Dengan Helsinki sebagai pemberhentian pertama, lulusan U of T memetakan jalur karier dalam keberlanjutan

Andi Darell Alhakim menempuh perjalanan panjang untuk belajar di University of Toronto di Mississauga, bepergian dari rumahnya di Indonesia. Segera dia akan menuju ke arah lain: ke ibu kota Finlandia untuk membantu Dewan Regional Helsinki menunjukkan kemajuan yang telah dicapai dalam mencapai Tujuan Pembangunan Berkelanjutan.

“Mereka telah melakukan banyak hal dan ingin menunjukkannya kepada audiens internasional. Saya senang menjadi bagian darinya,” kata Alhakim.

Mahasiswa Bachelor of Arts in Political Science ini datang ke U of T pada tahun 2018 sebagai Rekan Lester B. Pearson, beasiswa universitas yang paling kompetitif untuk siswa internasional yang berprestasi. Ketika dia tiba, dia bercita-cita untuk membuat perbedaan positif di dunia dan mungkin suatu hari nanti Menjadi Duta Besar Indonesia untuk PBB. Tetapi dia belum menemukan panggilannya yang sebenarnya.

Bagi Alhakim, kegiatan ekstrakurikuler adalah kunci untuk mengetahui lebih banyak tentang minatnya dan menemukan tujuannya. “Klub, komite, organisasi benar-benar mengatur nada untuk kehidupan kampus,” katanya. “Anda berteman baik dengan mereka, dan senang memiliki orang-orang yang berada di jalur yang sama dengan Anda.”

Salah satu organisasi tersebut adalah International Education Center (IEC), tempat Alhakim bekerja selama dua tahun.

“Sangat menyenangkan untuk memastikan para siswa dapat mengekspresikan afiliasi budaya mereka, dan pada saat yang sama menjembatani kesenjangan antar budaya,” katanya.

“Orang-orang dari berbagai latar belakang menghadiri program ini, dan IEC sangat mempercayai para siswa untuk menjalankan program mereka. Kami memimpin diskusi tentang makanan, tarian, dan berbagai adat istiadat. Ini penting untuk membangun dan memulai percakapan. Sebagai siswa internasional, saya sangat menghargai bahwa U of T tidak mengharapkan saya untuk masuk ke dalam cetakan yang sudah ada sebelumnya. Ada banyak penekanan untuk menempuh jalan Anda sendiri, dan saya tidak begitu yakin seperti apa jadinya ketika saya sampai di sana.

READ  Pembalap papan atas turun ke jalan Jakarta jelang MotoGP pertama di Indonesia dalam 25 tahun

Dia juga terlibat dalam Debat dan Dialog Rumah Hart, dan mampu menyelaraskan keterlibatan ini dengan minat yang berkembang dalam keberlanjutan. Selama dua tahun terakhir, ia telah menjadi peneliti dan peserta pelatihan untuk Komite Presiden untuk Lingkungan, Perubahan Iklim dan Keberlanjutan.

Seperti siswa lainnya, Alhakim menghadapi tantangan terkait peralihan ke pembelajaran jarak jauh selama pandemi. Tapi baginya, ada lapisan kesulitan tambahan. Dia kembali ke Indonesia pada awal pandemi, jadi dia harus menghemat jam malam untuk menghadiri kelas.

“Orang-orang di GTA memahami jet lag 12 jam dengan sangat baik, dan organisasi tempat saya terlibat sering mengatur pertemuan malam untuk saya hadiri. Itu luar biasa, tetapi jam-jamnya sangat melelahkan – saya bekerja dari jam 8 malam hingga 6 pagi, ”katanya.

“Pada akhir semester, saya memutuskan saya harus kembali, jadi saya bisa memiliki jadwal yang lebih sehat.”

Dia menghargai waktunya di U of T untuk membuka jalan bagi karir keberlanjutan pasca-panggilan. Dia sudah mendapatkan pekerjaan setelah musim panasnya di Finlandia sebagai manajer keberlanjutan di Pertandingan Musim Panas Kanada di wilayah Niagara. Penyelenggara berupaya meminimalkan emisi gas rumah kaca terkait dengan pembangunan venue dan menggunakan Olimpiade sebagai kesempatan untuk meningkatkan kesadaran akan keberlanjutan sosial dan ekonomi.

“Sangat menakutkan untuk datang ke institusi terkenal seperti University of Toronto,” kenangnya. “Anda pikir semua orang telah mengetahui semuanya – tetapi mereka tidak. Semua orang mencoba menemukan apa yang paling menggairahkan mereka. Anda harus meluangkan waktu untuk menjelajah.”

Written By
More from Faisal Hadi
Kutub inovasi dan teknologi mengubah cara kita berpikir tentang pertanian
Co-CEO dari perusahaan sains multinasional DSM pada hari Kamis menyoroti hubungan yang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *