Dijelaskan: Ada apa di balik gelombang panas pemecah rekor Eropa?

Dua bulan lalu, Prancis mengalami rekor bulan Mei terpanas, dengan rekor di beberapa kota. Bulan lalu, Prancis kembali diguncang gelombang panas musim semi yang juga melanda Spanyol, Italia, dan negara lainnya. Kemudian, bulan ini, Polandia dan bagian lain dari Eropa Timur mengalami gelombang panas yang ekstrim.

Hari ini, suhu di seluruh Eropa meningkat lagi dari Spanyol ke Kepulauan Inggris dan menyebar ke timur. Kebakaran hutan yang dipicu panas membakar di banyak negara dan sebagian besar benua berada dalam cengkeraman kekeringan yang panjang. (Pada 19 Juli, Inggris mencatat suhu tertinggi yang pernah ada, melebihi 40 derajat Celcius untuk pertama kalinya, di Bandara Heathrow London.)

Dan masih ada dua bulan musim panas tersisa.

Apa yang sedang terjadi?

Para ilmuwan mengatakan panas ekstrem yang persisten tahun ini konsisten dengan tren. Gelombang panas di Eropa, kata mereka, meningkat frekuensi dan intensitasnya pada tingkat yang lebih cepat daripada hampir semua bagian lain dari planet ini, termasuk Amerika Serikat bagian barat.

Dan mengapa ini terjadi?

Pemanasan global berperan, seperti halnya dalam gelombang panas di seluruh dunia, karena suhu rata-rata sekitar 1,1 derajat Celcius lebih tinggi daripada pada akhir abad ke-19, sebelum emisi karbon dioksida dan gas penangkap panas lainnya tidak menjadi meluas. Jadi, panas ekstrem dimulai dari titik awal yang lebih tinggi.

Tapi di luar itu ada faktor lain, beberapa melibatkan sirkulasi atmosfer dan laut, yang bisa membuat Eropa menjadi hotspot gelombang panas.

Apakah set faktor yang sama beroperasi di mana-mana?

Tidak ada dua gelombang panas yang persis sama. Suhu terik yang mencapai Inggris dan Wales pada hari Senin sebagian disebabkan oleh wilayah udara bertekanan rendah tingkat atas yang terkunci di lepas pantai Portugal selama berhari-hari. Ia dikenal sebagai “potongan rendah” dalam bahasa para ilmuwan atmosfer karena terputus dari sungai angin barat, aliran jet lintang tengah, yang mengelilingi planet pada ketinggian tinggi.

READ  Tunggu apa? British Gardner memecahkan rekor dunia dengan menanam 839 tomat dari satu tangkai

Bagaimana dengan gelombang panas di seluruh Eropa?

Area bertekanan rendah cenderung menarik udara ke arah mereka. Dalam hal ini, daerah bertekanan rendah terus-menerus menarik udara dari Afrika Utara ke arahnya dan menuju Eropa. “Ini memompa udara hangat ke utara,” kata Kai Kornhuber, seorang peneliti di Lamont-Doherty Earth Observatory, bagian dari Universitas Columbia.

Kornhuber berkontribusi pada penelitian yang diterbitkan bulan ini yang menemukan gelombang panas di Eropa telah meningkat dalam frekuensi dan intensitas selama empat dekade terakhir, dan menghubungkan peningkatan itu setidaknya sebagian dengan perubahan aliran jet. Para peneliti menemukan bahwa banyak gelombang panas Eropa terjadi ketika aliran jet untuk sementara terbelah menjadi dua, meninggalkan area angin lemah dan udara bertekanan tinggi di antara dua cabang, yang kondusif untuk penumpukan panas, panas yang ekstrem.

Efi Rousi, seorang ilmuwan senior di Institut Penelitian Iklim Potsdam Jerman dan penulis utama studi tersebut, mengatakan gelombang panas saat ini tampaknya terkait dengan “jet ganda”, yang katanya telah terjadi di Eropa selama dua tahun terakhir. minggu. Itu bisa menyebabkan terciptanya cut-off low, kata Rousi, serta area angin lemah di Eropa yang memungkinkan panas bertahan.

“Sepertinya itu benar-benar membantu pembentukan gelombang panas ini,” katanya.

Apakah pemanasan laut berperan?

Mungkin ada alasan lain mengapa Eropa mengalami gelombang panas yang terus-menerus, meskipun beberapa di antaranya menjadi bahan perdebatan di antara para ilmuwan. Variabilitas iklim alami dapat membuat sulit untuk mendeteksi pengaruh tertentu, kata Rousi.

Kornhuber mengatakan pemanasan di Kutub Utara, yang terjadi jauh lebih cepat daripada di bagian lain dunia, dapat berperan. Saat Arktik menghangat pada tingkat yang lebih cepat, perbedaan suhu antara itu dan khatulistiwa berkurang. Hal ini menyebabkan lebih sedikit angin musim panas, yang memiliki efek memperpanjang durasi sistem cuaca. “Kami melihat peningkatan persistensi,” katanya.

READ  Pengadilan Tinggi Pada Pembukaan 3 Kuil Mumbai Jain

Ada juga indikasi bahwa perubahan di salah satu arus laut utama dunia, Sirkulasi Pembalikan Meridional Atlantik, dapat mempengaruhi iklim Eropa. Rousi menerbitkan sebuah makalah tahun lalu yang menunjukkan, dengan menggunakan simulasi komputer, bahwa melemahnya arus saat dunia menghangat akan menyebabkan perubahan sirkulasi atmosfer yang mengarah ke musim panas yang lebih kering di Eropa.

Bagaimana prospek ke depannya?

Seperti di bagian lain dunia, gelombang panas di Eropa dapat meningkatkan kemungkinan lain terjadi di wilayah yang sama, karena periode panas yang ekstrim mengeringkan tanah.

Ketika ada kelembaban di tanah, sebagian energi matahari digunakan untuk menguapkan air, yang menghasilkan sedikit efek pendinginan. Tetapi ketika gelombang panas menyapu hampir semua kelembaban dari tanah, tidak banyak yang tersisa untuk menguap ketika gelombang udara hangat berikutnya tiba. Jadi, lebih banyak energi matahari memanggang permukaan, menambah panas.

More from Casildo Jabbour
Saudari Tiger Shroff, Krishna, Meninggalkan Komentar Ini Di Publishing Disha Patani
Disha Patani membagikan gambar ini. (kesopanan: dishapatani) Spotlight Disha Patani dikabarkan berpacaran...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *