Dengan cara yang unik, para peneliti mengubah citra Bima Sakti menjadi melodi: Okezone Techno

GAMBAR Bima Sakti diubah menjadi melodi melalui proses yang disebut sonikasi. Proses ini menggunakan data dari NASA Chandra X-Ray Observatory, Hubble Space Telescope, dan Spitzer Space Telescope. Setelah observasi, saat melodi mencapai gambar, suara yang disesuaikan akan disesuaikan dengan posisi dan kecerahan sumber.

Saat terdengar di pusat Bima Sakti, 26.000 tahun cahaya, data observatorium menciptakan tontonan visual berupa cahaya terang dan awan api. Penguatan suara mengikuti pola yang sama. Demikian dikutip dari Ilmu IFL, Jumat (25.9.2020).

Baca juga: Alquran dan sains mengungkapkan bahwa air membentuk sel makhluk hidup

Teleskop Spitzer berfokus pada awan gas debu di pusat Bima Sakti dan sekitarnya. Selama ini, Teleskop Hubble telah menangkap ribuan bintang terang. Selanjutnya, Chandra X-Ray Observatory menghadirkan peristiwa paling energik, sisa-sisa ledakan bintang dan pusatnya, Sagitarius A, lubang hitam supermasif di jantung galaksi Bumi.

Selain itu, tim juga meliput situs-situs terkenal lainnya termasuk “Pilar Penciptaan”. Gambar Hubble yang spektakuler menunjukkan struktur seperti siang hari dari gas antarbintang di Nebula Elang (M16), yang sedang terkikis oleh bintang-bintang penyusunnya.

Sumber terakhir dari pemrosesan suara adalah sisa supernova Cassiopeia A, yang berjarak 11.000 tahun cahaya. Suaranya sedikit berbeda di sini, bunyi melodi dipasangkan dengan data energi tinggi dan deteksi empat elemen dari residu supernova yang melimpah.

Baca juga: Galaxy S20 FE dirilis untuk bersaing dengan iPhone 11 Pro. Berikut detail teknisnya

Melodi bergerak ke empat arah dari pusat awan, bergantung pada keberadaan silikon (merah), belerang (kuning), kalsium (hijau) dan besi (ungu). Semakin banyak, semakin keras suaranya.

Sonifikasi Pusat Galaksi, Cas A dan M16 dipimpin oleh Chandra X-ray Center (CXC) sebagai bagian dari program Universe of Learning (UoL) di NASA.

READ  T-Rex, raja dinosaurus tapi tidak sekuat di film Jurassic Park

(memiliki)

Written By
More from Faisal Hadi

Mencegah melemahnya otot astronot di luar angkasa, peneliti ilmiah mencari tikus

Ilustrasi astronot. (unsplash / NASA) Hitekno.com – Tantangan yang sulit untuk astronaut...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *