Dhaka menginginkan Samudera Hindia yang inklusif, bukan dominasi sepihak

Menteri Luar Negeri Dr AK Abdul Momen mengatakan pada hari Minggu bahwa dia ingin melihat Samudera Hindia yang terbuka, bebas, damai dan inklusif daripada dominasi satu negara, mencatat bahwa banyak yang memiliki kepentingan yang berbeda terhadap Samudera Hindia.

“Samudra Hindia adalah masalah besar. Adalah kebijakan kami bahwa Samudra Hindia akan terbuka, bebas, damai, dan inklusif. Kami tidak ingin melihat dominasi sepihak di Samudra Hindia, ”katanya kepada wartawan pada konferensi pers di kementeriannya.

Bangladesh akan menjadi tuan rumah pertemuan Dewan Menteri (COM) Asosiasi Pantai Samudra Hindia (IORA) ke-21 pada 17 November, karena Bangladesh akan menjadi presiden IORA untuk pertama kalinya dalam 24 tahun. “Visi Indo-Pasifik” juga akan dibahas.

IORA memiliki enam prioritas dan dua bidang intervensi yang diidentifikasi atas dasar mendorong pertumbuhan berkelanjutan dan pembangunan seimbang di kawasan Samudra Hindia.

Ini adalah keselamatan dan keamanan maritim, fasilitasi perdagangan dan investasi, manajemen perikanan, manajemen risiko bencana, pertukaran pariwisata dan budaya, kerjasama akademik, ilmiah dan kerjasama, teknologi, ekonomi biru, pemberdayaan ekonomi perempuan. “Kami akan mencoba untuk fokus pada masalah ini,” kata Dr Momen.

Baca: Prancis akan sumbangkan 2 menit dosis vaksin Covid-19 ke Bangladesh: FM

Komite Pejabat Senior (CSO) ke-23 dan pertemuan terkait akan diadakan pada 15-16 November dalam format hybrid (secara langsung dan virtual).

Menteri Luar Negeri mengatakan bahwa ini adalah momen besar bagi Bangladesh dan 12 menteri dari 11 negara (dua menteri dari Tanzania) akan bergabung secara langsung dengan IORA COM.

“Samudera Hindia sangat penting untuk perdagangan. Ini juga berbahaya dengan risiko terkait tertentu seperti angin topan, angin topan, gelombang pasang. Jadi ini pertemuan penting,” katanya.

READ  NASA menemukan bukti kehidupan masa lalu di Mars

Dr Momen mengatakan mereka melihat ke masa depan di seberang lautan karena ada banyak hal yang harus dicapai bersama melalui kemitraan dan dialog.

Menteri Luar Negeri Masud Bin Momen mengatakan berkat acara IORA, Bangladesh berkesempatan menunjukkan bahwa Bangladesh mampu mengendalikan situasi Covid.

“Ini adalah kesaksian kepada dunia luar bahwa Covid-19 terkendali di Bangladesh dan kami kembali normal,” katanya.

Menteri Luar Negeri mengatakan bahwa Bangladesh juga akan menjadi tuan rumah Konferensi Perdamaian dari 4-6 Desember secara langsung, juga membuka kemungkinan keanggotaan virtual.

Sekretaris Unit Urusan Maritim (MAU) Kemlu, Laksamana Muda (Purn) Md Khurshed Alam mengatakan selain para menteri, 82 perwakilan negara anggota akan hadir secara langsung, sementara banyak yang akan berpartisipasi secara virtual.

Isu-isu yang akan dibahas pada 15 dan 16 November serta keputusan yang akan diambil akan disetujui dalam rapat tingkat menteri.

Sekjen MAU mengatakan, pengangkatan Sekjen IORA juga akan disetujui pada pertemuan tingkat menteri pada 17 November mendatang.

Baca: Bangladesh akan menerima 5 menit gigitan AstraZeneca dari Polandia dan Arab Saudi: FM

Sekretaris Jenderal diangkat oleh Council of Ministers (COM) untuk masa jabatan tiga tahun yang dapat diperpanjang untuk satu kali masa jabatan tambahan, dari antara calon yang dicalonkan oleh Negara Anggota berdasarkan kualifikasi, pengalaman dan bakat seperti yang didefinisikan dalam peraturan staf dari Sekretariat IORA.

Khurshed Alam mengatakan mereka ingin mengikuti program untuk berbagi keahlian Bangladesh dengan negara lain dan belajar dari negara anggota lainnya juga. “Kami secara praktis akan menunjukkan kepada mereka keahlian kami di bidang-bidang seperti akuakultur dan manajemen bencana.

Dia mengatakan rencana aksi IORA 2022-2027 yang baru mudah-mudahan kali ini juga disetujui.

READ  Satelit memungkinkan para ilmuwan untuk menyelam ke dalam Bima Sakti

Dr Momen mengatakan itu adalah kabar baik bahwa banyak yang mencari ke Bangladesh dan bahwa Bangladesh sudah menjadi panutan dalam manajemen bencana. “Kemitraan lebih penting dari sebelumnya setelah kita menghadapi Covid-19. “

Selusin menteri yang mewakili negara-negara IORA, termasuk Asia Selatan, Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Menteri Persemakmuran untuk Luar Negeri, Kantor Persemakmuran & Pembangunan (FCDO), Lord Tariq Ahmad dari Wimbledon, akan mengunjungi Bangladesh untuk menghadiri acara IORA.

Para menteri IORA juga akan bertemu dengan Perdana Menteri Sheikh Hasina selama mereka tinggal di Dhaka. “Kami sedang mengerjakannya,” kata menteri luar negeri.

Menteri Inggris Tariq Ahmad akan menyampaikan pidato utama pada program berjudul “Bangladesh-UK: Partners in Progress” pada Senin sore.

Pembicaraan akan berlangsung di Akademi Layanan Luar Negeri dan Menteri Luar Negeri Masud Bin Momen akan memimpin acara tersebut.

Menteri Inggris juga akan mengadakan pertemuan dengan Menteri Luar Negeri Dr AK Abdul Momen saat berada di Dhaka, kata seorang pejabat.

Para menteri luar negeri Sri Lanka, Uni Komoro, Indonesia, Afrika Selatan dan seorang menteri dari Tanzania juga akan mengunjungi Bangladesh.

Wakil Asisten Sekretaris AS Kelly Keiderling juga akan tiba pada hari Selasa, kata seorang pejabat, menyebutkan bahwa Amerika Serikat adalah pengamat di IORA.

Keiderling adalah Wakil Wakil Sekretaris Biro Urusan Diplomasi Publik Asia Selatan dan Tengah dan Bangladesh, Bhutan, Maladewa, Nepal, dan Sri Lanka.

Kepresidenan Bangladesh berlangsung dari 2021 hingga 2023, dengan wakil presiden baru, Republik Sosialis Demokratik Sri Lanka dan Uni Emirat Arab sekarang menjabat sebagai presiden yang akan keluar.

Pertemuan para menteri berikutnya akan didahului dengan pertemuan ke-23 CSOs untuk melihat perkembangan asosiasi dan mengesahkan rencana aksi IORA berikutnya (2022-2027).

READ  Informasi gempa: sedang mag. Gempa 4,8 - Samudra Hindia, 213 km sebelah barat Jakarta, Indonesia, Kamis 7 Oktober 2021 pukul 08:05 (GMT +7)

Baca: Jadilah manusia dalam membangun masyarakat yang layak huni bagi penyandang disabilitas: FM

Pada saat yang sama, dialog strategis tentang dampak Covid-19 dan prospek pemulihan ekonomi di kawasan Samudra Hindia akan diadakan pada 17 November.

Menteri Luar Negeri Momen akan menjadi tuan rumah makan malam untuk menghormati delegasi yang hadir untuk menghadiri pertemuan IORA.

Indian Ocean Rim Association adalah organisasi antar pemerintah yang dibentuk pada 7 Maret 1997.

Visi IORA lahir saat kunjungan mendiang Presiden Afrika Selatan Nelson Mandela ke India pada 1995.

Mempromosikan pertumbuhan berkelanjutan dan pembangunan seimbang di kawasan Samudra Hindia, IORA memperkuat kerja sama dan dialog dengan Negara-negara Anggota.

Negara-negara anggotanya adalah Australia, Bangladesh, Persatuan Komoro, Republik Prancis, India, Indonesia, Iran, Kenya, Madagaskar, Malaysia, Maladewa, Mauritius, Mozambik, Oman, Seychelles, Singapura, Somalia, Afrika Selatan, Sri Lanka, Tanzania, Thailand, Uni Emirat Arab dan Yaman.

Written By
More from Faisal Hadi
Penerapan kerangka kerja pembiayaan terbuka untuk sektor tekfin Filipina – OpenGov Asia
Ini adalah bagian kedua dari seri dua bagian. Baca bagian 1. OpenGov...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *