Direktorat Jenderal Perhubungan Udara menghentikan pilot yang tewas bahkan sebelum Investigasi di Kozhikode jatuh

Air India crash

Insiden tragis yang mengguncang seluruh bangsa ini membawa banyak liku-liku yang tidak menguntungkan. Penerbangan Air India Express jatuh di bandara Calicut di Kerala pada hari Jumat, yang menewaskan sedikitnya 19 orang di dalamnya. Pesawat jatuh 30-40 kaki ke lembah dari landasan pacu meja selama hujan lebat dan pecah menjadi dua.

Dalam kecelakaan itu, Deepak Sathe – komandan penerbangan Air India Express yang jatuh, tewas. Ada 190 orang di dalamnya, termasuk 6 awak kapal. Bersama Kapten Sathe, co-pilotnya Akhilesh Kumar tewas dalam kecelakaan pesawat yang mematikan itu.

Karena seluruh bangsa berduka atas hilangnya nyawa manusia dalam kecelakaan tragis itu, beberapa telah melakukan praktik mengayun lumpur. Yakni Dirjen Perhubungan Udara yang kini sudah mengajukan vonis dini untuk menyeret martabat almarhum pilot lewat lumpur bahkan sebelum penyidikan dimulai.

Direktorat Jenderal Perhubungan Udara menggantung pilot yang mati

Kepala Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Arun Kumar, IAS, mengatakan kepada CNN News 18 bahwa “ada penilaian pilot yang buruk saat mendarat, landasan pacu cukup panjang untuk pendaratan yang aman.” Kepala Direktorat Jenderal Perhubungan Udara, pada awalnya, mengakui fakta bahwa penyelidikan sedang berlangsung, namun tetap mempertanyakan penilaian pilot saat mendarat.

“Mereka (pilot) mungkin tidak mendarat seperti yang seharusnya mereka lakukan. Tampaknya dari informasi awal yang kami miliki bahwa mereka (pilot) mendarat lebih dari 3.000 kaki di landasan. Landasan pacu cukup panjang. Panjang landasan pacu hampir 9.000 kaki Untuk pesawat Boeing 737-800, tidak perlu landasan pacu sepanjang itu. Landasan pacu malah mendukung pesawat berbadan lebar. Seharusnya sudah mendarat sebelum 1.000 kaki, tapi sudah mendarat lebih dari 3.000 kaki atau lebih., “Kumar seperti dikutip.

Hanya pujian untuk Kapten Sathe

DV Sathe

DV Sathe.

Menteri Persatuan India memiliki pandangan yang berlawanan. Hardeep Singh Puri mengatakan Kapten Sathe adalah “pilot paling terhormat & berpengalaman”. Komodor Udara (Purnawirawan) AK Sinha, yang satu tahun lebih tua dari Sathe di Akademi Pertahanan Nasional (NDA) semakin memuji.

“Sathe adalah penerbang luar biasa yang brilian. Dia memiliki minat yang sangat tulus dalam penerbangan dan memiliki banyak motivasi untuk penerbangan sebagai subjek sejak awal. Dia sering membaca, membuatnya tetap mengikuti perkembangan terbaru di bidang penerbangan. , “Sinha memberi tahu Sputnik.

Sathe juga menerima Pedang Kehormatan, yang merupakan penghargaan tertinggi yang diberikan kepada kadet perwira yang pingsan pada tahun 1981. Mendiang pilot adalah peraih medali emas di NDA. Setelah pensiun pada tahun 2003, Sathe bergabung dengan maskapai penerbangan andalan negara itu, Air India.

READ  Patrick Graham siap untuk memberikan pertahanan Giants beberapa pandangan
Written By
More from Suede Nazar

Pemain Bundesliga memilih Messi sebagai pemain terbaik dunia, Klopp untuk manajer terbaik

Messi setelah mencetak golReuters Jimat Barcelona Lionel Messi adalah pemain terbaik di...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *