Diduga menyelamatkan nyawa, bulan Saturnus ini memiliki aliran es yang luar biasa

JAKARTA – Salah satu gletser terbesar dan paling tidak stabil Antartika menyelinap ke laut. Ini terutama karena sungai air panas bagian tersembunyi yang “melumasi” bagian dalam gletser, lebih dari sebelumnya perubahan iklim. Sekarang para peneliti tahu seperti apa saluran yang tidak terlihat ini. (Baca juga: Pria ini menabrak pintu Polres Tasikmalaya dengan mobil dan berusaha menyita senjata polisi)

Dengan menggunakan peralatan yang mampu mengukur fluktuasi gravitasi, radar, dan gelombang seismik, para ilmuwan dapat memetakan dengan tepat di mana saluran pencairan glasial ini melintasi dasar laut dalam.

“Sungguh menakjubkan bisa memetakan saluran dan sistem rongga yang tersembunyi di bawah lapisan es. Mereka lebih dalam dari yang diperkirakan – beberapa bahkan lebih dari 800 meter (2.600 kaki). Mereka membentuk hubungan penting antara lautan dan gletser, ”kata ketua peneliti Tom. Jordan, aerogeophysicist di British Antarctic Survey dalam sebuah pernyataan, seperti yang dilaporkan Live Science.

Gletser Thwaites adalah bongkahan es besar yang mengalir ke Pine Island Bay di Antartika barat. Mereka telah bergerak menuju laut, tetapi kecepatan pergerakan mereka telah berlipat lima selama 30 tahun terakhir, sampai pada titik di mana salju yang jatuh di belakang gletser tidak dapat lagi mengisi kembali es yang hilang di bagian depan.

Hilangnya es ini telah berkontribusi terhadap sekitar 4% kenaikan permukaan laut global selama tiga dekade terakhir. Jika seluruh gletser runtuh ke laut, permukaan laut akan naik sekitar 65 sentimeter. (Baca juga: Sebagai balas dendam, Samsung Exynos 1000 mengalahkan Snapdragon 875)

Peningkatan dramatis ini akan menghancurkan garis pantai saat ini. Oleh karena itu, para ilmuwan mencoba memahami dinamika pergerakan menuju Laut Thwaites dan seberapa cepat proses ini mempercepat pencairan.

READ  Para ilmuwan telah menemukan sinar UV yang aman yang dapat membunuh COVID-19 tanpa merusak kulit manusia

Penelitian baru, yang diterbitkan pada 9 September sebagai sepasang artikel di Journal of the Cryosphere, menggabungkan beberapa teknik deteksi di bawah gletser untuk membuat peta mendetail dari saluran tersembunyi tersebut.

Tindakan tersebut terjadi di mana dasar laut, air, dan es bertemu di dasar gletser. Es kurang padat, dan karena itu lebih ringan, daripada air dan perbedaan massa ini menyebabkan gravitasi berfluktuasi dari satu bagian gletser ke bagian lain.

Instrumen sensitif pada kapal atau pesawat terbang yang terbang di atas dapat menangkap fluktuasi ini – mengungkap detail yang tersembunyi jauh di bawah permukaan es.

Dengan menggabungkan data gravitasi dengan pengukuran radar dan seismik yang diambil di permukaan es, para ilmuwan telah menciptakan deskripsi paling komprehensif dari dunia tersembunyi ini, di mana air hangat menyelimuti dasar gletser – “batimetri” dalam istilah ilmiah.

“Hasil kami mengkonfirmasi saluran laut utama dengan kedalaman lebih dari 800 meter yang membentang puluhan kilometer di depan Gletser Thwaites,” tulis mereka dalam penelitian tersebut. Mereka juga mengatakan bahwa “rak” es yang berdekatan didasarkan pada batimetri yang lebih kompleks.

“Penelitian ini mengisi celah data kritis,” kata Kelly Hogan, ahli geofisika kelautan di British Antarctic Survey dan penulis utama salah satu makalah. (Baca juga: Menyisakan striker Rp triliun itu di bangku cadangan, begitulah penjelasan Zidane)

“Bersama-sama, Peta Dasar Laut Pesisir dan Peta Rongga Baru menelusuri saluran dalam lebih dari 100 km ke tempat gletser berada di dasar laut. Untuk pertama kalinya, kami dapat melihat dengan jelas jalur yang dapat digunakan air panas untuk mencapai dasar laut. gletser, menyebabkannya mencair dan berkontribusi pada kenaikan permukaan laut di seluruh dunia, ”jelas Hogan.

READ  Pakistan, Indonesia sepakat untuk meningkatkan kerja sama bilateral di berbagai bidang

Jika gletser Antartika mencair dengan cepat, negara di kepulauan seperti Indonesia harus waspada. Karena akan menambah volume air laut dan otomatis memutus garis pantai di wilayah daratan.

(iqb)

Written By
More from Faisal Hadi
Asia Tenggara menghadapi jalan panjang untuk kembali ke pertumbuhan sebelumnya (survei)
Berlangganan buletin Harian Ekonomi Baru, ikuti kami @ekonomi dan berlangganan kami Podcast....
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *