Dijelaskan: Mengapa MI5 memperingatkan agen Tiongkok yang menyusup ke Parlemen

Dalam langkah yang jarang terjadi, agen mata-mata nasional Inggris MI5 telah memperingatkan bahwa seorang tersangka agen China telah menyusup ke parlemen Inggris dan bekerja atas nama Partai Komunis China yang berkuasa untuk ikut campur dalam politik Inggris.

Dalam sebuah memo ke parlemen pada hari Kamis, Ketua House of Commons Lindsay Hoyle mengatakan Christine Ching Kui Lee, seorang warga negara Tiongkok, telah mencoba mempengaruhi anggota parlemen Inggris secara tidak pantas atas nama PKC. Lee, yang keberadaannya saat ini tidak diketahui, diyakini telah mentransfer sumbangan kepada politisi, dengan dana yang disediakan oleh warga negara asing di China dan Hong Kong.

China telah membantah tuduhan itu, menuduh Inggris melakukan “fitnah dan intimidasi”. Itu terjadi di tengah meningkatnya jumlah tuduhan spionase terhadap China, yang dituduh mencuri informasi dan memanipulasi politik di seluruh dunia.

Apa yang dikatakan MI5?

Layanan keamanan Inggris telah mengeluarkan peringatan langka, yang dikenal sebagai Security Service Interference Alert (SSIA), menuduh Lee bertindak secara diam-diam berkoordinasi dengan United Front Work Department (UFWD). ) dari Partai Komunis Tiongkok (PKT), yang bertanggung jawab. untuk mengumpulkan informasi dan mempengaruhi pejabat senior di dalam dan di luar China.

Sebuah memo yang diedarkan oleh Lindsay Hoyle mengklaim bahwa Lee mentransfer dana untuk duduk dan calon anggota parlemen atas nama China dan menyembunyikan asal pembayaran. “Ini jelas merupakan perilaku yang tidak dapat diterima dan langkah-langkah sedang diambil untuk memastikannya berhenti,” tulis memo itu.

“Kami percaya UFWD berusaha untuk secara diam-diam ikut campur dalam politik Inggris dengan membangun hubungan dengan anggota parlemen yang mapan dan bercita-cita tinggi di seluruh spektrum politik,” katanya.

READ  Restoran Cina runtuh saat pesta ulang tahun, 17 orang tewas

MI5 sangat jarang mengeluarkan peringatan gangguan seperti itu, dan biasanya hanya setelah pembicaraan antara agen mata-mata dan otoritas parlementer. Menurut BBC, ini adalah pertama kalinya peringatan semacam itu dikeluarkan terhadap China. Hanya satu peringatan seperti itu yang dikeluarkan di masa lalu mengenai Rusia.

Tapi siapa Lee dan bagaimana dia terlibat dengan anggota parlemen utama Inggris?

Lee adalah seorang pengacara yang berbasis di Inggris, yang firma hukumnya Christine Lee & Co Solicitors bekerja sama dengan Kedutaan Besar China di London, menurut situs direktori Departemen Perdagangan. Dia mampu membangun reputasi yang kuat di Westminster atas bantuannya dalam kerja sama Tiongkok-Inggris, dan dipuji oleh orang-orang seperti mantan Perdana Menteri Inggris Theresa May atas usahanya. Menurut dokumen resmi, Lee adalah warga negara Inggris.

Pria berusia 58 tahun itu juga dipuji karena mendirikan British Chinese Project, sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan untuk mempromosikan keterlibatan dan pemahaman dengan komunitas Tionghoa di Inggris. Dia kemudian mendirikan All-Party Parliamentary Group (APPG) di Westminster, yang menerima dana ribuan pound, menurut The Guardian.

Selama bertahun-tahun, dia telah memberikan sumbangan yang murah hati kepada anggota parlemen terkemuka, termasuk anggota parlemen Partai Buruh Barry Gardiner dan partai konstituennya. Putranya juga dipekerjakan oleh kantor Gardiner sebagai peneliti kebijakan.

Upayanya juga telah diakui di Tiongkok, di mana dia dipuji karena membawa “martabat dan kepercayaan diri bagi orang Tionghoa perantauan”, menurut laporan media pemerintah Tiongkok. Dia diundang untuk berpartisipasi dalam peringatan 70 tahun berdirinya Republik Rakyat Tiongkok.

Kepada siapa dia menyumbang?

Menurut Partai Buruh, firma hukumnya telah memberikan sumbangan politik lebih dari £600.000 ke kantor Gardiner, yang pertama diberikan pada tahun 2015. Namun, Gardiner mengatakan semua dana yang diterima dari Lee “ditandai dengan benar”.

READ  Fb, Twitter mengambil tindakan terhadap Trump untuk mendapatkan posting coronavirus

“Dari sudut pandang saya, uang itu ada untuk meningkatkan pekerjaan yang dapat saya lakukan di Parlemen dan untuk meningkatkan pekerjaan yang dapat saya lakukan untuk konstituen saya – itu membayar para peneliti ini dan membayar mereka secara langsung, tidak ada sama sekali. adalah untuk keuntungan pribadi saya,’ katanya dalam sebuah wawancara dengan Sky News, putra Lee telah berhenti setelah peringatan dari MI5.

Pemimpin Demokrat Liberal Sir Ed Davey juga menerima sumbangan £5.000 ketika dia menjadi sekretaris energi. Namun dia mengklaim uang itu telah diterima oleh asosiasi setempat.

Bagaimana China menanggapi tuduhan tersebut?

China telah membantah klaim tersebut, menuduh MI5 meluncurkan kampanye “fitnah dan intimidasi” terhadap orang-orang China di Inggris. “China selalu berpegang pada prinsip non-intervensi dalam urusan internal negara lain,” kata pernyataan di situs web kedutaan. “Kami tidak perlu dan tidak pernah berusaha ‘membeli pengaruh’ di parlemen asing. Kami sangat menentang trik fitnah dan intimidasi terhadap komunitas Tionghoa di Inggris.

Buletin | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini yang dikirimkan ke kotak masuk Anda

Mengapa China menghadapi semakin banyak tuduhan spionase?

Ada kekhawatiran yang berkembang tentang campur tangan China dalam komunitas intelijen Inggris. Tahun lalu, kepala MI6 Richard Moore mengatakan China telah menjadi “prioritas terbesar” badan intelijen untuk pertama kalinya.

Pada tahun 2020, Inggris mengusir tiga mata-mata China, yang diduga menyamar sebagai jurnalis di negara tersebut. Menurut laporan pemerintah Inggris, ketiganya adalah pejabat Kementerian Keamanan Negara China yang kuat. “Identitas mereka yang sebenarnya ditemukan oleh MI5 dan sejak itu mereka dipaksa untuk kembali ke China,” kata laporan itu.

Tetapi kekhawatiran tentang spionase China tidak terbatas pada Inggris saja. Khususnya, di bawah kepemimpinan Xi Jinping, peran UFWD telah berkembang secara signifikan sejak 2012.

READ  Ribuan orang memprotes penanganan virus corona di Tel Aviv

Pada November tahun lalu, Laporan Kekuatan Militer China Pentagon menampilkan seluruh bagian yang dikhususkan untuk spionase China, menyoroti upaya baru-baru ini untuk mencuri data sensitif. Pada tahun 2020, FBI meluncurkan kasus kontra intelijen terkait China rata-rata setiap sepuluh jam, menurut laporan itu.

Penyelidikan Bloomberg News baru-baru ini mengungkapkan bahwa pejabat intelijen Australia mendeteksi intrusi canggih ke dalam telekomunikasi negara itu oleh China pada 2012, yang dimulai dengan pembaruan perangkat lunak Huawei dimuat dengan kode berbahaya. Insiden itu mendukung klaim AS bahwa China menggunakan produk dari Huawei Technologies Co., pembuat peralatan telekomunikasi terbesar di dunia, untuk mencuri informasi sensitif di seluruh dunia.

More from Casildo Jabbour
Harga CNG Di Mumbai Meningkat Oleh Rs. 1 For each Kg
Mahanagar Gasoline Ltd (MGL) telah menaikkan harga gasoline alam terkompresi (CNG) oleh...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *