Dijelaskan: Bagaimana perubahan iklim menghancurkan seni cadas tertua di dunia di Indonesia

Para ilmuwan telah memperingatkan bahwa degradasi lingkungan membunuh salah satu bagian tertua dan paling berharga dari warisan manusia dunia. Para peneliti yang menulis di jurnal akses terbuka, online, peer-review ‘Scientific Reports’, yang diterbitkan oleh Nature Research, melaporkan bahwa lukisan gua yang berasal dari era Pleistosen yang berasal dari 45.000-20.000 tahun yang lalu di Gua di Sulawesi Selatan, di Indonesia pulau Sulawesi, mengalami pelapukan pada tingkat yang mengkhawatirkan. (‘Pengaruh perubahan iklim pada seni cadas Pleistosen di Sulawesi‘: Laporan ilmiah, 13 Mei 2021; Huntley, dkk.)

Buletin | Klik untuk penjelasan terbaik hari ini ke kotak masuk Anda

Pentingnya lukisan batu

Sebuah tim ilmuwan arkeologi Australia dan Indonesia, konservasionis dan pengelola warisan meneliti 11 gua dan tempat perlindungan batu di wilayah Maros-Pangkep Sulawesi.

Karya seni di kawasan ini mencakup apa yang diyakini sebagai stensil tangan tertua di dunia (hampir 40.000 tahun yang lalu), dibuat dengan menekan tangan ke dinding gua dan menyemprotkan pigmen basah murbei merah di atasnya.

Sebuah gua di dekatnya memiliki penggambaran binatang tertua di dunia, babi berkutil yang dilukis di dinding 45.500 tahun yang lalu.

Seni cadas Sulawesi jauh lebih tua dari seni cadas prasejarah di Eropa.

Hasil studi

Para peneliti mempelajari pecahan batu yang mulai terlepas dari permukaan gua dan menemukan bahwa garam dalam tiga sampel termasuk kalsium sulfat dan natrium klorida, yang diketahui membentuk kristal di permukaan batu, menyebabkannya pecah.

Karya seni yang dibuat dengan pigmen terdegradasi karena proses yang dikenal sebagai haloklastik, yang dipicu oleh pertumbuhan kristal garam karena perubahan suhu dan kelembaban yang berulang, yang disebabkan oleh pergantian cuaca basah dan kering di daerah tersebut.

READ  Pesawat ruang angkasa Voyager mendeteksi peningkatan kepadatan di luar tata surya

Indonesia juga telah mengalami beberapa bencana alam dalam beberapa tahun terakhir, yang mempercepat proses deteriorasi.

Rekomendasi

Daerah ini dikenal sebagai rumah bagi lebih dari 300 lukisan gua, dan lebih banyak lagi yang ditemukan dengan eksplorasi lebih lanjut.

Sementara banyak dari mereka telah dipelajari selama beberapa dekade, hanya baru-baru ini penanggalan yang tepat telah dimungkinkan melalui teknik yang lebih baru, memperkaya pengetahuan kita tentang signifikansi budaya dan sejarah mereka.

Dengan degradasi lingkungan yang cepat dan meningkat, para peneliti merekomendasikan pemantauan fisik dan kimia situs secara teratur, seperti upaya melestarikan situs seni cadas prasejarah Prancis dan Spanyol seperti Lascaux dan Altamira.

Written By
More from Faisal Hadi

Ekonomi China pulih, tumbuh 4,9% pada Q3 2020

Jakarta, CNBC Indonesia – Perekonomian Tiongkok secara teratur pulih dari puncak (Covid-19)...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *