Dua dosis vaksin AstraZeneca memiliki perlindungan 92% terhadap rawat inap dengan varian delta

Dalam kasus vaksin Pfizer, perlindungan terhadap rawat inap adalah 94% setelah satu dosis dan 96% setelah dua dosis.

Sebuah studi dunia nyata oleh Public Health England terhadap 14.019 orang yang terinfeksi varian delta (B.1.617.2) di Inggris menemukan bahwa vaksinasi dengan dua dosis AstraZeneca dan Pfizer memberikan perlindungan tinggi terhadap rawat inap. Dari 14.019 orang yang terinfeksi varian delta, hanya 166 yang harus dirawat di rumah sakit. Penelitian ini dilakukan antara 12 April dan 4 Juni.

Dalam kasus AstraZeneca, kemanjuran terhadap rawat inap setelah vaksinasi penuh adalah 92%, dibandingkan dengan 96% dalam kasus Pfizer. itu hasilnya telah dipublikasikan sebagai pracetak. Pracetak belum ditinjau oleh rekan sejawat.

Kesehatan Masyarakat Inggris sebelumnya menemukan bahwa meskipun ada pengurangan sederhana, vaksin masih efektif melawan varian delta. Dia menemukan bahwa dalam kasus varian delta, vaksinasi penuh menawarkan perlindungan yang baik terhadap penyakit simtomatik. Kemanjuran vaksin terhadap penyakit simtomatik adalah 67% dengan AstraZeneca dan 88% dengan Pfizer.

Kemanjuran terhadap rawat inap tinggi bahkan dengan dosis tunggal vaksin AstraZeneca dan Pfizer. Dalam kasus varian delta, satu dosis vaksin AstraZeneca memberikan perlindungan 71% terhadap rawat inap, sedangkan dua dosis memberikan perlindungan 92%. Dalam kasus vaksin Pfizer, perlindungan terhadap rawat inap adalah 94% setelah satu dosis dan 96% setelah dua dosis.

“Hasil ini menunjukkan tingkat perlindungan yang sangat tinggi terhadap rawat inap dengan varian delta dengan satu atau dua dosis vaksin,” tulis para penulis. “Memahami kemanjuran terhadap titik akhir yang lebih parah seperti rawat inap di rumah sakit sangat penting dalam menilai risiko yang ditimbulkan varian delta terhadap populasi. “

“Dosis efektivitas melawan rawat inap [with delta variant] vaksin AstraZeneca adalah 71% dan dua dosis adalah 92%. Ini adalah data yang meyakinkan untuk India. Untuk memilih jalan ke depan, saya pikir kita harus menggunakan pendekatan pemodelan yang menghadirkan strategi implementasi yang berbeda dan membandingkan dampaknya pada berbagai tahap pandemi, ”kata Dr Gagandeep Kang, profesor mikrobiologi di CMC Vellore.

Yang lainnya studi diterbitkan sebagai pra-publikasi pada tanggal 24 Mei ditemukan bahwa perlindungan terhadap semua infeksi bergejala setelah dosis tunggal AstraZeneca hanya 33,5% terhadap varian delta dan 51,1% terhadap varian beta (B.1.1.7) . Setelah dosis kedua, perlindungan terhadap semua infeksi simtomatik meningkat menjadi 59,8% untuk varian delta dan menjadi 87,9% terhadap varian beta.

Studi-studi ini menunjukkan bahwa meskipun vaksin menawarkan perlindungan yang relatif lebih sedikit terhadap infeksi simtomatik, kemanjuran terhadap penyakit serius yang memerlukan rawat inap jauh lebih tinggi.

READ  Kebakaran Indonesia parah, tetapi tindakan baru telah mencegahnya meningkat | Ilmu
Written By
More from Faisal Hadi
NASA hanya beberapa jam lagi dari pengambilan sampel pertama permukaan asteroid
Gambar mozaik asteroid Bennu ini terdiri dari 12 gambar PolyCam yang dikumpulkan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *