‘Dia terus-menerus terluka’: komentar mantan pelatih Nehwal tentang peluang mencapai Olimpiade

Mantan pelatih bulu tangkis India Vimal Kumar yakin perjalanan “sulit” menanti Saina Nehwal, yang harus menargetkan turnamen tertentu untuk memperpanjang karirnya setelah pandemi COVID-19 menghancurkan impiannya di Olimpiade Tokyo.

Berjuang dengan cedera dan penampilan acuh tak acuh, Saina, 31, tidak dapat bersaing di Olimpiade keempatnya setelah badan pengelola olahraga BWF membatalkan tiga playoff terakhir karena pandemi.

“Dia menjadi pusat perhatian pada 2005-06 dan merupakan perintis besar setelah Prakash Padukone. Dia konsisten, bermain selama bertahun-tahun dan sedih dia tidak bisa lolos tahun ini. Saya kira dia sedikit kurang beruntung dalam dua pertandingan terakhir, ” kata Vimal kepada PTI.

Vimal, yang telah membimbing Saina ke peringkat dunia, percaya peraih medali perunggu Olimpiade London itu dapat melayani bulu tangkis India selama beberapa tahun, selama dia merencanakan segalanya dengan lebih baik dan merawat tubuhnya.

“Dia bisa bermain selama beberapa tahun tetapi itu akan sulit. Dia perlu merencanakan segalanya dengan lebih baik, menargetkan turnamen tertentu dan mengerjakannya.”

“Dengan pengalamannya, dia selalu bisa mengalahkan pemain terbaik, tetapi dia tidak boleh melihat klasemen karena akan sulit untuk bermain di tur dan tetap bebas cedera.”

Komuter telah memenangkan lebih dari 24 gelar internasional, termasuk 11 mahkota Superseries selama karir yang luar biasa, selain memenangkan medali perak dan perunggu di Kejuaraan Dunia dan medali perunggu di Olimpiade London 2012.

Saina, yang mencapai perempat final di Olimpiade Beijing, mengalami cedera lutut yang mengancam kariernya hanya beberapa hari sebelum Olimpiade Rio 2016, yang membuatnya kalah di babak kedua.

Namun, Saina yang gigih kembali untuk memenangkan medali emas Commonwealth Games keduanya pada tahun 2018 dan tetap berada di jalur yang tepat untuk mendapatkan tempat di Tokyo sebelum tergelincir selama dua tahun terakhir.

READ  Undian kualifikasi Piala Asia Wanita AFC 2022 di India ditunda

Apakah mungkin untuk mengikuti Olimpiade lainnya?

“Ini sangat sulit. Dia sering cedera. Saya tidak tahu, itu tugas yang sulit dan, sejujurnya, Olimpiade seharusnya tidak menjadi prioritas lagi,” kata Vimal.

“Penampilannya terus menurun sejak Januari 2019, ketika dia memenangkan final Indonesia setelah Carolina Marin cedera. Setelah itu, dia tidak melakukan apa pun yang penting. Tentu saja, semuanya sebagian besar adalah COVID.”

Vimal percaya bahwa itu semua akan tergantung pada kehausannya akan kesuksesan dalam olahraga yang telah dia mainkan selama lebih dari 15 tahun.

“Tidak ada perubahan besar yang bisa dilakukan pada tahap ini. Dia harus menjaga tubuhnya. Olahraga itu sulit, sulit bagi tubuh untuk menahan intensitas seperti ini,” katanya.

“Dia selalu lebih baik daripada pemain muda lainnya, tetapi sekarang fokusnya adalah pada para pemain muda. Dia harus mengelola, bermain di sirkuit dengan biaya sendiri, jika dia masih memiliki keinginan dan rasa lapar itu.”

“Dia memiliki (Parupalli) Kashyap sebagai pelatih sekarang. Jika dia bisa melakukan semua itu, dia bisa terus bermain setidaknya selama beberapa tahun, dan itu juga bagus untuk pemain India lainnya.”

Written By
More from Umair Aman

Ronaldo Masih Kepo di MU

Jakarta – Bruno Fernandes ungkapkan itu Cristiano Ronaldo masih bingung masalahnya Manchester...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *