Departemen Luar Negeri AS Dihantam Serangan Cyber, Pelaku Tidak Diketahui: Laporkan | Berita Dunia

Departemen Luar Negeri AS terkena serangan siber bulan ini, media lokal melaporkan pada hari Sabtu, menambahkan bahwa Komando Siber Departemen Pertahanan AS telah memberi tahu kemungkinan “pelanggaran serius.” Namun, sejauh mana tepatnya pelanggaran dunia maya dan tersangka pelaku serangan itu masih belum jelas, menurut laporan.

Kisah serangan siber AS pertama kali diceritakan oleh Jacqui Henrich, koresponden Gedung Putih untuk Fox News, yang mengatakan pelanggaran itu terjadi “beberapa minggu yang lalu”. Mengutip seseorang yang mengetahui perkembangan tersebut, reporter tersebut melaporkan bahwa misi Departemen Luar Negeri AS yang sedang berlangsung untuk mengevakuasi pengungsi AS dan sekutunya di Afghanistan, bagaimanapun, tidak terpengaruh sama sekali. Menurut utas tweet reporter Fox News, tingkat pasti pelanggaran, penyelidikan entitas yang dicurigai di baliknya, upaya untuk menguranginya dan setiap risiko yang sedang berlangsung terhadap operasi masih belum jelas.

Selain itu, reporter Fox News mengatakan bahwa juru bicara Departemen Luar Negeri mengatakan kepadanya bahwa para pejabat saat ini “tidak dapat membahas sifat atau ruang lingkup dari setiap insiden keamanan siber yang dicurigai untuk saat ini “untuk” alasan keamanan “. “Departemen mengambil tanggung jawab serius untuk melindungi informasinya dan terus mengambil langkah-langkah untuk memastikan perlindungan informasi,” tambah juru bicara pemerintah, menurut reporter.

Pernyataan yang sama juga disampaikan dari bagian pemerintah ke jaringan media CNBC ketika yang terakhir berusaha menghubungi Departemen Luar Negeri untuk penawaran tentang dugaan insiden serangan siber.

Namun, kantor berita Reuters dilaporkan bahwa “sumber yang berpengetahuan”, tanpa mengkonfirmasi insiden apa pun, mengatakan bahwa Departemen Luar Negeri AS tidak mengalami gangguan yang signifikan dan tidak melihat operasinya terhambat dengan cara apa pun.

Khususnya, anggota Komite Senat AS untuk Keamanan Dalam Negeri dan Urusan Pemerintah mengeluarkan a laporan bipartit awal bulan ini, yang mengatakan bahwa tidak satu pun dari delapan badan keamanan federal yang diperiksa telah mengikuti bahkan standar dan protokol keamanan siber dasar untuk mengamankan informasi pengenal pribadi orang Amerika serta peralatan dan program di jaringan badan tersebut.

READ  Ryan Reynolds dan Blake Lively 'sangat menyesal dan tidak bersalah' atas pernikahan perkebunan
More from Casildo Jabbour
Kemarahan Seperti Noose Ditemukan Di Garasi Of NASCAR Driver Bubba Wallace
NASCAR mengatakan Minggu malam bahwa ada jerat ditemukan di bengkel pengemudi Bubba...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *