Dijelaskan: Apa yang akan terjadi pada ikan ketika lautan menghangat?

Laporan terbaru dari Panel Antarpemerintah tentang Perubahan Iklim (IPCC) memperingatkan bahwa pemanasan lautan akan berlanjut hingga abad ke-21 dan diperkirakan akan berlanjut hingga setidaknya 2300, bahkan saat kita meminimalkan emisi karbon.

“Jumlah pemanasan laut yang diamati sejak 1971 kemungkinan akan meningkat dua kali lipat pada tahun 2100 dalam skenario pemanasan rendah dan meningkat 4 hingga 8 kali dalam skenario pemanasan tinggi,” laporan itu memperingatkan, menambahkan bahwa pengaruh manusia adalah pendorong utama pemanasan global. pemanasan.

Pemanasan ini dapat membantu menciptakan zona anoksik (air tanpa oksigen terlarut) dan hipoksia (konsentrasi oksigen rendah). Laporan tersebut menambahkan bahwa daerah miskin oksigen ini diperkirakan akan bertahan selama ribuan tahun.

Jadi apa yang akan dilakukan ikan ketika habitatnya menghangat?

Studi sebelumnya telah mencatat bahwa pemanasan lautan dapat menyebabkan stres, mengurangi jangkauan, meningkatkan penyakit, dan bahkan memusnahkan banyak ikan yang biasa dimakan. Tahun lalu, sebuah studi mencatat bahwa pemanasan dan pengasaman lautan di masa depan dapat menyebabkan penurunan perikanan kod Arktik komersial pada tahun 2100.

Beberapa spesies telah dicatat bermigrasi ke kutub atau ke perairan yang lebih dalam untuk tetap berada dalam kisaran suhu ideal mereka. Sebuah studi yang diterbitkan pada bulan April menemukan bahwa jumlah total spesies perairan terbuka di wilayah laut tropis menurun sekitar setengahnya selama 40 tahun hingga 2010.

Sayang aku mengecilkan ikannya

Sebuah studi baru yang diterbitkan pada hari Senin menyarankan bahwa ikan seperti sarden, sarden dan herring akan menjadi lebih kecil dan tidak dapat berpindah ke lingkungan yang lebih baik. Profesor Chris Venditti, ahli biologi evolusi di University of Reading dan rekan penulis studi tersebut, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Dengan suhu laut meningkat lebih cepat dari sebelumnya, ikan akan sangat cepat tertinggal dalam hal evolusi dan akan berjuang untuk bertahan hidup. . Ini memiliki implikasi serius bagi semua ikan dan ketahanan pangan kita, karena banyak spesies yang kita makan bisa menjadi semakin langka atau bahkan tidak ada dalam beberapa dekade mendatang. “

READ  Abhishek Bachchan mengenang 'Selamat Tahun Baru': SRK, Farah tidak pernah membedakan antara aktor

Meskipun tim mempelajari clupeiformes – urutan ikan bersirip pari yang mencakup ikan teri, herring Atlantik, pilchard Jepang, herring Pasifik, dan pilchard Amerika Selatan – mereka mencatat bahwa hasilnya memiliki implikasi untuk semua ikan.

Penelitian sebelumnya juga mencatat penurunan ukuran berbagai jenis ikan. Pada bulan Maret, para peneliti mencatat bahwa lautan yang memanas juga dapat menyebabkan bayi hiu kecil yang belum lahir. Tim mengangkat hiu di bawah 27 derajat Celcius atau 29 derajat Celcius dan 31 derajat Celcius. Mereka menemukan bahwa hiu yang dibesarkan di perairan hangat memiliki bobot yang lebih ringan dan memiliki kinerja metabolisme yang buruk dibandingkan dengan hiu yang dibesarkan di suhu yang lebih rendah.

Berjuang untuk hidup

Mempelajari tingkat metabolisme 286 spesies ikan, para peneliti menemukan pada bulan Januari bahwa bahkan ikan yang lebih besar akan mengalami kesulitan untuk bertahan hidup.

“Data kami menunjukkan bahwa, ketika suhu meningkat, permintaan oksigen dari banyak spesies ikan akan melebihi kemampuan mereka untuk mengekstrak oksigen dari lingkungan melalui insang mereka,” jelas Juan Rubalcaba, penulis utama artikel tersebut, dalam siaran pers. “Akibatnya, kapasitas aerobik ikan menurun di perairan yang memanas, dan pengurangan ini mungkin lebih besar pada ikan yang lebih besar. Ini memberitahu kita bahwa pemanasan global dapat membatasi kapasitas aerobik ikan, mengubah kinerja fisiologis mereka di masa depan. “

Ikan apa yang akan bertahan dari perubahan iklim?

Pada bulan Mei, sebuah artikel diterbitkan di Ekologi molekuler mencatat bahwa Threespine Sticklebacks dapat beradaptasi dengan cepat terhadap perubahan. Tim mempelajari gen stickleback threespine sebelum dan sesudah perubahan musim. “Versi modern gagasan evolusi Darwin melalui seleksi alam mendalilkan bahwa organisme dengan gen yang mendorong kelangsungan hidup dan reproduksi akan cenderung meninggalkan lebih banyak keturunan daripada rekan-rekan mereka, yang akan mengarah pada peningkatan frekuensi gen dari generasi ke generasi, ”kata penulis utama Alan Garcia-Elfring. dalam siaran pers.

READ  Tentara Akan Menyelidiki Pertemuan J&K Shopian Setelah Keluarga Menuduh 3 Pria Hilang

Timnya menemukan bukti perubahan genetik yang didorong oleh perubahan musim. “Hasilnya penting karena mereka menyarankan bahwa kita dapat menggunakan perbedaan genetik yang telah berevolusi di masa lalu sebagai cara untuk memprediksi bagaimana populasi dapat beradaptasi dengan tekanan lingkungan seperti perubahan iklim di masa depan,” katanya.

More from Casildo Jabbour

Pembaruan terbaru Bigg Boss Telugu 4: Akkineni Nagarjuna mengatakan memainkan peran tiga dalam promo itu menantang

Tiga peran Akkineni Nagarjuna dalam promo baru Bigg Boss Telugu 4Media sosial...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *