Dijelaskan: Rencana investasi infrastruktur G7 untuk melawan Inisiatif Sabuk dan Jalan China

Negara-negara G7, yang bertemu selama ini KTT Pemimpin di Jerman, secara resmi meluncurkan Kemitraan untuk Infrastruktur dan Investasi Global (PGII), sebuah inisiatif bersama untuk membiayai proyek-proyek infrastruktur di negara-negara berkembang. Proyek, yang diluncurkan pada 27 Juni, dianggap sebagai blok bertentangan dengan Inisiatif Sabuk dan Jalan China.

Presiden AS Joe Biden mengatakan di Twitter: “Secara kolektif, kami bertujuan untuk memobilisasi hampir $600 miliar dari G7 pada tahun 2027 untuk berinvestasi dalam infrastruktur penting yang meningkatkan kehidupan dan memberikan keuntungan nyata bagi semua penduduk kita.

Apa itu G7 PGII?

Rencana infrastruktur pertama kali diumumkan pada Juni 2021 pada KTT G7 tahun lalu di Inggris. Saat itu, Presiden AS Joe Biden menyebutnya sebagai kerangka Build Back Better World (B3W). Namun, tidak banyak kemajuan dan rincian mengenai periode atau sumber pendanaan untuk rencana tersebut tidak jelas.

Kali ini, inisiatif tersebut resmi diluncurkan dengan nama PGII.

Pada dasarnya, negara-negara G7 – Amerika Serikat, Kanada, Italia, Inggris, Prancis, Jerman dan Jepang – dan UE telah mencatat proyek infrastruktur yang dilakukan dan dibiayai oleh China secara global dan telah memutuskan untuk mempresentasikan mekanisme alternatif mereka untuk ini. .

Tujuan PGII dan BRI yang dinyatakan adalah untuk membantu mengamankan keuangan bagi negara-negara untuk membangun infrastruktur penting seperti jalan, pelabuhan, jembatan, fasilitas komunikasi, dll. untuk meningkatkan perdagangan dan kerjasama global.

Namun, G7 mengatakan inisiatifnya dimaksudkan untuk transparan, berfokus pada pembangunan infrastruktur yang tahan terhadap iklim dan berkontribusi pada pencapaian kesetaraan gender dan tujuan pembangunan infrastruktur kesehatan.

“Ketika kami menunjukkan semua yang ditawarkan demokrasi – saya tidak ragu kami akan memenangkan kompetisi setiap saat,” kata Biden dalam pidato yang mengumumkan rencana tersebut pada Senin. Dia menambahkan bahwa selusin proyek sudah berjalan, didanai oleh pemerintah dan sektor swasta.

READ  Serikat pekerja NYPD mendukung Trump, julukan Joe Biden 'Sleepy Joe'

Presiden AS juga menyebutkan bahwa dana tersebut tidak berarti “amal atau bantuan”, tetapi pinjaman, dan akan menguntungkan baik negara yang meminjamkan dan yang menerimanya.

Ke mana dana diarahkan berdasarkan rencana?

Di India, US International Development Finance Corporation, bank pembangunan negara, akan menginvestasikan hingga $30 juta di Omnivore Agritech and Climate Sustainability Fund 3, yang digambarkan sebagai “dana modal ventura berdampak yang berinvestasi pada wirausahawan yang membangun masa depan pertanian “. , sistem pangan, iklim, dan ekonomi pedesaan,” menurut pernyataan dari Gedung Putih.

Dana tersebut akan diinvestasikan di perusahaan yang “meningkatkan ketahanan pangan dan mempromosikan ketahanan iklim dan adaptasi iklim di India, serta meningkatkan profitabilitas pertanian petani kecil dan produktivitas pertanian.”

Selain India, proyek telah diumumkan di negara-negara di Afrika Barat, Asia Tenggara dan Amerika Selatan.

Apa tanggapan China terhadap pengumuman PGII?

Ditanya tentang PGII, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian, menurut Reuters, mengatakan: “China terus menyambut semua inisiatif untuk mempromosikan pembangunan infrastruktur global.”

“Kami percaya bahwa tidak ada keraguan bahwa berbagai inisiatif terkait akan saling menggantikan. Kami menentang memajukan perhitungan geopolitik dengan kedok membangun infrastruktur atau mencoreng Inisiatif Sabuk dan Jalan, tambahnya.

Apa itu BRI Cina?

China meluncurkan Belt and Road Initiative pada tahun 2013 di bawah kepemimpinan Presiden Xi Jinping. Ini bertujuan untuk menghidupkan kembali rute perdagangan kuno yang melintasi ke dan dari Cina – dari Roma di Eropa ke Asia Timur.

Sebagai bagian dari ini, pemerintah China telah membantu memberikan pinjaman untuk proyek infrastruktur ke berbagai negara, dan dalam banyak kasus perusahaan China telah diberikan kontrak untuk melaksanakan pekerjaan tersebut. Ini telah membantu China membuat tanda di panggung dunia.

READ  Dengan mudah membandingkan premi asuransi mobil dengan layanan gratis ini

Namun, Cina telah dikritik di Barat dan oleh beberapa negara lain karena memberikan utang yang tidak berkelanjutan kepada negara-negara yang tidak akan mampu membayarnya kembali. Menurut laporan Bank Dunia 2019, di antara 43 ekonomi koridor yang data terperincinya tersedia, 12 dapat menghadapi situasi di mana utang tidak berkelanjutan, yang dapat menyebabkan pelepasan aset, publik ke kontraktor asing atau ke China sendiri.

Laporan tersebut menambahkan bahwa jika masalah degradasi lingkungan, utang yang tinggi, dan korupsi berhasil diatasi dan BRI sepenuhnya menerapkan potensinya, hal itu dapat meningkatkan perdagangan antara 1,7 dan 6,2% untuk dunia, meningkatkan pendapatan riil dunia sebesar 0,7 hingga 2,9. %.

Pada 2019, Menteri Luar Negeri China Wang Yi mengatakan pada konferensi pers bahwa sejak peluncuran BRI, “volume perdagangan antara China dan negara-negara yang bergabung dengan BRI telah melampaui US$6 triliun. , dengan lebih dari US$80 miliar investasi China di negara-negara ini. ,” menciptakan hampir 300.000 pekerjaan bagi masyarakat lokal.

India menentang BRI karena termasuk Koridor Ekonomi China-Pakistan, yang menghubungkan Kashgar di China ke pelabuhan Gwadar di Pakistan melalui Kashmir yang diduduki Pakistan. Menteri Luar Negeri India, S Jaishankar, mengatakan pada tahun 2021: “Setiap inisiatif konektivitas yang serius harus transparan dan konsisten dengan prinsip paling mendasar untuk menghormati kedaulatan dan integritas teritorial”.

Buletin | Klik untuk mendapatkan penjelasan terbaik hari ini yang dikirimkan ke kotak masuk Anda

Apakah ada tumpang tindih antara kedua rezim?

Sementara Amerika Serikat telah mengkritik BRI, negara-negara G7 lainnya memiliki tanggapan yang berbeda-beda terhadapnya. Italia menjadi anggota G7 pertama yang bergabung dengan BRI pada 2019, dan menteri keuangan Inggris Philip Hammond menggambarkan kebijakan tersebut sebagai “visi” di tahun yang sama, meskipun tidak secara resmi menjadi bagian dari BRI.

READ  Yankees 'Aaron Hicks' siap bermain 'jika musim dimulai pada Juli

“Inggris berkomitmen untuk membantu mewujudkan potensi BRI dan melakukannya dengan cara yang bermanfaat bagi semua orang yang hidupnya tersentuh oleh proyek tersebut,” katanya, seperti yang dilaporkan Reuters.

Jerman dan Prancis, meskipun tidak secara langsung berpartisipasi dalam BRI, juga telah bermitra dengan China untuk membangun jaringan kereta api dan proyek konektivitas lainnya.

More from Casildo Jabbour
Mengapa pemerintah Kerala menolak komunitas coronavirus menyebar meskipun ada peringatan dan jaminan dari IMA
Pinarayi Vijayan (YouTube) Representational Graphic (Pixabay) Dengan lebih dari 673.904 kasus positif...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *