DENR dipuji karena kinerjanya yang selaras dengan sains

Koalisi 30×30 untuk Asia Tenggara (30×30 SEA) memuji Departemen Lingkungan dan Sumber Daya Alam (DENR) dalam putaran negosiasi baru-baru ini untuk menyempurnakan kerangka keanekaragaman hayati global pasca-2020 dari 14 hingga 29 Maret di Jenewa, Swiss.

“Koalisi SEA 30×30 mengakui dan menghargai kerja keras yang dilakukan oleh DENR, khususnya untuk menyelaraskan dengan sains dan menjelaskan kebutuhan Masyarakat Adat dan komunitas lokal kami,” kata Pemimpin Koalisi Jamie Dichaves 30×30 SEA.

Kerangka kerja tersebut, draf pertama yang diterbitkan pada tahun 2021, mengakui bahwa “keanekaragaman hayati, dan manfaat yang diberikannya, sangat penting bagi kesejahteraan manusia dan planet yang sehat”. Dia juga memperingatkan bahwa “terlepas dari upaya yang sedang berlangsung, keanekaragaman hayati memburuk di seluruh dunia dan penurunan ini diproyeksikan akan berlanjut atau memburuk dalam skenario bisnis seperti biasa.”

Kerangka Kerja Keanekaragaman Hayati Global yang ambisius memberikan 21 target berorientasi aksi yang dimaksudkan untuk bekerja mencapai tindakan mendesak selama dekade hingga 2030 untuk melindungi keanekaragaman hayati.

DENR, mewakili Filipina, menetapkan posisi definitif pada setiap target selama pertemuan, yang paling menonjol adalah dukungan kuatnya untuk Target 3.

Juga dikenal sebagai 30×30, Sasaran 3 bertujuan untuk melindungi 30% bentuk daratan dan air Bumi pada tahun 2030. Bukti ilmiah yang luar biasa menunjukkan bahwa melindungi 30% ekosistem Bumi akan membawa manfaat besar keanekaragaman hayati dan iklim.

Ini juga akan mengurangi tingkat kepunahan spesies, meningkatkan ketahanan kita secara keseluruhan, adaptasi dan mitigasi terhadap pemanasan global, dan mencegah pandemi di masa depan.

Filipina diundang untuk bergabung dengan High Ambition Coalition for Nature and People (HAC), sebuah kelompok antar pemerintah lebih dari 90 negara yang mengadvokasi tujuan 30×30.

READ  Info gempa: mag. 3.9 gempa

Menurut Dr. Neil Aldrin Mallari, Presiden Pusat Inovasi Konservasi PH, jika Filipina bergabung dengan HAC, itu akan menjadi negara megadiverse perintis di kawasan Asean untuk memperkuat komitmennya.

Hingga saat ini, koalisi yang dipimpin oleh pemuda ini memiliki lebih dari 180 anggota individu dan organisasi dari Filipina, Malaysia dan Indonesia.


Written By
More from Faisal Hadi
Daftar 10 asteroid yang ‘mengancam’ Bumi sepanjang tahun 2020
Jakarta, CNN Indonesia – Asteroid adalah benda angkasa yang menyangkut banyak bagian...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *