Di Tengah Region Masalah Di Pullback Ladakh Cina, Aturan Perdagangan Baru Centre

Awal bulan ini, Cina dan India memulai proses pelepasan di Ladakh.

New Delhi:

India telah membatasi pedagang dari negara-negara yang berbagi perbatasan dengan alasan pertahanan dan keamanan nasional. Langkah ini diperkirakan akan memengaruhi perusahaan-perusahaan Cina dan sejalan dengan pembalasan ekonomi menyusul bentrokan 15 Juni dengan pasukan Cina di Ladakh yang berakhir dengan kematian. Ada laporan bahwa pasukan Tiongkok belum pindah dari beberapa bagian di Ladakh meskipun ada kesepakatan bahwa kedua belah pihak akan pergi ke lokasi permanen mereka untuk meredakan ketegangan di daerah tersebut.

Sebuah pernyataan dari pemerintah mengatakan bahwa penawar dari negara yang berbagi perbatasan darat dengan India akan memenuhi syarat untuk mengajukan penawaran dalam pengadaan apa pun “hanya jika mereka terdaftar pada Otoritas Kompeten”.

“Otoritas Kompeten untuk pendaftaran akan menjadi Komite Pendaftaran yang dibentuk oleh Departemen Promosi Industri dan Perdagangan Interior (DPIIT). Izin politik dan keamanan dari masing-masing Kementerian Luar Negeri dan Dalam Negeri akan wajib,” bunyi pernyataan itu.

Perintah itu akan berlaku untuk setiap pengadaan – barang atau jasa (termasuk layanan konsultasi dan layanan non-konsultasi) atau pekerjaan (termasuk proyek turnkey), kata pemerintah.
Pengecualian telah dibuat dalam kasus terbatas – termasuk pengadaan pasokan medis untuk penahanan pandemi world COVID-19 hingga 31 Desember.

“Dengan Perintah terpisah, negara-negara di mana Pemerintah India memberikan kredit atau memberikan bantuan pembangunan telah dibebaskan dari persyaratan pendaftaran sebelumnya,” kata pemerintah.

Menyusul bentrokan 15 Juni di Lembah Galwan di Ladakh, di mana 20 tentara tewas dalam tugas, seruan untuk memboikot barang-barang Cina oleh badan pedagang seluruh India – Konfederasi Semua Pedagang atau CAIT India.

READ  Bagaimana tren viral 'Pawri Ho Rahi Hai' membuat orang Pakistan membual tentang Topper Zara Naeem

Segera setelah itu, pemerintah menyebutkan “Negara Asal” wajib untuk penjual yang mendaftarkan produk mereka di e-Marketplace Pemerintah. Akhir Juni, pemerintah memblokir serangkaian aplikasi dengan tautan China yang mencakup TikTok dan UC Browser yang sangat populer.

Awal bulan ini, Cina dan India memulai proses pelepasan, menarik kembali pasukan dari Garis Kontrol Aktual, perbatasan de facto antara kedua negara.

Kemarin, sumber-sumber pemerintah mengatakan kepada NDTV bahwa China belum menarik mundur pasukan dari semua wilayah di mana mereka telah menyusup ke Ladakh dekat Garis Kontrol Aktual pada Mei. Pasukan Tiongkok masih ada di wilayah Depsang Plains, Gogra dan wilayah Fingers di sepanjang Danau Pangong di mana India dan Cina telah mulai saling melepaskan diri dengan menciptakan zona penyangga antara kedua belah pihak.

Orang Cina “tidak menghormati komitmen mereka untuk melepaskan diri pada titik-titik gesekan di Ladakh Timur dan tidak bergerak mundur sesuai persyaratan yang disepakati selama beberapa putaran pembicaraan di tingkat pemerintah dan Angkatan Darat dan intervensi di tingkat senior seperti yang dilakukan oleh Penasihat Keamanan Nasional beberapa minggu yang lalu akan diperlukan untuk kemajuan lebih lanjut, “sumber ANI melaporkan.

More from Casildo Jabbour

Nadal membuka tentang saingannya setelah menghadapi lebih sedikit cedera

Celebrity tenis Rafael Nadal telah mengungkapkan jumlah cedera yang lebih sedikit akan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *