Dibuat di India: Hanya menemukan lampu rem belakang buatan China untuk sepeda, bocah Kelas 12 membuatnya sendiri

Class 12 boy innovates on rear brake lights for bicycle

@Shrey_kicau di Twitter

Karena semua debat politik dan reaksi keras terhadap China dan barang-barang buatan China, kita akan segera melihat produk buatan India di pasaran. Namun, orang India telah menemukan alternatif di zaman mereka sendiri. Atau setidaknya, beberapa memang begitu.

Seorang anak laki-laki di Kelas 12 dari Meerut, Uttar Pradesh, telah mencoba melakukan hal itu. Bulan lalu dia mengeluarkan video tentang sepedanya yang menggunakan inovasinya sendiri, lampu rem belakang, di mana pilihan buatan India hanya sedikit di pasar.

Bocah kelas 12 mencoba inovasi dengan sepedanya

Tujuan Atmanirbhar Bharat adalah menjadikan India mandiri. Pemerintah India melalui pandemi dan setelah sengketa lembah Galwan telah mengambil beberapa langkah besar di depan itu. Baru hari ini Rajnath Singh mengumumkan embargo atas impor 101 barang pertahanan.

Dalam situasi seperti itu, tanggung jawab juga ada pada konsumen untuk memilih produk yang dibuat di India daripada yang dibuat di tempat lain. Meskipun tidak diragukan lagi, produk China telah membanjiri pasar untuk waktu yang lama karena pemain utama di luar angkasa, orang India perlahan mencoba tangan mereka untuk berinovasi.

Inovasi yang menginspirasi

Seorang anak laki-laki bernama Shrey Sinha yang berasal dari Meerut berbagi video pada bulan Juli dengan sepedanya. Dalam video tersebut, bocah kelas 12 itu memamerkan lampu rem belakang praktis yang ia buat dari awal. Dalam postingan tersebut, ia juga mengungkapkan inovasi apa yang menginspirasi.

Sinha mengatakan bahwa dia telah mencoba untuk membeli lampu rem belakang untuk sepedanya, namun, semua produk yang tersedia adalah ‘buatan China’, oleh karena itu dia menulis dalam tweet, “Saya tidak bisa memaksa perusahaan India untuk membuatnya. Jadi, saya membuatnya menjadi milik saya menggunakan sisa-sisa limbah lama. ”

Dalam video tersebut, ia menunjukkan kepada pemirsa demo cara kerja sepeda. Dia mengatakan dalam video, “Saya sudah melakukan beberapa modifikasi, sudah ada lampu depan, jadi saya menambahkan sistem lampu rem belakang. Saat saya menginjak rem, lampu akan menyala, lihat.”

Sistem lampu rem langka Shrey

Indonesia

Berbicara tentang cara kerja sistem, dia berkata, “Saya hanya mengosongkan reflektor belakang saya dan meletakkan lampu led kecil di sana dan menghubungkan dengan baterai dan rem. Sangat mudah untuk membuatnya, saya telah menghubungkan satu kabel dengan baterai dan satu dengan rem Seperti yang Anda lihat kabel putih dihubungkan dengan kabel rem dan di sisi lain saya menghubungkan kabel dengan pegas sehingga ketika saya menekan kompres rem karena kontak pegas dengan baut samping lain yang memiliki arus di sini sirkuit untuk mengalirkan arus lengkap dan cahaya bersinar . ”

IBTimes berhubungan dengan pemain berusia 17 tahun dan dia memberi tahu kami berapa lama waktu yang dibutuhkannya, “Karena saya membuatnya pertama kali dengan melakukan beberapa eksperimen seperti ini berhasil atau tidak atau menambahkan beberapa hal lagi. Jadi pada saat itu, itu butuh waktu 3 sampai 4 jam tapi sekarang bisa dibuat hanya dalam 1 sampai 1 setengah jam. ” Ketika ditanya apakah dia akan mengejar Fisika di masa depan Shrey berkata, “Tidak, sebenarnya saya ingin bergabung dengan pertahanan dan mengabdi pada bangsa saya.”

Shrey sinha

Media sosial

Shrey juga berbicara tentang apa yang dipikirkan orang tuanya tentang karyanya, “Mereka sangat menyukai ini dan selalu menghargainya. Saya pikir saya berpikir baik karena orang tua saya.” Ditanya apakah dia akan membuat lebih banyak produk seperti itu, anak muda itu berkata, “Tidak bisa mengatakan saya akan menghasilkan lebih banyak di masa depan atau tidak, itu tergantung apakah saya mendapatkan idenya.”

Tapi, itu bukan satu-satunya inovasi yang dia lakukan selama lockdown. Dia melakukan ‘percobaan’ lain bulan lalu yang merupakan mobil kamera remote control. Shrey juga membagikan idenya tentang apa yang harus dilakukan tentang pembuangan sampah dan limbah di India dengan Fever 104 FM.

Eksperimen Shrey Sinha selama penguncian

@Shrey_Jakarta di Twitter

Mungkin, kita akan melihat lebih banyak inovasi seperti itu di masa mendatang dan lebih banyak pemikiran seperti ini yang bekerja menuju Atmanirbhar Bharat.

READ  Tidak Memberitahu Agenda Sidang Majelis
Written By
More from Suede Nazar
Kelompok Inggris memperingatkan “proporsi signifikan” pasien Covid-19 akan mengembangkan PTSD
Tiga negara bagian India memperpanjang langkah-langkah kuncian melewati 30 Juni, tanggal dimana...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *