Donald Trump Mengatakan Akan Mencoba Snapback Untuk Memaksakan Pengembalian Sanksi PBB terhadap Iran

Donald Trump menambahkan bahwa AS akan mengambil langkahnya minggu depan.

Bedminster, AS:

Donald Trump mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia akan mencoba “snapback” yang kontroversial untuk memaksa pengembalian sanksi PBB terhadap Iran, setelah Dewan Keamanan menolak tawaran Washington untuk memperpanjang embargo senjata terhadap republik Islam itu.

“Kami akan melakukan snapback,” kata presiden, mengacu pada argumen yang diperdebatkan bahwa AS tetap menjadi “peserta” dalam kesepakatan nuklir Iran 2015 – terlepas dari penarikan Trump darinya – dan karena itu dapat memaksa kembali ke sanksi. jika melihat Iran melanggar ketentuannya.

Presiden menambahkan bahwa AS akan mengambil langkahnya minggu depan.

Kekalahan Washington di Dewan Keamanan pada hari Jumat menyoroti keterasingannya di Iran sejak Trump menarik diri dari perjanjian pada 2018.

Hanya dua dari 15 anggota Dewan yang mendukung resolusi AS.

Semua sekutu Washington di Eropa abstain, Rusia dan China menentangnya, dan Iran mengejek pemerintahan Trump karena memenangkan dukungan hanya dari satu negara lain, Republik Dominika.

Trump mengatakan pada Sabtu bahwa Iran adalah “permainan bola yang berbeda” sekarang, dan bahwa negara itu tidak lagi memiliki dana untuk mensponsori teror.

“Iran sangat ingin saya kalah” dalam pemilihan presiden November, tambahnya.

Jika Trump menindaklanjuti, snapback dapat menjerumuskan Dewan ke dalam salah satu krisis diplomatik terburuk yang pernah ada, para ahli memperingatkan.

Sekutu Eropa skeptis tentang apakah Washington dapat memberlakukan sanksi dan mengatakan upaya tersebut dapat mendelegitimasi Dewan Keamanan.

Embargo senjata konvensional akan berakhir pada 18 Oktober.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan tersindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar

Tim Investigasi Khusus Dibentuk Sampai Dengan Menyelidiki Bangkitnya Vikas Dubey

Vikas Dubey: SIT akan menyerahkan laporannya kepada pemerintah paling lambat 31 Juli...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *