Menggunakan Database Populasi Jala Dunia yang disesuaikan PBB dan perkiraan kenaikan permukaan laut satu meter, tim memproyeksikan populasi yang berisiko. Hasilnya menunjukkan bahwa dari 410 juta orang yang berisiko, 72% akan berada di daerah tropis! Selain itu, 59% dari populasi yang berisiko akan datang dari Asia tropis saja pada tahun 2100. Indonesia akan menjadi yang paling terpapar risiko kenaikan permukaan laut.

Citra satelit untuk memahami model ketinggian

Untuk menarik kesimpulan ini, para ilmuwan menggunakan informasi pengukuran satelit dari LiDAR untuk memodelkan daerah dataran rendah di dunia dan wilayah daratan dalam jarak dua meter di atas permukaan laut.Teknologi LiDar didasarkan pada metode penginderaan jauh yang menggunakan sinar laser untuk memeriksa dan mengukur daerah pantai tinggi di bumi.

“Penilaian risiko banjir pesisir membutuhkan data elevasi lahan yang akurat. Ini sejauh ini hanya ada untuk wilayah terbatas di dunia, yang telah menyebabkan ketidakpastian besar dalam proyeksi area daratan yang berisiko terhadap kenaikan permukaan laut (SLR). Di sini, kami menerapkan model elevasi global pertama yang berasal dari data satelit LiDAR,” jelas studi tersebut.

Selain itu, beberapa penelitian lain juga melukiskan gambaran yang sama suramnya tentang keadaan darurat iklim. Proyeksi oleh Climate and Atmospheric Science memperingatkan bahwa kota-kota pesisir dapat mengalami kenaikan permukaan laut 5 meter pada tahun 2300, mempengaruhi jutaan orang.

Kajian ini merupakan peringatan dini untuk memperkuat arah aksi iklim bagi masyarakat yang tinggal di daerah tropis, selain untuk menjaga kendali atas percepatan emisi global. Selain itu, studi ini mengusulkan untuk menetapkan perencanaan dan tindakan mendesak untuk mengurangi dampak banjir di wilayah ini.

Studi ini diterbitkan dalam jurnal Komunikasi Alam awal minggu ini dan dapat dilihat sini.

READ  Saksikan NASA menguji paket luar angkasa xEMU barunya
Written By
More from Faisal Hadi

Oarfish muncul, LIPI dan BMKG pastikan bukan berarti getaran …

Memuat… JAKARTA – Ikan dayung masih sibuk bicara. Pasalnya, ikan ini kerap...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *