Di Olimpiade Tokyo, kristalisasi seksisme dan kepolisian penampilan perempuan yang bertahan di semua tingkat olahraga

Siapa yang menentukan penampilan fisik atlet wanita? Perdebatan ini, yang tampak membeku di awal 1900-an ketika perempuan pertama kali mulai berkompetisi di Olimpiade, berkecamuk di Tokyo 2020.

Pauline Schaefer-Betz dari Jerman melakukan latihan lantai rutinnya selama kualifikasi senam artistik wanita di Olimpiade Musim Panas Tokyo 2020. Gambar AP

Dua minggu lalu, wanita Korea Selatan membuat heboh Twitter dengan foto-foto gaya rambut pendek mereka. Gunakan hastag #women_shortcut_campaign, para wanita ini berdiri dalam solidaritas dengan An San, pemanah Korea Selatan berusia 20 tahun yang memenangkan tiga medali emas di Olimpiade Tokyo saja. Bukannya dirayakan karena prestasinya – yang tidak pernah dicapai oleh pemanah lain dalam sejarah Olimpiade – dia malah diserang oleh ribuan pengguna media sosial Korea Selatan. Alasannya? Rambutnya yang pendek.

Kritikus pria telah mengkritiknya karena menjadi seorang feminis, dengan beberapa bahkan menuntut agar dia meminta maaf – dan bahkan mengembalikan medali Olimpiadenya. Kritik ini mewakili faksi masyarakat Korea Selatan yang mengaitkan feminisme dengan “kebencian terhadap laki-laki”. Selama Pertandingan, pengguna media sosial juga dilecehkan atlet voli dan senapan angin Korea Selatan lainnya yang memiliki gaya rambut pendek serupa.

Dalam pernyataan lain, tim senam wanita Jerman berkompetisi dalam pakaian selam yang menutupi seluruh tubuh mereka, bukan baju ketat bikini yang seharusnya dikenakan pesenam. Ini untuk memprotes “seksisme dalam senam” – sebuah masalah yang menjadi jelas ketika dokter tim lama AS Larry Nassar dihukum karena pelecehan seksual yang meluas tak lama setelah Olimpiade Rio 2016.

Bulan lalu, menjelang Olimpiade, tim bola tangan pantai wanita Norwegia didenda karena mengenakan celana pendek alih-alih bikini di Kejuaraan Bola Tangan Pantai Eropa. Di sisi lain, Paralimpiade Inggris Olivia Breen pekerjaan tentang kekecewaannya setelah seorang ofisial mengatakan kepadanya bahwa “celana sprintnya terlalu pendek dan tidak pantas” setelah berkompetisi dalam kompetisi lompat jauh di kejuaraan Inggris.

READ  Klopp mendukung Solskjaer

“Itu membuatku bertanya-tanya apakah pesaing pria akan dikritik dengan cara yang sama,” Breen pekerjaan.

Yang benar adalah, mereka tidak akan melakukannya.

Amanda Schweinbenz, Associate Professor di School of Kinesiology and Health Sciences di Laurentian University di Kanada, berpendapat olahraga tersebut berusaha untuk memperkuat biner gender antara atlet pria dan wanita, pada gilirannya memaksa tubuh atletik wanita untuk dicermati dalam mempertahankan “penampilan wanita yang diinginkan”.

Logika seperti itu mengharuskan pemain bola tangan wanita memakai bawahan bikini sementara pria memakai celana pendek yang longgar (bola tangan belum menjadi olahraga Olimpiade). Ini adalah logika yang sama yang mencaci maki wanita ketika mereka memilih untuk memakai celana dalam.

Di satu sisi, wanita harus mematuhi standar pakaian yang ketat agar benar-benar “feminin” atau menarik. Di sisi lain, jika mereka memilih untuk mengenakan pakaian yang memperlihatkan lebih dari yang dapat diterima oleh pandangan laki-laki, mereka “tidak feminin” atau mengganggu.

Bagaimanapun, tubuh atlet wanita tunduk pada tren lama – dari media dan otoritas olahraga – menuju hiperseksualisasi.

Khususnya dalam olahraga yang dianggap lebih “maskulin,” catat Schweinbenz, atlet wanita didorong dan, dalam beberapa kasus, dipaksa untuk menampilkan feminitas yang terbuka. Saat Olimpiade London 2012 semakin dekat, ketika petinju wanita pertama kali diizinkan bertanding, Asosiasi Amatir Tinju Internasional menyarankan agar mereka bertanding menggunakan rok daripada celana pendek untuk membedakan mereka dari pria. Saran ini dengan cepat ditolak, tetapi mengungkapkan bagaimana otoritas olahraga biasanya berusaha untuk menekan perempuan ke dalam kontur feminitas heteronormatif tradisional.

Olimpiade Tokyo dipuji sebagai “Pertandingan Olimpiade pertama yang seimbang gender,” dengan atlet wanita 49 persen peserta. Namun, persiapan menuju Olimpiade sama sekali bukan demonstrasi “keseimbangan gender”. Baru pada Februari lalu kepala Olimpiade Tokyo, Yoshiro Mori, mengundurkan diri setelah mengeluh pada pertemuan Komite Olimpiade Jepang bahwa wanita yang banyak bicara cenderung “berlarut-larut terlalu lama” dalam pertemuan. Pada bulan Maret, Direktur Kreatif Upacara Pembukaan dan Penutupan, Hiroshi Sasaki, mengundurkan diri untuk pepatah artis Jepang populer dan pendukung kepositifan tubuh Naomi Watanabe dapat memainkan peran sebagai “Olimpiade”.

READ  Bulutangkis adalah “pengalaman spiritual” bagi perwira IAS ini. Sekarang dia di semifinal Paralimpiade Tokyo

Pada bulan Juni, perenang Australia dan dua kali peraih medali perak Olimpiade Maddie Groves mengumumkan keputusannya untuk berhenti dari uji coba renang Australia untuk Olimpiade. “Biarkan ini menjadi pelajaran bagi semua penyimpangan misoginis dalam olahraga dan penjilat mereka – Anda tidak dapat lagi mengeksploitasi wanita dan gadis muda, mempermalukan mereka secara fisik atau medis mencerahkan mereka, kemudian mengharapkan mereka untuk datang kepada Anda. dapatkan bonus tahunan Anda. Waktunya habis, ”dia pekerjaan.

Baru-baru ini, Naoko Imoto, mantan perenang Olimpiade dan penasihat kesetaraan gender di Olimpiade Tokyo, mengkritik liputan media Jepang tentang Olimpiade. “Anda harus melihat atlet wanita sebagai atlet,” dia dicatat. “Dalam beberapa tahun terakhir, jumlah medali emas di Olimpiade lebih tinggi untuk wanita. Saya ingin mereka diperlakukan sama. Saya ingin mengatakan bahwa aneh untuk fokus pada hal-hal yang tidak terkait dengan kompetisi, seperti penampilan dan kehidupan pribadi.

Untuk memerangi citra seksual atlet wanita di Tokyo, layanan penyiaran Olimpiade telah memperbarui ‘Pedoman representasi”, Menekankan pentingnya “praktik representasi yang adil dan setara gender dalam segala bentuk komunikasi”. “Anda tidak akan melihat dalam liputan kami beberapa hal yang telah kami lihat di masa lalu, dengan detail dan close-up bagian tubuh,” Yiannis Exarchos, Direktur Pelaksana Layanan Penyiaran Olimpiade, dicatat kepada wartawan.

Olimpiade Tokyo – panggung terbesar dalam olahraga dunia – mengkristalkan seksisme yang bertahan di setiap tingkat olahraga, baik itu kejuaraan dunia atau pertandingan lapangan, dan umumnya, di semua aspek dunia keberadaan seorang wanita.

Di Olimpiade Tokyo, kristalisasi seksisme dan kontrol atas penampilan wanita tetap ada di semua level olahraga

Soraya Aghaeihajiagha Iran beraksi. Facebook / badmintonphoto_official

Olympian India yang paling didekorasi, PV Sindhu telah memainkan semua pertandingannya di Tokyo dengan pakaian. Dia mengalahkan He Bingjiao dari China, yang mengenakan kemeja polo longgar dan celana pendek, untuk memenangkan medali perunggu. Di ajang yang sama, Soraya Aghaeihajiagha asal Iran bertanding dengan hijab dan legging di bawah gaunnya. Di dalam bulu tangkis, atlet wanita tampaknya telah mengenakan apa yang membuat mereka nyaman. Ini adalah kemenangan atas saran ditolak pada tahun 2012, pemain bulu tangkis wanita diharuskan mengenakan rok “untuk menarik lebih banyak penggemar dan sponsor”.

READ  Liverpool vs Arsenal, Juergen Klopp menyebut The Reds sebagai ketidaknyamanan

“Saya beruntung kita bisa memakai apapun yang kita mau,” PV Sindhu komentar Ke Reuters. Atlet wanita Tokyo telah menolak standar pakaian seksis, tetapi masalahnya tetap ada.

Pertimbangkan asumsi yang mendasari bahwa pernyataan Sindhu mengkhianati. Ini tahun 2021: Haruskah atlet wanita menganggap diri mereka “beruntung” karena memiliki hak dasar untuk mengenakan apa pun yang mereka rasa nyaman – apakah itu jilbab atau celana dalam?

Pandangan dan pendapat yang diungkapkan dalam artikel ini adalah milik penulis sendiri.

Written By
More from Umair Aman
Serie A tetap bersama BeIN di Prancis dan di wilayah APAC
Pembaruan mencakup Prancis, Hong Kong, Indonesia, Thailand, Kamboja, Laos, dan Filipina BeIN...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *