Diplomat China dan Taiwan berdebat soal kue di hotel

SUVA, KOMPAS.comTaiwan dan Cina saling tuduh, Senin 19/10/2020, atas perkelahian yang melibatkan diplomat mereka di a Pesta dari Fiji.

Taipei menuduh dua pejabat China merusak pintu acara di hotel mewah Grand Pacific di Suva, ibu kota Fiji, pada 8 Oktober dan menyerang seorang karyawan.

Kementerian Luar Negeri Taiwan mengatakan kedutaannya mengadakan pesta untuk 100 tamu terhormat untuk merayakan Hari Nasional Taiwan.

Baca juga: Terus menerus bermusuhan dengan China, bisakah Taiwan membutuhkan senjata nuklir?

Mereka mengklaim bahwa kedua pejabat China itu mengambil foto para tamu dan mereka diusir, mereka menyerang seorang pejabat Taiwan, hingga korban akhirnya dirawat di rumah sakit.

“Kami mengutuk keras tindakan staf Kedutaan Besar China di Fiji karena secara serius melanggar aturan hukum dan kode etik,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Taiwan Joanne Ou. AFP, Senin (19/20/2020).

China akan selalu mengungkapkan versi yang berbeda.

Baca juga: AS mendesak Taiwan untuk meningkatkan strategi pertahanan anti-akses untuk mencegah invasi China

Kedutaan Besar Beijing di Fiji mengonfirmasi bahwa para pejabatnya berada di “ruang publik di luar tempat” untuk melakukan “tugas resmi” yang tidak ditentukan pada saat kejadian.

Mereka juga mengklaim bahwa personel Taiwan bertindak dengan cara yang provokatif, menyebabkan cedera dan cedera pada seorang diplomat China.

Di Melaporkan Pada hari Senin, Kementerian Luar Negeri China mengatakan para pejabat mengungkapkan ada kue dengan bendera Taiwan di pesta itu.

Baca juga: Tentara India menangkap tentara Tiongkok di wilayah yang disengketakan

“Bendera nasional palsu dipajang di depan umum di tempat kejadian, kue itu juga ditandai dengan bendera nasional palsu,” kata juru bicara Zhao Lijian kepada wartawan.

READ  Aturan pengadilan mendukung papan kriket India dalam kasus BCCI vs . WSG

Taipei mengatakan para diplomat China dibawa pergi oleh polisi dan “secara salah mengklaim” bahwa mereka diserang.

Kedua belah pihak juga mengatakan mereka telah meminta polisi Fiji dan otoritas pulau lainnya untuk menyelidiki.

Baca juga: China akan memiliki kapal induk ketiga, yang jauh lebih canggih dan lebih besar

Seorang juru bicara polisi Fiji berkata: AFPInvestigasi sedang berlangsung dan petugas sedang bekerja dengan Kantor Luar Negeri Negara Pasifik, tetapi mereka belum memberikan rincian lebih lanjut.

Kementerian Luar Negeri Fiji juga belum berkomentar.

Fiji telah lama menjadi sekutu kuat China dan merupakan negara Pasifik pertama yang menjalin hubungan diplomatik dengan Beijing pada tahun 1975.

Baca juga: Vaksin Corona China akan lulus uji klinis fase tiga, kata para ahli

More from Casildo Jabbour

Breather untuk Ashok Gehlot, Pengadilan Tinggi mengirimkan kasus merger 6 mantan BSP MLA dengan Kongres kembali ke bangku tunggal

Banding Partai Bahujan Samaj yang mencari pembekuan sementara pada penggabungan enam mantan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *