Donald Trump TikTok Larang Donald Trump Mengatakan AS Akan Melarang Aplikasi TikTok Cina

“Kami melarang mereka dari Amerika Serikat”: Donald Trump di TikTok

Washington DC:

Presiden Donald Trump mengatakan pada hari Jumat bahwa ia akan melarang aplikasi media sosial TikTok yang tumbuh cepat dari Amerika Serikat karena pihak berwenang Amerika telah meningkatkan kekhawatiran bahwa layanan tersebut dapat menjadi alat bagi intelijen Tiongkok.

Pejabat dan anggota parlemen AS dalam beberapa pekan terakhir telah menyuarakan kekhawatiran platform video yang sangat populer digunakan oleh Beijing untuk tujuan jahat, tetapi perusahaan itu telah membantah ada hubungan dengan pemerintah Cina.

Laporan media yang beredar Jumat pagi mengatakan bahwa Trump akan mengharuskan operasi aplikasi AS divestasi dari perusahaan induk Cina ByteDance, tetapi presiden mengumumkan larangan.

Berbicara kepada wartawan di Air Force One, Trump mengatakan: “Sejauh menyangkut TikTok, kami melarang mereka dari Amerika Serikat.”

Dia menambahkan dia akan mengambil tindakan secepatnya Sabtu menggunakan kekuatan ekonomi darurat atau perintah eksekutif.

Langkah Trump datang menyusul review oleh Komite Investasi Asing (CFIUS) di Amerika Serikat, yang menyelidiki kesepakatan yang mempengaruhi keamanan nasional AS.

TikTok, terutama yang populer di kalangan pemirsa muda yang membuat dan menonton video pendeknya, diperkirakan memiliki satu miliar pengguna di seluruh dunia.

Ditanyakan oleh AFP, TikTok menolak untuk mengomentari laporan penjualan paksa, hanya mengatakan: “Kami yakin akan keberhasilan jangka panjang TikTok.

“Ratusan juta orang datang ke TikTok untuk hiburan dan koneksi, termasuk komunitas pencipta dan seniman kami yang membangun mata pencaharian dari platform.”

Perusahaan minggu ini menjanjikan tingkat transparansi yang tinggi, termasuk memungkinkan peninjauan algoritma, untuk memastikan pengguna dan regulator.

“Kami tidak berpolitik, kami tidak menerima iklan politik dan tidak memiliki agenda – satu-satunya tujuan kami adalah untuk tetap menjadi platform yang dinamis dan dinamis untuk dinikmati semua orang,” kata CEO TikTok Kevin Mayer dalam posting minggu ini.

READ  Ledakan Beirut: Ledakan besar di dekat bebatuan pelabuhan ibukota Lebanon

“TikTok telah menjadi target terbaru, tetapi kita bukan musuh.”

Popularitas platform melonjak setelah ByteDance mengakuisisi aplikasi Musical.ly yang berbasis di AS pada tahun 2017 dan menggabungkannya dengan layanan video sendiri.

James Lewis, kepala program kebijakan teknologi di Pusat Studi Strategis dan Internasional, mengatakan ia yakin risiko keamanan menggunakan TikTok “mendekati nol” tetapi ByteDance dapat menghadapi tekanan dari China untuk terlibat dalam penyensoran.

“Sepertinya ByteDance mungkin diperas oleh Beijing, jadi menjadikan mereka divestasi itu masuk akal,” kata Lewis. “Mereka bisa mulai menyensor barang.”

Lewis mengatakan otoritas AS di bawah CFIUS memiliki kekuatan untuk melepaskan akuisisi yang sebelumnya disetujui dan bahwa tindakan serupa diambil pada 2019 dengan aplikasi kencan Grindr setelah dibeli oleh perusahaan China.

(Kecuali untuk tajuk utama, cerita ini belum diedit oleh staf NDTV dan diterbitkan dari umpan sindikasi.)

Written By
More from Suede Nazar

Pangeran Mahkota Dubai membayar tagihan medis ibu Nigeria yang terdampar dengan kembar empat

Suliyat Adulkareem, 29, melahirkan bayi, dua laki-laki, dan dua perempuan, di Rumah...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *