Dechapol dan Sapsiree membuat sejarah

Dechapol dan Sapsiree membuat sejarah

Bintang Thailand memenangkan gelar ganda ketiga berturut-turut

Dechapol Puavaranukroh (kiri) dan Sapsiree Taerattanachai berpose dengan trofi dan medali emas.

Dechapol Puavaranukroh dan Sapsiree Taerattanachai mengakhiri bulan bersejarah bagi bulu tangkis Thailand dengan kemenangan telak dalam final Tur Dunia BWF HSBC $ 1,5 juta di Impact Arena, Muang Thong Thani pada Minggu malam.

Duo peringkat tiga dunia itu mengalahkan unggulan keenam dari Korea Selatan Seo Seung-Jae dan Chae Yu-Jung, 21-18, 8-21, 21-8 di final ganda campuran untuk menyelesaikan hat-trick. Super 1000 dalam tiga minggu . .

Kemenangan tersebut merupakan yang ketiga berturut-turut setelah sukses mereka di Yonex Thailand Open dan Toyota Thailand Open pada pekan sebelumnya.

Dechapol dan Sapsiree juga menjadi pasangan ganda campuran pertama yang memenangkan tiga gelar World Tour Super 1000 berturut-turut.

“Kami sangat senang bisa menang hari ini dan sangat bangga bisa memenangkan tiga gelar berturut-turut,” kata Sapsiree setelah pasangan itu membalas kekalahan mereka dari duo Korea di babak penyisihan grup, Kamis.

“Kami juga ingin berterima kasih kepada penyelenggara karena telah menyelenggarakan tiga turnamen yang luar biasa. Semua orang telah bekerja sangat keras dan menjaga para atlet dengan sangat baik selama beberapa minggu terakhir,” tambah Dechapol.

Pasangan itu membawa pulang cek pemenang sebesar $ 126.000 (3,8 juta baht), sedangkan Korea menerima $ 60.000 (1,8 juta baht).

Sebelumnya, petenis peringkat teratas Tai Tzu-ying telah memenangkan tantangan dramatis di penentuan tunggal putri, menggagalkan upaya juara Olimpiade Carolina Marin untuk membuat hat-trick.

Marin mengalahkan petenis Taiwan berusia 26 tahun itu dua minggu berturut-turut di putaran final turnamen Thailand Open sebelumnya.

Tetapi petenis Spanyol itu memulai dengan awal yang goyah saat Tai memanfaatkan kelemahan dalam pertahanannya, melakukan comeback yang sukses di tahap selanjutnya untuk memenangkan pembuka 21-14.

Marin bersuara keras dan berapi-api dalam perayaan verbal, tetapi Tai yang tampak kesal segera menemukan suaranya sendiri.

Pasangan itu juga memainkan permainan pikiran tentang penggantian roda kemudi.

Dalam Game 2, Tai mendominasi lebih awal dan mengatur kecepatan yang mengesankan, akhirnya menang 21-8.

Penentu keputusan diisi dengan reli yang cepat dan sengit – kedua pemain naik dan turun papan skor – tetapi dua tembakan telat yang spektakuler penting untuk memastikan kemenangan 21-19 Tai.

“Sebelum pertandingan hari ini, saya berkata pada diri sendiri bahwa saya harus bermain dengan sabar. Di pertandingan sebelumnya, semua kesalahan saya terjadi. [by] ketidaksabaran saya sendiri, ”kata Tai.

Yang sama melelahkan adalah final tunggal putra Denmark, karena Anders Antonsen menggagalkan kemenangan ketiga Viktor Axelsen dalam tiga minggu.

Axelsen, peringkat keempat, tidak bisa mengendalikan kegugupannya – kalah pada pertandingan pembuka 16-21 – dengan bahasa tubuh menunjukkan rasa frustrasi yang luar biasa saat kesalahan menumpuk dan tembakan mendarat luas. Ia berhasil berkumpul kembali untuk memenangkan game kedua 21-5.

Tetapi pada set penentuan, Antonsen memiliki semua jawaban yang benar, menang 21-17 untuk mengklaim pertandingan dan pertandingan selama satu jam melawan Axelsen yang semakin kusut.

Antonsen adalah satu-satunya orang yang mengalahkan Axelsen dalam tiga minggu. Kemenangannya juga mengakhiri 29 kemenangan beruntun Axelsen.

Ganda putri adalah pertarungan semua-Korea dengan unggulan keempat Lee So-Hee dan Shin Seung-Chan, mendorong peringkat enam Kim So-Yeong dan Kong Hee-Yong ke tiga pertandingan dalam 92 menit.

Lee dan Shin kalah pada game pertama 15-21 sebelum mundur untuk memenangkan game kedua dengan 26-24.

Mereka memiliki beberapa momentum di awal Game 3 dan mampu mencegah kebangkitan lawan mereka untuk memenangkan penentuan 21-19.

Di ganda putra, peringkat ketujuh Lee Yang dan Wang Chi-Lin memenangkan gelar ketiga mereka dalam tiga minggu.

Mereka mengalahkan petenis Indonesia Mohammad Ahsan dan Hendra Setiawan, juara 2019, 21-17, 23-21 dalam 37 menit.

Lee mengakui bahwa pasangan itu “gugup datang ke final di sini. Kami memainkan idola kami. Saya pikir,” Ya Tuhan, oh Tuhan. “Tiga gelar, luar biasa.”

READ  Tautan Streaming Langsung Burnley Vs Manchester City
Written By
More from Umair Aman

Adidas meluncurkan toko konsep baru di Pondok Indah Mall 3 di Jakarta

adidas menempatkan ekspresi diri di garis depan keterbukaan baru untuk memberdayakan para...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *