Defisit anggaran Indonesia mencapai 4,85% tahun depan

(Bloomberg) – Ikuti Bloomberg di LINE Messenger untuk semua berita dan analisis bisnis yang Anda butuhkan.

Indonesia dapat menghadapi kesulitan untuk kembali ke disiplin fiskal karena pemerintah berencana untuk terus mengeluarkan uang banyak untuk mendukung perekonomian tahun depan.

Defisit anggaran diperkirakan 4,51% -4,85% dari produk domestik bruto pada 2022, yang setara dengan 879,9 triliun rupee ($ 60,8 miliar), kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam sebuah penjelasan Kamis. Ini merupakan peningkatan dari 5,7% dari PDB yang diharapkan tahun ini, tetapi masih jauh dari kembali ke batas authorized 3% dari PDB pada tahun 2023.

Kebijakan fiskal akan tetap fokus pada pemulihan ekonomi pada tahun 2022, dengan belanja terus berlanjut pada system-software prioritas, kata Sri Mulyani saat menyampaikan perkiraan terbaru yang akan dibahas di parlemen untuk mendapatkan persetujuan. Pemerintah menaikkan pagu defisit anggaran tahun lalu sehingga dapat menginvestasikan uang dalam software stimulus dan meredam pukulan dari pandemi.

“Kami akan terus menjajaki bagaimana meningkatkan foundation pajak untuk meningkatkan pendapatan, serta mengoptimalkan aset negara untuk menghasilkan dividen,” ujarnya.

Investor mengamati dengan cermat bagaimana pemerintah melepaskan dukungan fiskal luar biasa yang mereka berikan selama pandemi, terutama karena negara-negara berkembang di seluruh dunia menyadari bahwa pemulihan mungkin memakan waktu lebih lama dari yang diharapkan. Regular & Poor’s dan Fitch Ratings baru-baru ini mengkonfirmasi peringkat kredit Indonesia meskipun mengalami defisit anggaran.

Menurut Mohamed Faiz Nagutha, seorang ekonom di Bank of The united states Securities di Singapura, perkiraan kesenjangan anggaran tahun depan memberikan tekanan pada Indonesia untuk memotong pengeluaran secara signifikan untuk menahan defisit pada tahun 2023, terutama setelah pemotongan pajak perusahaan dan lainnya melemahkan aliran pendapatan. .

READ  Pasalnya, sejumlah bank swasta raksasa tidak tertarik dengan dana PEN

“Mereka telah menjajaki reformasi pendapatan selama bertahun-tahun, tetapi belum ada hal signifikan yang membuahkan hasil,” kata Nagutha. “Konsolidasi fiskal Indonesia di masa lalu tidak sehat – ini terutama didorong oleh pengeluaran yang lebih rendah daripada pendapatan yang lebih tinggi.”

Perkiraan anggaran 2022 lainnya:

  • Pertumbuhan PDB: 5,4% hingga 6%
  • Pendapatan negara: dari 1823,5 triliun menjadi 1895,4 triliun rupee
  • Pendapatan pajak: Rs 1499,3-1528,7 triliun
  • Belanja negara: Rs 2.631,8-2,775,3 triliun
  • Defisit anggaran: Rs 808,2-879,9 triliun
  • Rasio utang: 43,76% hingga 44,28% dari PDB

© 2021 Bloomberg LP

Written By
More from Faisal Hadi

Hyundai berencana menjual mobil keluarga murah di Indonesia

JAKARTA, KOMPAS.com – PT Hyundai Motors Indonesia (HMID) mulai memasuki pasar domestik...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *