Di Quad, India Gemetar Atas Ukraina, Kata Biden; Modi dan Boris membahas krisis

Presiden AS Joe Biden mengatakan bahwa di antara negara-negara Quad, India “agak rapuh” dalam hal dukungan terhadap invasi Rusia ke Ukraina. Australia dan Jepang, yang membentuk Quad dengan India dan Amerika Serikat, mengkritik agresi Rusia terhadap Ukraina.

Itu terjadi sebulan setelah empat pemimpin – Biden, Perdana Menteri Narendra Modi, Perdana Menteri Australia Scott Morrison dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida — bertemu secara virtual untuk Quad Leaders Summit. Pernyataan bersama mereka kemudian tidak mengkritik Rusia.

Pernyataan Biden juga datang pada hari ketika Wakil Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Politik Victoria Nuland bertemu dengan Menteri Luar Negeri S Jaishankar dan rekannya, Menteri Luar Negeri Harsh Vardhan Shringla. Kedua sekretaris membahas “situasi di Ukraina”, kata Kementerian Luar Negeri pada hari Senin.

Berbicara kepada seorang CEO meja bundar bisnis di Washington, Biden mengatakan: “Satu hal yang saya tahu pasti, mengenal Putin dengan cukup baik – serta, saya kira, pemimpin lain mungkin mengenal dirinya sendiri – adalah bahwa dia mengandalkan untuk dapat berpisah. NATO. Dia tidak akan pernah berpikir bahwa NATO akan tetap teguh – akan tetap sepenuhnya, sepenuhnya bersatu. Dan saya dapat meyakinkan Anda bahwa NATO tidak pernah lebih kuat atau lebih bersatu dalam seluruh sejarahnya daripada saat ini, terutama karena Vladimir Putin.

“Tetapi sebagai tanggapan atas agresinya, ada — itu indah — kami menghadirkan front persatuan di seluruh NATO dan di Pasifik. Quad adalah, dengan kemungkinan pengecualian India yang agak lemah pada beberapa poin ini. Tetapi Jepang sangat kuat, seperti halnya Australia, dalam hal menangani agresi Putin,” katanya.

Bulan lalu, Biden mengatakan India dan Amerika Serikat berusaha menyelesaikan perbedaan mereka atas masalah ini.

READ  "The Arms You Raise In Adore adalah Kekuatanku:" Amitabh Bachchan, COVID-19 Positive, Menulis Untuk Penggemarnya

Selama pertemuan puncak virtual dengan Modi pada hari Senin, Morrison mengecam “invasi ilegal Rusia ke Ukraina” dan mengatakan Moskow harus bertanggung jawab atas hilangnya nyawa.

Sementara Modi dalam sambutan publiknya tidak mengatakan apa-apa tentang situasi di Ukraina, Shringla kemudian mengatakan bahwa Morrison telah menyatakan pemahamannya tentang posisi India, dan bahwa dia dan Modi berpandangan bahwa konflik tidak dapat menjadi alasan untuk mengalihkan perhatian dari masalah. dari kawasan Indo-Pasifik.

Pada hari Sabtu, Kishida mengecam agresi Rusia terhadap Ukraina, menggambarkannya sebagai “perkembangan serius” yang telah “mengguncang fondasi tatanan internasional”. Modi, yang berbicara dengan Kishida di Hyderabad House di New Delhi, tidak menyebut Ukraina secara langsung dan merujuk pada “perkembangan geopolitik”.

Komentar publik Biden adalah indikasi pertama penilaian Washington terhadap pendekatan New Delhi.

“Kami telah menghadirkan front persatuan di seluruh NATO dan Pasifik, dan Anda telah melakukan banyak hal untuk membantu kami menjatuhkan sanksi dan menimbulkan biaya, biaya nyata, untuk ekonomi Rusia. Kami sekarang melihatnya penting. Sangat penting bagi Anda semua Tidak. Tidak semua dari Anda, tapi saya tidak mengatakan Anda semua harus melakukannya. Tapi bagi Anda yang melangkah, itu membuat perbedaan. perbedaan besar, “katanya kepada CEO.

Awal bulan ini, Departemen Luar Negeri AS menarik kembali sebuah telegram kepada para diplomat AS yang meminta mereka untuk memberi tahu rekan-rekan mereka di India dan Uni Emirat Arab (UEA) bahwa sikap netralitas mereka terhadap Ukraina menempatkan mereka “di kubu Rusia”, Axios, seorang outlet media, telah melaporkan.

Pada hari Selasa, Modi berbicara dengan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang kantornya di 10 Downing Street mengatakan para pemimpin telah membahas “situasi serius di Ukraina” dan Johnson mengatakan “dia yakin tindakan rezim Putin sangat meresahkan dan membawa malapetaka bagi dunia”. . .

“Keduanya sepakat bahwa integritas teritorial dan kedaulatan Ukraina harus dihormati,” bunyi pernyataan yang dikeluarkan 10 Downing Street. Para pemimpin mengatakan Rusia harus mematuhi Piagam PBB, dan keduanya sepakat bahwa “penghormatan terhadap hukum internasional adalah satu-satunya cara untuk memastikan perdamaian dan kemakmuran dunia”, katanya.

Kantor Perdana Menteri India membaca panggilan itu mengatakan kedua pemimpin memiliki “diskusi rinci” tentang situasi di Ukraina. “Perdana Menteri Modi menegaskan kembali seruan India untuk penghentian permusuhan dan kembali ke jalur dialog dan diplomasi. Dia menggarisbawahi keyakinan India dalam menghormati hukum internasional dan integritas teritorial dan kedaulatan semua negara sebagai dasar dunia kontemporer. pesan,” bunyi pernyataan PMO.

Perbedaan nada dan tenor kedua pernyataan tersebut mencerminkan posisi publik kedua negara terhadap isu tersebut.

More from Casildo Jabbour
Cop wajah wanita siput di Bandara Internasional Miami, tayangan video clip
Seorang perwira untuk Departemen Kepolisian Miami-Dade tertangkap kamera saat sedang menyusui seorang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *