Dokumen Mengakui Intrusi Tiongkok di Ladakh Hilang Dari Situs Kementerian Pertahanan

NDTV News

Kebuntuan India-Cina: Pertikaian keras antara tentara India dan Cina terjadi di Galwan pada bulan Juni

New Delhi:

China menyusup ke wilayah India di Ladakh Timur pada awal Mei, Kementerian Pertahanan mengakui dalam sebuah dokumen yang ditampilkan di bagian berita di situs webnya sejak Selasa. Dua hari setelah dipasang di situs web Kementerian Pertahanan, halaman itu hilang.

“Agresi Cina telah meningkat di sepanjang Garis Kontrol Aktual (LAC) dan lebih khusus lagi di lembah Galwan sejak 5 Mei 2020. Sisi Cina telah melampaui batas di wilayah Kungrang Nala, Gogra dan tepi utara Danau Pangong Tso pada 17 Mei -18, “kata kementerian itu di bagian” What’s New “di situs webnya, dengan judul” Agresi Cina tentang LAC “.

Dokumen itu mengatakan interaksi tingkat dasar diadakan antara angkatan bersenjata kedua belah pihak untuk meredakan situasi. Pertemuan bendera komandan Korps diadakan pada 6 Juni. “Namun, insiden kekerasan yang terjadi antara kedua belah pihak pada 15 Juni, mengakibatkan korban di kedua belah pihak.”

Selanjutnya, kata dokumen itu, pertemuan tingkat komandan korps kedua terjadi pada 22 Juni untuk membahas modalitas de-eskalasi. “Sementara keterlibatan dan dialog di tingkat militer dan diplomatik terus sampai pada konsensus yang dapat diterima bersama, kebuntuan saat ini kemungkinan akan diperpanjang,” kata kementerian itu.

“Situasi di Ladakh Timur yang timbul dari agresi sepihak oleh Tiongkok terus menjadi sensitif dan membutuhkan pemantauan ketat dan tindakan cepat berdasarkan situasi yang berkembang,” tambahnya.

Pagi ini, dokumen menghilang dari situs web dan tautannya tidak berfungsi lagi. Seorang juru bicara kementerian pertahanan mengatakan dokumen itu “tidak menembusnya”.

Ini adalah pertama kalinya setiap dokumen resmi mencatat apa yang disebut “agresi Cina”, sejak ketegangan di dekat LAC dimulai pada Mei dan meningkat ke pertarungan terburuk dalam beberapa dekade antara para tetangga pada 15 Juni, ketika 20 tentara India terbunuh di garis tugas.

READ  Untuk Pasien Covid-19, Tes Negatif Tidak Ada Catatan Kesehatan, Kata Dokter

Setelah insiden itu, kementerian luar negeri mengatakan bentrokan itu terjadi karena upaya Cina untuk mendirikan bangunan “tepat di seberang LAC” dan bahwa tentara India dihentikan dari patroli.

Mengutip laporan tentang dokumen yang sekarang dihapus, pemimpin Kongres Rahul Gandhi tweeted hari ini: “Mengapa PM berbohong?”

Belakangan, ia juga berkomentar tentang kementerian melepas dokumen itu. “Lupakan berdiri di Cina, PM India tidak punya keberanian bahkan untuk menyebut mereka. Menyangkal China ada di wilayah kita dan menghapus dokumen dari situs web tidak akan mengubah fakta,” tweetnya.

Pada pertemuan semua partai tentang krisis Cina pada Juni, kata-kata Perdana Menteri Narendra Modi memicu protes oposisi. “Tidak ada seorang pun yang menyusup ke wilayah kami atau mengambil alih jabatan apa pun. Pasukan kami melakukan apa yang harus mereka lakukan untuk melindungi negara, apakah itu penyebaran, aksi atau tindakan balasan. Kapasitas patroli kami meningkat karena infrastruktur yang baru dibangun, terutama di sepanjang LAC, “katanya.

Kemudian, kantor PM Modi mengklarifikasi bahwa pengamatannya bahwa tidak ada kehadiran Cina di pihak kita di LAC “berkaitan dengan situasi sebagai konsekuensi dari keberanian angkatan bersenjata kita.”

India dan Cina telah melakukan lima putaran perundingan tentang de-eskalasi setelah bentrokan lembah Galwan.

China, menurut sumber-sumber utama, belum menarik mundur pasukan dari semua daerah yang telah mereka ganggu di Ladakh dekat LAC pada Mei. Pasukan China masih ada di wilayah Depsang Plains, Gogra dan wilayah Fingers di sepanjang Danau Pangong di mana India dan China telah memulai saling melepaskan diri dengan menciptakan zona penyangga antara kedua belah pihak, kata India.

READ  Penderita Corona harus mewaspadai Covid yang berkepanjangan

India bersikeras bahwa Cina harus menarik pasukannya dari wilayah antara Finger Four dan Eight. Gunung taji di daerah tersebut disebut sebagai ‘Fingers’.

Written By
More from Suede Nazar

Belmont Mempertahankan penangguhan hukuman yang kita butuhkan di musim panas tanpa olahraga

Tidak akan ada jiwa di kaki mereka ketika hewan-hewan cantik datang berlari...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *