Di depan kedutaan Afghanistan di Delhi, ketakutan dan ketidakpastian: “Melarikan diri dari Taliban 5 tahun yang lalu, kami tahu apa yang bisa mereka lakukan”

Sadaf Habeeb, seorang wanita berusia 22 tahun dari Kabul, berdiri di luar kedutaan Afghanistan di Delhi pada hari Senin, berharap klarifikasi tentang kemungkinan membantu anggota keluarganya di rumah dan bahwa seseorang akan menghilangkan ketidakpastian yang dia rasakan. tentang statusnya di India sekarang setelah Taliban menguasai negaranya.

Pejabat kedutaan mengelak dan sepertinya tidak yakin dengan apa yang akan terjadi, kata Sadaf, yang melakukan kunjungan bersama ibunya. Dia takut, katanya, untuk kakek-neneknya, pamannya dan teman-temannya yang berada di Kabul. “Setelah melarikan diri dari serangan Taliban bersama orang tua saya lima tahun lalu, kami tahu apa yang bisa mereka lakukan,” kata Sadaf.

Shukrollah Kareemi, seorang pria berusia 23 tahun dari Kabul, juga berada di kedutaan pada Sabtu sore untuk mencari bantuan bagi bibi dan pamannya yang telah kembali ke rumah di Afghanistan, dan telah meminta bantuannya untuk pekerjaan perbankan dan kartu pembayaran. Mereka telah dikurung di rumah mereka untuk beberapa waktu sekarang, katanya. Ketika ditanya bagaimana bibi dan pamannya berada di Kabul sekarang, dia menggelengkan kepalanya dan menghela nafas. Sementara dia bersyukur bisa aman di India bersama seluruh keluarganya untuk saat ini, dia berharap bibi dan pamannya bisa pindah ke sini juga. “Sebagian besar teman dan keluarga saya telah pindah, baik ke India atau ke negara lain. Jika kedutaan di sana dan operasi udara dilanjutkan, bibi dan paman saya juga berharap untuk pindah – mudah-mudahan dalam waktu satu bulan, ”kata Shukrollah, yang telah tinggal di Delhi selama tiga tahun sekarang.

Orang-orang muda telah berhubungan dengan keluarga dan teman-teman mereka di Afghanistan, selain memantau berita, dan patah hati dan terluka oleh gambar yang mereka terima.

READ  AS akan berhenti mengekspor peralatan pertahanan ke Hong Kong karena hukum Tiongkok

Adeeba Qayoumi, yang telah berhubungan dengan kakak perempuan dan bibinya di Parwan, mengatakan situasi di sana tampaknya agak “normal” sekarang. Tapi itu hanya ketenangan sebelum badai, katanya. “Ini baru permulaan,” katanya, merujuk pada kehancuran yang bisa ditimbulkan Taliban pada rakyat mereka. Adeeba, yang bekerja sebagai penerjemah di klinik Delhi, mengatakan bahwa dia dan ibunya sedang menuju ke kantor Air India di sini untuk mencari tahu apakah mereka dapat membawa saudara perempuan dan bibinya dalam penerbangan ke Delhi.

“Mereka mencoba keluar. Mereka ingin pergi hari ini atau besok, tetapi tidak dapat melakukannya, ”katanya. Keamanan diperketat di sekitar kedutaan pada hari Sabtu dan beberapa petugas polisi ditempatkan di jalan-jalan di sekitar gedung.

Dengan kehidupan mereka yang berubah, Sadaf, Shukrollah dan Adeeba semuanya putus sekolah. Sadaf adalah seorang mahasiswa sains di Universitas Kabul ketika dia harus menyerah dan pindah ke Delhi. Begitu pula Adeeba, yang sudah hampir dua tahun berada di Delhi, belajar kedokteran di Afghanistan sebelum berangkat. Mereka masih mengumpulkan potongan-potongan kehidupan mereka dan belum melanjutkan studi mereka. Shukrollah, yang menyelesaikan kelas 12 dari Afghanistan, mengatakan dia berharap bisa kuliah di sini tahun ini.

More from Casildo Jabbour

Nicole Malliotakis memenangkan GOP primer, akan menghadapi Rep. Max Rose

Anggota majelis Nicole Malliotakis dengan mudah memenangkan pemilihannya di Partai Republik untuk...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *