Di belakang Rusia, India membuat jumlah permintaan penghapusan konten tertinggi kedua ke Google pada tahun 2021

Google pada hari Jumat meluncurkan “Laporan Transparansi Penghapusan Konten” untuk periode Januari hingga Juni 2021, berdasarkan permintaan pemerintah daerah untuk menghapus item tertentu dari ekosistem Google..

Laporan terbaru Google mencakup permintaan untuk menghapus konten dari pemerintah dan pengadilan di seluruh dunia, termasuk India, tempat Google menghadapi masalah antimonopoli dan moderasi konten..

Reuters

Di mana posisi India dalam hal permintaan penghapusan?

Menurut Google, telah terjadi lonjakan keseluruhan dalam permintaan penghapusan konten, baik dari segi volume dan jumlah item individual yang akan dihapus.

Istilah dari “jumlah permintaan” untuk periode Januari hingga Juni 2021, India memiliki jumlah permintaan tertinggi kedua dalam hal volume penghapusan konten, setelah Rusia.

Korea Selatan, Turki, Pakistan, Brasil, Amerika Serikat, Vietnam, dan Indonesia mengikuti jejak India untuk permintaan penghapusan berbasis volume.

Baca juga: Sundar Pichai Menjelaskan ‘Tiga Dua Model’ Google Untuk Kembali Ke Kantor Pada 2022

GoogleReuters

Untuk masing-masing item yang ingin dihapus oleh negara dari ekosistem pencarian Google, Indonesia berada di urutan teratas dalam daftar. India menempati posisi keenam dalam hal permintaan penghapusan terkait dengan “jumlah artikel”. Setelah Indonesia, Rusia, Kazakhstan, Pakistan, Korea Selatan, India, Vietnam, Amerika Serikat, Turki, dan Brasil membuat permintaan penghapusan item dari konten terbanyak.

Mengapa negara meminta penghapusan konten dari Google?

Google mengatakan menerima permintaan penghapusan konten dari negara-negara di seluruh dunia berdasarkan perintah pengadilan, permintaan tertulis dari pemerintah, dan permintaan dari lembaga penegak hukum.

Penting untuk dicatat bahwa terkadang permintaan yang sama mungkin memerlukan penghapusan beberapa bagian konten, sementara terkadang mungkin ada beberapa permintaan yang memerlukan penghapusan item yang sama.

GoogleReuters

READ  Cara melihat hujan meteor Orionid 2020, saat ini sedang aktif dan mendekati puncaknya

Baca juga: Mantan pejabat Google memperingatkan pengembangan AI yang tidak terkendali dapat memicu kiamat

Sikap India terhadap Big Tech telah berubah secara dramatis selama dua tahun terakhir, dengan aturan TI baru yang mewajibkan petugas klaim di tempat serta kepatuhan yang ketat terhadap undang-undang setempat.

Bagaimana menurut Anda, haruskah perusahaan teknologi besar seperti Google dan Facebook ditahan atau apakah ini serangan terhadap kebebasan berbicara seseorang di internet?

Bagikan pemikiran Anda dengan kami di komentar di bawah, dan jangan lupa untuk memeriksa Indiatimes.com setiap hari untuk semua hal tentang teknologi dan sains.

Mengutip

Graff, D. (2021, 21 Oktober). Laporan kami tentang transparansi penghapusan konten dari Januari hingga Juni 2021. Google.

Written By
More from Faisal Hadi
Indonesia izinkan laboratorium India hentikan kebuntuan ekspor pertanian
&#13 Pihak berwenang Indonesia telah memberikan lisensi menyeluruh untuk sebagian besar laboratorium...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *