Demi mengatasi defisit finansial, presiden Barcelona dikabarkan memaksa pemotongan gaji Lionel Messi

KOMPAS.com – Konflik antar Lionel Messi dengan Barcelona Tampaknya memasuki babak baru setelah Presiden Josep Maria Bartomeu diduga memaksa pemotongan gaji sang megastar.

Lionel Messi sempat menghangatkan bursa transfer musim panas ini setelah menyatakan ingin hengkang dari Barcelona

Namun, striker superstar Argentina itu kemudian memutuskan bertahan di Barcelona setelah melalui perselisihan dengan klubnya.

Dalam wawancara eksklusif dengan Goal.com Beberapa waktu lalu, Messi mengungkapkan akan bertahan di Barcelona.

Kapten timnas Argentina itu akan bertahan di Camp Nou setidaknya tahun depan.

Baca juga: Komentar Pjanic tentang gaya permainan Barcelona, ​​Messi dan Luis Suarez

Akhirnya, suasana internal Barcelona mulai mendingin dan kembali disukai.

Namun, ada kabar terbaru bahwa presiden Barcelona Josep Maria Bartomeu mulai mencari masalah lagi dengan Messi.

Menurut laporan saluran TV Spanyol, Cuatro, melalui Sportbible, Bartomeu akan meminta Messi untuk menerima pemotongan gaji.

Memang, La Pulga saat ini menerima gaji 1,1 juta euro atau sekira Rp 19,4 miliar per minggu.

Juga menurut laporan Cuatro, Bartomeu berencana memotong gaji Messi dalam upaya memperbaiki situasi keuangan Barcelona.

Akibat pandemi Covid-19, situasi keuangan Blaugrana sedang kesulitan, seperti klub lain.

Jika rencana itu membuahkan hasil, mungkin ada konflik baru antara Messi dan Bartomeu.

Baca juga: Miralem Pjanic bertekad membawa Barcelona meraih banyak trofi

Padahal, hubungannya dengan Bartomeu sudah tidak berjalan baik sejak Messi berencana hengkang dari Barcelona

Faktanya, pria berusia 33 tahun itu menyebut Bartomeu pembohong dan mengkhianatinya.

“Saya pikir dan yakin saya bebas untuk pergi, presiden selalu mengatakan bahwa pada akhir musim saya bisa memutuskan apakah akan bertahan atau tidak,” kata Messi.

READ  Dua pemain timnas U-19 Indonesia diusir keluar lapangan karena adu penalti

“Sekarang mereka berpegang pada fakta bahwa saya tidak mengatakannya sampai 10 Juni.”

“Ketika ternyata pada 10 Juni kami bersaing untuk La Liga di tengah-tengah virus corona yang mengerikan ini dan penyakit ini berubah sepanjang musim.”

“Inilah alasan mengapa saya akan terus di klub.”

“Sekarang saya akan terus di klub karena presiden mengatakan kepada saya bahwa satu-satunya cara untuk pergi adalah membayar klausul 700 juta euro, dan itu tidak mungkin,” kata Lionel Messi menjelaskan alasannya. tinggal di Barcelona. (Muhammad Zaki Fajrul Haq)

Written By
More from Umair. Aman

Sadio Mane, calon pengganti Lionel Messi di Barcelona?

Barcelona – Barcelona akan menonton Sadio surai kapan Lionel Messi tinggalkan klub....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *