Dijelaskan: Bangkit dan Jatuhnya KP Oli

Senin, Mahkamah Agung Nepal mendirikan kembali Parlemennya, yang dibubarkan oleh Presiden Bidhya Devi Bhandari pada bulan Mei atas saran Perdana Menteri KP Sharma Oli, dan memintanya untuk mencalonkan saingan Oli, Sher Bahadur Deuba, sebagai perdana menteri baru. Deuba dilantik pada hari Selasa.

Bagi Oli, ini adalah kejatuhan yang sama pentingnya dengan kenaikannya ke tampuk kekuasaan.

Mandat sejarah

“Saya memiliki surat perintah itu, tetapi mandamus pengadilan mendukung Deuba,” kata Oli dalam pidato perpisahannya.

Oli dan sekutunya telah mendapatkan hampir dua pertiga mayoritas di parlemen dalam pemilihan 2018. Kemenangannya sebagian besar dikaitkan dengan bagaimana dia melawan India selama blokade ekonomi 134 hari ketika Nepal menolak untuk menunda pengesahan Konstitusi tanpa menanggapi kekhawatiran penduduk wilayah Terai.

Oli mendapatkan citra nasionalis, terutama setelah mendekati China dengan mengusulkan perjanjian perdagangan dan transit untuk mengatasi kekurangan kebutuhan dasar.

Dua pertiga mayoritas dibagi oleh aliansi pra-pemilihan antara Partai Komunis Bersatu Nepal-Marxis-Leninis (UML) Oli dan Partai Komunis Nepal yang dipimpin oleh mantan pemimpin Maois Pushpa Kamal Dahal Prachanda. Kedua partai tersebut kemudian bergabung ke dalam Partai Komunis Nepal, suatu prestasi langka setelah 30 tahun ketidakstabilan politik. Oli dan Prachanda setuju untuk menjadi ketua bersama organisasi partai, dan Oli akan menyerahkan kursi kepresidenan dari perdana menteri kepada Prachanda di pertengahan masa pemerintahan.

Buletin | Klik untuk penjelasan terbaik hari ini ke kotak masuk Anda

Tidak disukai

Oli tahu kredibilitasnya berada di puncaknya. Sebagai Perdana Menteri, ia menciptakan slogan – Samriddha Nepal, Sukhi Nepal (Nepal makmur, Nepal bahagia) – menjanjikan peningkatan standar hidup mereka. Akan ada konektivitas jalur air dengan India, dengan kapal yang memfasilitasi perdagangan dan transit di negara yang terkurung daratan. Akan ada sistem distribusi gas memasak yang terdistribusi secara terpusat dan tidak ada toleransi terhadap korupsi, bahkan individu yang berkuasa pun tidak akan terhindar. Pemerintah tidak menepati janjinya.

READ  Ulasan Khuda Haafiz: Movie Vidyut mencoba menyoroti kejahatan terhadap perempuan

Secara bersamaan, Oli memulai latihan lain – menyatukan semua lembaga investigasi, termasuk Departemen Investigasi Nasional dan Intelijen Pajak, langsung di bawah kantor Perdana Menteri. Hal ini menimbulkan kekhawatiran di kalangan lawan politiknya.

Ketika Oli menjelaskan kepada Prachanda sekitar tenggat waktu bahwa dia tidak mau menyerahkan kursi kepresidenan kepada perdana menteri seperti yang disepakati, gesekan yang disebabkan antara kepemimpinan UML dan partai Maois akhirnya berakhir. .

Saat ini, tindakan Oli juga mulai membuat kesal rekan-rekan seniornya sendiri di mantan UML, karena ia secara rutin mempercayakan sejumlah tugas penting, baik kepada partai maupun pemerintah, kepada sekelompok kecil pendukungnya.

Prachanda menarik menteri partainya dari Kabinet, meninggalkan aliansi dan, pada Mei 2021, akhirnya menarik dukungannya. Itu sebulan setelah Mahkamah Agung membatalkan penggabungan kedua pihak.

Sebuah bagian dari UML juga bergabung dengan mereka yang menyerukan pemakzulan Oli sebagai perdana menteri.

Dua kali dibubarkan

Posisinya sudah melemah sebelum pemogokan Prachanda, Oli secara brutal membubarkan Parlemen pada 20 Desember 2020 dan mengumumkan bahwa pemilihan akan berlangsung dalam waktu enam bulan. Dia mengatakan bahwa Parlemen menghalangi menepati janjinya dan bahwa masa jabatan baru adalah cara terbaik menuju demokrasi. Oli mengabaikan peringatan, baik di dalam partainya maupun oposisi, bahwa Konstitusi membatasi langkah seperti itu tanpa menjajaki semua kemungkinan pemerintahan alternatif.

Sebuah Mahkamah Konstitusi Mahkamah Agung menyatakan pembubaran Parlemen batal demi hukum pada 23 Februari 2021 dan memerintahkan pemulihan kembali Parlemen. Tetapi begitu pemerintah mengadakan sidang parlemen, Oli mulai mengulangi keluhannya tentang bagaimana parlemen mencegah berfungsinya pemerintahan yang sah.

Oli mulai menghindari sesi parlemen dan lebih suka memerintah dengan peraturan, menuai kritik dari oposisi serta dari pembangkang di partainya. Di tengah semua ini, Oli menuntut mosi percaya pada 10 Mei tahun ini, dan hanya 93 yang mendukungnya sementara 124 menentang. Namun Presiden Bhandari mengembalikannya ke jabatannya berdasarkan Pasal 76, ayat 3, Konstitusi tiga hari kemudian, karena ia masih menjadi pemimpin partai terbesar di DPR. Ini menyiratkan bahwa dia akan meminta mosi percaya lagi.

READ  Gunung es terbesar di dunia pecah di Antartika saat gletser menyusut

Pada 21 Mei, presiden menyerukan “kandidat yang cocok” untuk mengklaim jabatan perdana menteri pada pukul 5 sore keesokan harinya. Deuba, pemimpin Kongres Nepal, menyerahkan daftar 149 deputi yang merupakan mayoritas di DPR (yang kekuatan efektifnya saat itu 271) sesuai jadwal. Dukungan Deuba datang dari berbagai deputi – NC, partai Prachanda, sebuah faksi dari partai Samajbadi Janata dan 26 anggota parlemen pembangkang dari UML yang dipimpin oleh Oli.

Oli sendiri mengajukan daftar yang mengklaim dukungan dari 153 anggota, berdasarkan surat dari para pemimpin berbagai partai yang menyatakan bahwa anggota parlemen dihubungkan oleh cambuk partai yang tidak dapat mereka tantang. Bhandari menolak kedua tuntutan tersebut, membubarkan parlemen lagi atas rekomendasi Oli dan “menunjuk” dia sebagai perdana menteri sampai pemilihan (diumumkan untuk November) tanpa menyebutkan kata wali.

Polisi Nepal berjaga-jaga saat pendukung Perdana Menteri Khadga Prasad Oli memprotes setelah perintah Mahkamah Agung, di Kathmandu, Nepal, pada Senin, 12 Juli 2021. (AP Photo / Niranjan Shrestha)

Tidak kurang dari 146 deputi yang mendukung Deuba, termasuk UML, kemudian mengajukan petisi bersama ke Mahkamah Agung, yang pada hari Senin membatalkan pembubaran Dewan, penunjukan Oli sebagai Perdana Menteri dan, sebagai hasilnya, pemilihan umum. dijadwalkan November. Yang paling memalukan bagi Oli adalah kenyataan bahwa Mahkamah Agung juga meminta penunjukan Deuba sebagai perdana menteri.

Presiden Bhandari memilih untuk tidak mengutip pasal Konstitusi di mana Deuba ditunjuk sebagai Perdana Menteri. Dia hanya mengatakan dia diangkat sesuai dengan putusan Mahkamah Agung.

Tindakan Presiden Bhandari menuai kritik dan pengawasan. Mahkamah Agung, dalam putusannya, mengamati bahwa tindakannya bertentangan dengan putusan sebelumnya dengan mengesampingkan pembubaran pertama. Oli dan Presiden Bhandari bertemu hampir setiap hari, dengan pembicaraan yang tidak pernah diungkapkan.

READ  Pada usia 55, polisi Karnataka menulis ujian SSLC untuk promosi dengan skor anak berusia 15 tahun

BERGABUNG SEKARANG: Rantai Telegram Ekspres Dijelaskan

Ketidakpastian di depan

Meskipun Deuba telah dilantik, masih ada ketidakpastian mengenai mosi percaya mana yang akan dia hadapi. Banyak yang percaya dia bisa kehilangan dukungan dari pembangkang UML, yang akan mempertimbangkan untuk menyatukan partai mereka sebelum mencari mosi percaya. Bahkan jika dia kalah dalam pemungutan suara, itu akan menyiratkan bahwa tidak ada pilihan untuk membentuk pemerintahan alternatif, yang dapat berarti bahwa Deuba akan terus memimpin pemerintahan sementara.

Masih harus dilihat apakah anggota parlemen akan mengajukan mosi pemakzulan terhadap Presiden Bhandari, mengingat oposisi tidak memiliki mayoritas dua pertiga yang diperlukan di DPR.

Bagi Oli, masa jabatan terakhirnya sebagai Perdana Menteri adalah yang paling mulia – namun berakhir dengan penghinaan total.

Apa yang telah ditunjukkan oleh semua peristiwa ini adalah bahwa sistem yang dibayangkan oleh konstitusi Nepal yang berusia enam tahun dapat dengan mudah runtuh, meninggalkan negara itu tanpa alternatif. Hal ini dapat menyebabkan lebih banyak kekacauan, memaksa orang untuk mencari kepemimpinan baru.

More from Casildo Jabbour

Gubernur Wisconsin Tony Evers Menyatakan Keadaan Darurat Di Tengah Keresahan Atas Penembakan Polisi terhadap Pria Kulit Hitam

Kerusuhan berkobar di berbagai wilayah AS atas penembakan Jacob Blake dari belakang...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *