Dijelaskan: Mengapa Liverpool kehilangan daftar Warisan Dunia UNESCO

Inggris menempati urutan kedelapan dalam Daftar Situs Warisan Dunia UNESCO. Namun alih-alih 32 situs terkemuka sebelumnya, hanya ada 31 yang tersisa.

Ini adalah hari yang memalukan bagi kota, tulis anggota Dewan Kota Liverpool Richard Kemp di Twitter.

“Ketika kami menerima status pada tahun 2004, itu membantu pekerjaan kami, selain memenangkan Ibukota Kebudayaan Eropa, untuk mengubah visi nasional dan global kota kami,” komentar Kemp di WordPress. “Sampai dua hal itu terjadi, kami hanyalah The Beatles dan sepak bola di dunia… Orang-orang menghindari kota kami untuk tur, kehidupan, dan investasinya.”

Namun terlepas dari efek yang tampaknya positif, kota ini tidak berusaha untuk terus mematuhi kriteria Warisan Dunia, alih-alih mengejar proyek konstruksi yang lebih besar – pada tahun 2012, UNESCO mengancam akan mencabut status Warisan Dunia Liverpool karena intervensi konstruksi “substansial”.

‘Hilangnya karakter maritim’

Sebuah laporan oleh komisi UNESCO pada bulan Juni mengatakan proyek infrastruktur skala besar, termasuk kompleks perumahan dan perkantoran Liverpool Waters serta Dermaga Bramley-Moore, akan berarti hilangnya karakter “kota dagang maritim” Liverpool – alasannya untuk melucuti kota dari gelarnya.

Badan PBB saat ini sedang memperdebatkan lanskap, monumen, atau tempat mana yang harus ditambahkan ke daftar situs Warisan Dunia di masa depan, dan juga menghapus situs yang diyakini tidak lagi layak mendapatkan gelar tersebut. Dan kota Liverpool tidak melakukannya lagi, kita bisa merasakannya.

Apakah seleksi UNESCO Eurosentris?

Perbedaan menjadi Situs Warisan Dunia UNESCO memiliki efek hubungan masyarakat yang positif serta pengaruh energi pada pariwisata – semua insentif yang baik untuk mengklaim gelar.

Sejak pembentukan Konvensi tentang Perlindungan Warisan Budaya dan Alam Dunia pada 16 November 1972, banyak negara telah mengakui atraksi ini, jelas Christoph Brumann, pemimpin kelompok penelitian di Institut Penelitian Etnologi Max Planck di Halle, Jerman. Rupanya, beberapa negara diuntungkan lebih dari yang lain, dan Eropa adalah rumah bagi sejumlah besar situs Warisan Dunia, menurut statistik PBB.

READ  Satelit komersial pertama yang sepenuhnya dapat diprogram ulang lepas landas. Inilah yang perlu Anda ketahui | Berita Dunia

Tetapi kehilangan gelar juga tidak selalu merupakan bencana, menurut Brumann. “Meskipun akan ada kehilangan turis ke Liverpool, kota ini sekarang dapat melakukan apa pun yang diinginkannya dan tidak lagi harus berurusan dengan Komite Warisan Dunia atau pemerintah Inggris yang mengganggu rencana pembangunannya,” katanya. .

BERGABUNG SEKARANG: Rantai Telegram Ekspres Dijelaskan

Kriteria situs Warisan Dunia

Kriteria utama untuk nominasi adalah bahwa situs tersebut harus memiliki Nilai Universal Luar Biasa. Negara-negara itu sendiri menerapkan dan aplikasi ini kemudian dievaluasi. Dewan Internasional untuk Monumen dan Situs (ICOMOS) bertanggung jawab untuk merekomendasikan situs budaya dan Persatuan Konservasi Dunia (IUCN) memilih situs alam.

Kedua dewan membuat rekomendasi mereka. Komite Warisan Dunia UNESCO, yang terdiri dari perwakilan 21 Negara Pihak pada konvensi, kemudian memiliki keputusan terakhir.

Christoph Brumann meneliti proses ini dalam bukunya Maret 2021, The Best We Share: Nation, Culture and World-Making in the UNESCO World Heritage Arena. Ahli etnologi mengamati berlangsungnya pertemuan UNESCO dan berbicara kepada para peserta – dan melihat ketidakseimbangan. Seharusnya ada jumlah warisan budaya dan situs warisan alam yang sama dalam Daftar Warisan Dunia, katanya, “tetapi itu adalah 80% dari warisan budaya”.

Dari sudut pandang etnologis, tidak mungkin menentukan nilai objektif untuk budaya, kata Brumann. Tetapi justru inilah tujuan yang dikejar UNESCO, katanya: “Ia ingin melindungi apa yang relevan bagi seluruh umat manusia. Tapi bagaimana dia menemukan situs seperti itu? “

Buletin | Klik untuk penjelasan terbaik hari ini ke kotak masuk Anda

Pelobi berperan

Kriterianya tidak selalu mudah dipahami, kata Brumann. Dalam bukunya, ia menjelaskan bahwa dominasi Global North sejak awal menghalangi gagasan komunitas global yang setara dan bahwa anggota UNESCO menegaskan kepentingan negara mereka sendiri dengan keengganan yang semakin besar untuk berkompromi sejak pertemuan komite 2010 di Brasil.

READ  China melakukan latihan di Laut China Selatan, AS meningkatkan kewaspadaan: lapor

“Sangat jelas bahwa pengaturan sedang dibuat, bahwa ada lobi – dan juga bahwa pejabat negara sering mengabaikan aturan prosedur,” kata Brumann dan berpendapat bahwa “hampir semua hal dapat diputuskan dalam pertemuan.”.

Bahkan Katedral Naumburg Jerman masuk dalam daftar, meskipun para ahli menolaknya, kata Baumann, seraya menambahkan bahwa dia terkejut Liverpool kehilangan status mereka. “Saya tidak berpikir bahwa menghapus gelar lain setelah Oman pada 2007 dan Dresden pada 2009 adalah mungkin,” kata Brumann. Oman telah dihapus dari daftar karena mengurangi ukuran Cagar Berburu Antelope Oryx Arab. Gelar Dresden dicabut dua tahun kemudian karena pembangunan Jembatan Waldschlösschen.

Kegagalan diplomatik

Pemerintah Inggris belum bekerja cukup keras untuk menghindari kehilangan daftar Liverpool, Brumann berpendapat. “Inggris telah gagal mendapatkan teman dari negara-negara anggotanya di komite untuk mengajukan amandemen.” Hanya satu perwakilan dari Kementerian Kebudayaan, bukan Kementerian Luar Negeri, dengan pakaian kasual, yang muncul di konferensi, katanya, yang tidak biasa. Brumann mengatakan komite mungkin menganggap ini “kurang meyakinkan” mengenai semangat Inggris untuk mempertahankan status Liverpool.

Liverpool juga kekurangan dukungan dari perwakilan internasional, menurut Brumann, yang mencatat bahwa Norwegia, “negara yang sangat taat aturan”, ada di komite, dan China memimpin komite. “Pikirkan Hong Kong atau kritik Inggris terhadap kamp Uyghur – China dan Inggris memiliki hubungan diplomatik yang buruk,” kata Brumann, jadi China memiliki alasan “untuk ingin mengganggu Inggris.

Seperti yang diharapkan, suara 13: 5 membuat Liverpool kehilangan status Warisan Dunia UNESCO. Masih harus dilihat bagaimana keputusan tersebut akan mempengaruhi pengembangan kota dan pemasaran pariwisata kota.

Situs potensial lainnya saat ini berharap mereka akan berada di daftar yang didambakan. Sekitar 40 nominasi untuk situs Warisan Dunia baru termasuk lima nominasi dengan Jerman: koloni seniman Mathildenhöhe di Darmstadt, warisan budaya Yahudi Mainz, Speyer dan Worms, kota spa Baden-Baden, Bad Ems dan Bad Kissingen sebagai bagian dari spa bersejarah yang penting di Eropa, serta tembok perbatasan Lemon Danube Limes dan Lower Germanic Lime.

READ  Tom Thibodeau 'pilihan bagus' untuk Knicks

(Artikel ini diterjemahkan dari bahasa Jerman)

More from Casildo Jabbour

Laut China Selatan yang Panas, latihan militer China besar-besaran

Jakarta, CNBC Indonesia – Situasinya aktif Laut Cina Selatan (LCS) kembali dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *