Donald Trump tidak perlu mendapatkan briefing intelijen, kata Joe Biden

Presiden AS Joe Biden mengatakan “tidak perlu” bagi pendahulunya Donald Trump untuk menerima pengarahan intelijen – yang biasanya diberikan kepada mantan presiden – karena “perilakunya yang tidak menentu”.

Belum jelas apakah Trump menginginkan pengarahan tersebut atau tidak.

“Saya kira tidak,” kata Biden dalam wawancara CBS pada hari Jumat ketika ditanya apakah Trump harus diberi informasi intelijen sebagai mantan presiden. Wawancara lengkap mengudara hari Minggu.

“Karena perilakunya yang tidak menentu yang tidak terkait dengan pemberontakan,” kata Biden ketika ditanya mengapa. Dia merujuk pada penyerbuan Capitol AS pada 6 Januari yang telah dihasut Trump, di mana dia dimakzulkan dan menghadapi persidangan Senat.

“Saya lebih suka tidak berspekulasi,” kata Biden ketika pewawancara mendorongnya lebih jauh. “Saya hanya berpikir dia tidak perlu mendapat pengarahan intelijen. Apa gunanya memberinya briefing intelijen? Apa dampak yang dia miliki, selain fakta bahwa dia mungkin tergelincir dan mengatakan sesuatu?

Mantan presiden menerima pengarahan intelijen, sebagian sebagai rasa hormat dan sebagian untuk memberi mereka informasi jika presiden yang sedang menjabat meminta nasihat mereka, The New York Times melaporkan.

Mantan Presiden AS Jimmy Carter, George W Bush, dan Barack Obama terus menerima pengarahan rutin.

Tetapi kekhawatiran tentang penanganan informasi rahasia Trump di masa lalu adalah penyebab awal kekhawatiran Gedung Putih, Demokrat, dan komunitas intelijen.

Di awal masa kepresidenannya, Trump dilaporkan berbagi dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan kemudian Duta Besar Sergei Kislyak merahasiakan informasi tentang ISIS yang telah diterima Amerika dari Israel. Ini terjadi saat pertemuan Oval Office pada 2017.

Susan Gordon, mantan wakil direktur senior intelijen nasional, keberatan mengadakan pengarahan tentang intelijen Trump setelah mengundurkan diri dalam sebuah opini di Washington Post pada 15 Januari, mengatakan: “Pengarahan ini adalah masalah konvensi yang saling menghormati dan diberikan. oleh presiden baru ke presiden lama. Tetapi konvensi tersebut meninggalkan tempat tersebut sejak lama dengan Presiden Trump.

READ  Kamala Harris untuk Wakil Presiden? Catatan Joe Biden Memicu Spekulasi

Dia telah mengungkapkan keprihatinannya, mengutip rencana Trump untuk terus menjadi pemain aktif dalam politik, tidak seperti para pendahulunya, yang “memikul tanggung jawab tersembunyi sebagai seorang penatua.”

More from Casildo Jabbour

Kaki pertama atau Patung Liberty yang Anda lihat?

Jakarta – Apakah Anda penasaran dengan kepribadian asli yang Anda miliki? Tes...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *