Di sini untuk melakukan apa yang TTFI minta saya lakukan, kata Soumyadeep Roy

Ketika pendayung bintang India Manika Batra menyebut Soumyadeep Roy, pelatih nasional India, sebagai “pelatih pribadi Sutirtha Mukherjee” dalam sebuah wawancara media selama Olimpiade Tokyo, hal itu menciptakan riak, memaksa Federasi Tenis Meja India (TTFI) untuk mengeluarkan pemberitahuan penyebab pertunjukan. di Manika.

Namun, Roy, mantan juara tunggal putra nasional, tetap tidak terpengaruh. “Mengapa dia (Manika) melakukan ini, dia yang paling mengenalnya. Saya diberdayakan oleh TTFI. Saya telah menjadi pelatih nasional selama empat tahun terakhir, bepergian dengan tim untuk Commonwealth Games (CWG), kejuaraan dunia di Budapest tanpa pelatih asing. Saya tahu tugas saya, ”kata Roy dalam interaksi dengan Hindu Rabu.

Roy mengatakan jika ada komunikasi yang jelas antara semua pihak yang terlibat, hal-hal bisa dilakukan secara damai, seperti yang terjadi pada turnamen kualifikasi Olimpiade Asia di Doha pada Maret tahun ini.

“Aku tahu pekerjaanku”

“Selama kualifikasi Olimpiade, sangat jelas bahwa pelatih pribadi Manika [Sanmay Paranjape] akan diizinkan untuk duduk untuk pertandingannya dan saya akan duduk untuk pertandingan tunggal ganda campuran (Sharath Kamal-Manika) dan Sharath dan Sathiyan. Bagi saya, lebih baik jika saya tahu pekerjaan saya. Apa pun yang dikatakan TTFI, saya akan mengikuti, ”kata Roy.

Roy mengatakan dia tidak menentang pelatih pribadi. “Mereka memiliki peran yang sangat besar. Harus ada pedoman. TTFI harus menanggapi ini, ”katanya. “Misalkan kita pergi ke CWG dengan 10 pemain, kita tidak bisa memiliki 10 pelatih pribadi.”

Menurut pemain berusia 37 tahun dari Kolkata, dengan tidak adanya pelatih pribadi di kamp nasional, pelatih nasional dapat berkoordinasi dengan pelatih pribadi dan bekerja dengan pemain yang bersangkutan di area yang ditentukan oleh pelatih pribadi.

READ  Pemain Arsenal tidak menghormati Mikel Arteta?

Tidak dibenarkan

Roy, bagaimanapun, tidak setuju dengan gagasan bahwa Top 50 di dunia diizinkan untuk memiliki pelatih pribadi di luar lapangan di turnamen internasional besar. “Apa yang salah jika seseorang yang dinilai 70 atau 80?” [in the world] menginginkan pelatih pribadi. Mereka masih bisa menjadi calon medali di CWG atau dalam hal ini peringkat 120-an. Bagaimana membenarkannya? dia berkata.

Dengan Kejuaraan Tenis Meja Asia yang dijadwalkan di Doha dari 28 September hingga 5 Oktober, terserah kepada TTFI untuk menentukan arah yang jelas.

Written By
More from Umair Aman
Nasib Mesut Oezil di Arsenal Semakin Jelas, Arteta Menyerah? Semua halaman
KOMPAS.com – Posisi Mesut Oezil dari Gudang senjata tidak menunjukkan kepastian. Pelatih...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *