Didal menyimpan tantangan terbesarnya dengan tiket Olimpiade

Dia telah menaklukkan Filipina dan Asia dengan skateboard terpercayanya, tetapi tantangan terbesar Margielyn Didal tampak bulan depan: Olimpiade.

Margielyn Didal

Didal dipastikan lolos ke Olimpiade di Tokyo – di mana skateboard debut sebagai acara medali – dijadwalkan untuk Juli karena peringkat dunianya No 13. Asosiasi Skateboard Filipina ( SAP) mengumumkan Sabtu ini meskipun 22 tahun -Didal tua tidak lolos langsung ke Olimpiade setelah berkompetisi di Kejuaraan Skateboard Jalanan Dunia di Roma, di mana ia menempati urutan ke-17 setelah babak demi-final. “Saya tidak pergi ke final tetapi saya senang berada di sini dan bermain skate dengan teman-teman! ujar Didal di akun Instagramnya. Sebuah podium di Italia akan memberinya akses langsung ke Quadrennial Games. Tetap saja, 16 pemain skateboard terbaik dunia otomatis lolos ke Olimpiade, menjadikan Didal sebagai atlet Filipina ke-10 yang lolos ke Olimpiade Tokyo, yang sendiri diganggu oleh kekhawatiran pembatalan akibat pandemi COVID-19 setelah ditunda tahun lalu. Namun, jika Olimpiade berlanjut, penduduk asli Cebu, putri seorang tukang kayu dan pedagang kaki lima, memiliki peluang nyata untuk menjadi orang Filipina pertama yang memenangkan medali emas Olimpiade. “Pengumuman resmi skater yang memenuhi syarat tidak akan dirilis sampai setelah final Kejuaraan Dunia di Roma, tetapi Skate Pilipinas ingin menjadi yang pertama mengumumkan bahwa @margielyndidal kami telah mengamankan tempat untuk Olimpiade Tokyo. Selamat Margie ! Mabuhay ka Margie! SAP mengatakan dalam sebuah posting Instagram. Didal meledak ke kancah olahraga dengan memenangkan emas di Asian Games 2018 di Palembang, Indonesia, di mana skateboard juga memulai debutnya. Terlambat empat tahun lebih tua, dia tetap menjadi No.3 Asia dalam olahraga dia belajar saat remaja di Taman Cekung yang sekarang ditutup di Kota Cebu. Didal juga memenangkan dua medali emas di Pesta Olahraga Asia Tenggara 2019, yang diselenggarakan oleh Filipina. Tetapi memenangkan emas di Olimpiade – sesuatu yang belum pernah dilakukan orang Filipina sejak negara itu pertama kali bergabung dengan Olimpiade pada tahun 1924 – akan menempatkan Cebuana di atas alas di mana tidak ada atlet lokal yang berjalan. kation untuk Olimpiade Tokyo, bagaimanapun, sudah merupakan prestasi gemilang untuk Didal, yang telah mengangkat profil skateboarding di Filipina dan bisa memberikan penerimaan yang lebih luas di negara itu dengan finish emas. Kualifikasi Olimpiade Filipina lainnya adalah pelompat galah EJ Obiena; pesenam Carlos Yulo; petinju Irlandia Magno; Eumir Marcial, Nesthy Petecio dan Carlo Paalam; angkat besi Hidilyn Diaz; pendayung Cris Nievarez; dan taekwondo jin Kurt Barbosa.

READ  'Coffee Talk' menjadi hit sederhana di tahun yang penuh gejolak

PENOLAKAN: Komentar pembaca yang diposting di situs web ini sama sekali tidak didukung oleh Manila Standard. Komentar adalah pendapat dari pembaca manilastandard.net yang menggunakan hak kebebasan berbicara dan tidak serta merta mewakili atau mencerminkan posisi atau sudut pandang manilastandard.net. Meskipun berhak dalam posting ini untuk menghapus komentar yang dianggap menyinggung, tidak senonoh, atau tidak sesuai dengan standar editorial Manila Standard, Manila Standard tidak bertanggung jawab atas informasi palsu yang diposting oleh pembaca di bagian komentar ini.

More from Benincasa Samara

Kualifikasi Dayung Olimpiade dan Paralimpiade untuk Asia dan Oseania sedang berlangsung di Tokyo

Chiaki Tomita dan Ayami Oishi dari Jepang lolos langsung ke final ganda...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *