DBS meluncurkan system hibah baru yang menawarkan UKM hingga $100.000 untuk go inexperienced

SINGAPURA — Hibah senilai hingga $100.000 akan tersedia bagi usaha kecil dan menengah (UKM) yang menciptakan solusi keberlanjutan yang inovatif, di bawah method baru yang diluncurkan oleh DBS Foundation.

Program ini diumumkan minggu lalu dan bertujuan untuk mendukung perusahaan yang mengusulkan untuk menghadapi tantangan di salah satu dari tiga bidang: mengurangi konsumsi energi, mengurangi limbah, atau menciptakan rantai pasokan yang berkelanjutan.

Selain bantuan keuangan, perusahaan juga dapat memperoleh manfaat dari pendampingan terstruktur dan dukungan konsultasi.

DBS Basis dan tim perbankan UKM financial institution akan bekerja dengan penerima hibah untuk memetakan pencapaian dan dampak hasil selama jangka waktu dua tahun.

Bisnis juga akan menerima bantuan untuk meningkatkan skala bisnis mereka, termasuk berbagai solusi terkait modal kerja, keuangan rantai pasokan, dan transformasi digital.

Tetapi untuk mendapatkan hibah, perusahaan yang mendaftar harus menunjukkan bahwa solusi mereka inovatif dan terukur.

Mereka juga harus memiliki rencana yang jelas untuk mengintegrasikan keberlanjutan ke dalam operasi bisnis mereka, sambil memiliki tim manajemen yang kuat dengan komitmen yang ditunjukkan untuk membangun bisnis yang berkelanjutan.

UKM harus berbadan hukum Singapura, Hong Kong, Taiwan, India atau Indonesia.

Joyce Tee, DBS Group Head of SME Banking, mengatakan: “Ketika dunia muncul dari bayang-bayang Covid-19, ada rasa urgensi baru di kalangan UKM untuk membuat dampak positif di luar usaha mereka sendiri, bahkan ketika mereka mengembangkan bisnis mereka. .”

Namun dia mengamati bahwa percakapan dengan pemilik UKM juga menunjukkan bahwa mereka sering terjebak dalam masalah operasional dan mungkin kekurangan sumber daya untuk memulai perjalanan keberlanjutan mereka, meskipun ingin mengadopsi design bisnis yang lebih berkelanjutan.

READ  BEENEXT menunjuk Hero Choudhary sebagai Managing Partner

“Ini adalah celah yang ingin diisi oleh DBS Basis dengan system hibah UKM baru, yang akan membantu UKM mengambil langkah pertama menuju transformasi menjadi bisnis yang berdampak,” katanya.

“Selain pendanaan hibah, DBS juga akan mendapat manfaat dari rangkaian solusi keuangan berkelanjutan, system ekosistem, dan layanan konsultasi kami untuk membantu UKM yang paling menjanjikan mempercepat upaya transformasi mereka.”

Selain application hibah ini, DBS Foundation juga memiliki system lain untuk wirausaha sosial yang kini sudah memasuki tahun kedelapan.

Program ini bertujuan untuk mengisi kesenjangan pendanaan untuk get started-up yang memecahkan masalah sosial atau lingkungan yang kritis melalui bisnis mereka. Ini termasuk mendukung mereka yang memiliki solusi untuk mengatasi masalah limbah makanan.

Written By
More from Faisal Hadi
‘Selamat tinggal Malaysia’ Media Indonesia mengolok-olok negara tetangga, bangga dengan pemulihan ekonomi negara
Sebuah portal berita Indonesia baru-baru ini mengolok-olok negara tetangga Republik setelah ekonomi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *