Dekade terakhir adalah rekor terpanas di Bumi, memperlihatkan realitas suram perubahan iklim

Dekade terakhir adalah rekor terpanas di Bumi, memperlihatkan realitas suram perubahan iklim
Tahun lalu menyaksikan kebakaran hutan yang dahsyat melanda Australia wilayah-wilayah besar termasuk Eropa, Jepang, Pakistan, dan India mengalami gelombang panas yang mematikan hampir 100 siklon tropis menciptakan malapetaka gletser dan es laut terus mencair pada tingkat yang mengkhawatirkan dan kekeringan dan banjir menghancurkan tanaman dan infrastruktur penting.
Di antara temuan kunci dari Position Iklim pada 2019, diterbitkan oleh American Meteorological Culture, menyebutkan bahwa 2019 adalah salah satu tahun terpanas yang pernah tercatat, bahwa gasoline rumah kaca di atmosfer bumi berada pada amount tertinggi yang tercatat dan dekade ini adalah yang terpanas sejak pencatatan dimulai pada pertengahan 1800-an.

“Setiap dekade sejak 1980 berturut-turut lebih hangat daripada dekade sebelumnya, dengan yang terbaru (2010-1019) menjadi sekitar ,2 ° C lebih hangat dari sebelumnya (2000-2009),” kata laporan itu. “Sebagai pendorong utama perubahan iklim kita, kelimpahan banyak gas rumah kaca yang berumur panjang terus meningkat.”

  • Enam tahun terhangat yang tercatat semuanya terjadi dalam enam tahun terakhir, sejak 2014.
  • 2019 adalah salah satu dari tiga tahun terpanas sejak pencatatan dimulai pada pertengahan 1800-an. Hanya tahun 2016, dan untuk beberapa established facts 2015, lebih hangat dari 2019.
  • Suhu permukaan laut rata-rata pada 2019 adalah yang tertinggi kedua dalam catatan, hanya dilampaui pada 2016.
  • Permukaan laut naik ke rekor tertinggi baru selama delapan tahun berturut-turut.
  • Suhu udara permukaan Arktik adalah yang tertinggi kedua dalam 120 tahun catatan, hanya tertinggal 2016. Di Antartika, 2019 adalah tahun terpanas kedua di benua itu sejak 1979.
  • Gletser terus mencair dengan kecepatan yang mengkhawatirkan selama 32 tahun berturut-turut.

Pengaruh pemanasan dari konsentrasi gasoline rumah kaca utama di atmosfer – termasuk karbon dioksida (CO2), metana dan dinitrogen oksida – adalah 45% lebih tinggi dari pada tahun 1990, para peneliti menemukan. Pembakaran bahan bakar fosil di mobil, pesawat terbang, dan pabrik kita melepaskan polusi yang memerangkap panas ke udara, menghangatkan world kita.

READ  Tahir Raj Bhasin: Selalu merasa saya menjalani perayaan ketika India memenangkan Piala Dunia '83

Konsentrasi karbon dioksida world wide, yang mewakili sebagian besar kekuatan pemanasan fuel, naik selama 2010 ke rekor 409,8 bagian for every juta, studi tersebut menemukan. Itu adalah “rekor pengukuran tertinggi dalam 61 tahun contemporary serta tertinggi yang pernah diukur dalam catatan inti es yang berasal dari 800.000 tahun yang lalu,” kata laporan itu.

Laporan tersebut dipimpin oleh National Oceanic and Atmospheric Administration’s Pusat Informasi Lingkungan dan berdasarkan kontribusi dari lebih dari 520 ilmuwan dari 60 negara. Laporan tahunan sering digambarkan oleh ahli meteorologi sebagai “fisik tahunan dari sistem iklim.”
Robert Dunn, salah satu editor utama laporan dari Kantor Fulfilled Inggris, mengatakan dalam a pernyataan bahwa, “Pandangan untuk 2019 adalah bahwa indikator dan pengamatan iklim menunjukkan bahwa iklim world wide terus berubah dengan cepat.”

“Sejumlah peristiwa ekstrem, seperti kebakaran hutan, gelombang panas, dan kekeringan, setidaknya sebagian akarnya terkait dengan kenaikan suhu world. Dan tentu saja, kenaikan suhu international terkait dengan indikator iklim lainnya: peningkatan emisi yang sedang berlangsung gas rumah kaca, terutama karbon dioksida, dinitrogen oksida dan metana, “kata Dunn.

Rekam panas, naiknya laut

Juli 2019 adalah bulan terpanas di Bumi yang pernah tercatat, menurut laporan itu.

Lebih dari selusin negara di Afrika, Eropa, Asia, Australia, dan Karibia melaporkan suhu tahunan tertinggi tahun lalu. Itu sangat hangat sehingga Belgia dan Belanda melihat suhu 40 ° C (104 ° F) untuk saat itu.

Gelombang panas yang mematikan dan intens tahun lalu memperburuk krisis air India – yang menyebabkan seluruh kota kehabisan air – memperburuk kondisi kekeringan di Australia yang menyebabkan kebakaran hutan yang merusak selama berbulan-bulan, dan menghanguskan kota-kota Eropa – yang tidak dirancang untuk menangani hal tersebut. suhu.

Dunn mengatakan awal milenium ini lebih hangat daripada periode lain sejak dimulainya Revolusi Industri.

READ  Mahesh Babu mengulas Oh My Kadavule: Prince heaps memuji Ashok Selvan dan Ashwath

“Suhu rata-rata world mungkin merupakan indikator iklim paling sederhana untuk melihat perubahan yang terjadi di iklim kita. Tahun 2019 adalah salah satu dari tiga tahun terpanas dalam catatan sejarah sejak tahun 1850. Ini juga menandai akhir dari satu dekade di mana suhu world-wide rata-rata telah meningkat ,2 ° C jika dibandingkan dengan dekade sebelumnya, ”katanya.

Peningkatan suhu lautan terus mengurangi es laut pada tingkat yang mengkhawatirkan. Tingkat dan besarnya kehilangan es di atas lapisan es Greenland – yang terbesar kedua di dunia – tahun lalu menyaingi 2012, rekor kehilangan es tahun sebelumnya.

Para ilmuwan menemukan bahwa setelah rekor suhu berbulan-bulan, lapisan es Greenland kehilangan 197 miliar ton es – setara dengan sekitar 80 juta kolam renang Olimpiade pada Juli 2019 saja.

Mencairnya gletser dan lapisan es, bersama dengan lautan yang memanas, menyebabkan tren kenaikan permukaan laut worldwide, kata laporan itu.

Pada 2019, permukaan laut naik selama delapan tahun berturut-turut dan mencapai rekor tertinggi selama 27 tahun sejak perekaman satelit dimulai, meningkat sekitar 3,4 inci, atau 87,6 milimeter, pada waktu itu di atas rata-rata 1993.

Laporan itu muncul saat dunia sedang berjuang untuk mengatasi pandemi virus korona, yang membanjiri banyak sistem perawatan kesehatan, dan menghancurkan ekonomi di seluruh dunia.

Para ilmuwan telah berulang kali memperingatkan bahwa dampak krisis iklim terhadap sistem kesehatan dan ekonomi kita akan jauh lebih parah jika dibiarkan. Para ahli mengatakan pandemi memiliki pelajaran berharga dalam mempersiapkan krisis di masa depan, seperti bertindak lebih awal untuk mengurangi dampak iklim, mengurangi emisi, mengembangkan teknologi hijau, dan menerapkan kebijakan iklim yang efektif.
READ  Bharatiya Tribal Bash Menarik Dukungan Dari Pemerintah Ashok Gehlot Tetapi MLA Dapat Melayani: Sumber
More from Casildo Jabbour

India Mengumumkan Gelembung Udara Dengan AS, Prancis Penerbangan Dari Besok

Penerbangan penumpang internasional terjadwal telah ditangguhkan di India sejak 23 Maret. New...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *