De Blasio berpikir NYC harus memeriksa kembali segel yang menggambarkan penduduk asli Amerika

De Blasio berpikir NYC harus memeriksa kembali segel yang menggambarkan penduduk asli Amerika

Walikota Bill de Blasio pada hari Senin berjanji untuk menguji kembali segel resmi Kota New York atas penggambarannya seorang penduduk asli Amerika di cawat dan pemukim awal memegang tali dengan loop di ujungnya.

“Ini adalah jenis hal yang harus diperhatikan oleh komisi dan memutuskan apakah itu masuk akal untuk abad ke-21,” kata walikota pada briefing hariannya.

Komentar itu muncul sebagai jawaban atas pertanyaan dari reporter WCBS, yang bertanya apakah “Komisi Keadilan dan Rekonsiliasi Rasial” de Blasio yang baru atau entitas lain “sedang melihat segel itu dan bertanya-tanya seberapa relevannya hari ini.”

Lambang yang sudah berusia seabad itu menggambarkan “Sinister, seorang Indian dari Manhattan” dengan dua bulu elang, memegang busur, menurut situs net resmi Kota New York. Dia juga mengangkat perisai di samping pria kolonial, diidentifikasi sebagai Dexter, seorang pelaut.

Stempel Resmi Kota New York
Stempel Resmi Kota New York

Tali yang dipegang pemukim diidentifikasi sebagai anjlok, alat yang digunakan untuk mengukur kedalaman air.

“Itu simbol penting, dan kita harus memeriksanya,” kata walikota ketika diminta untuk menguraikan pandangannya selama penampilan di “Inside Metropolis Hall” NY1 Senin malam.

“Saya pikir simbol ini, Anda bisa melihatnya dengan cara yang berbeda, tetapi itu benar-benar layak untuk dilihat dengan cermat.”

Dia menambahkan: “Lihat, maksud saya, katanya 1625 di sana.”

“Ini tahun 2020. Ini waktu yang sangat berbeda,” kata de Blasio. “Kita harus memikirkan semua simbol kita dan itu menurutku hal yang sehat untuk dilakukan.”

READ  Rangers Alexi Kovalev bergabung dengan podcast 'Up In The Blue Seat'
More from Casildo Jabbour

12 Lagu Hari Kemerdekaan Bollywood Teratas untuk menyalakan kembali semangat patriotik Anda dalam diri Anda [Videos]

[Representational Image] Anak-anak sekolah India duduk dalam formasi membentuk aksara Hindi yang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *