Dua influencer menghadapi deportasi dari Bali setelah movie topeng palsu viral

Dalam sebuah movie yang telah dihapus, seorang influencer masuk ke supermarket dengan masker wajah yang dicat palsu.

  • Influencer Josh Paler Lin dan Leia Se muncul dalam video lelucon topeng wajah yang difilmkan di Bali.
  • Mereka berisiko dideportasi karena video tersebut.
  • Pasangan itu meminta maaf dalam pernyataan yang diposting ke akun Instagram Lin.
  • Kunjungi beranda Company Insider untuk lebih banyak cerita.

Dua influencer menghadapi deportasi dari Bali, Indonesia, setelah video aksi topeng viral di mana salah satu dari mereka masuk ke supermarket dengan cat wajah yang menyerupai masker wajah, melanggar undang-undang setempat tentang penyamaran dalam prosesnya. CNN melaporkan.

Influencernya adalah Josh Paler Lin, a YouTuber dengan lebih dari 3,4 juta pelanggan di platform, dan Leia Se, yang memiliki lebih dari 25.000 pelanggan Instagram dan juga menyandang nama Lisha on the internet. Dalam movie tersebut, Se berusaha masuk ke toko kelontong tanpa topeng dan ditolak. menurut CNN. Ketika dia kembali dengan topeng palsu yang dilukis di wajahnya, dia diizinkan masuk.

Melalui tangkapan layar diposting oleh perancang busana dan politisi Niluh Djelantik di Instagram, online video tersebut tampaknya telah diposting ke halaman Fb Lin dalam playlist berjudul “Pranks Facebook Eksklusif !!CNN melaporkan bahwa itu awalnya diterbitkan pada 22 April sebelum menjadi viral. Tampaknya telah dihapus, tetapi telah dihapus diunggah ke lokasi on-line lainnya.

Sebuah pos dibagikan oleh Niluh Djelantik (@niluhdjelantik)

Media lokal Coconuts Bali melaporkan bahwa imigrasi Indonesia telah mengonfirmasi bahwa paspor orang-orang yang berpengaruh yang terlibat dalam lelucon telah disita karena pihak berwenang mempertimbangkan untuk dideportasi. Pihak berwenang dilaporkan telah mengidentifikasi Lin sebagai warga negara Taiwan dan Se sebagai warga negara Rusia, menurut media lokal.

Permintaan komentar yang dikirim ke alamat email bisnis Lin dan akun Instagram yang tampaknya milik Se tidak segera dibalas.

Pasangan itu muncul dalam movie permintaan maaf yang diposting ke akun Instagram Lin pada 24 April bersama tim hukum mereka. Seorang perwakilan hukum mengatakan mereka mengikuti “prosedur hukum yang berlaku” dan mendorong orang lain untuk mematuhi aturan topeng.

Sebuah pos dibagikan oleh Josh Paler Lin (@joshpalerlin)

“Maksud pembuatan video clip ini sama sekali bukan untuk tidak menghormati atau mengimbau semua orang agar tidak memakai topeng. Saya membuat online video ini untuk menghibur orang karena saya seorang pembuat konten. Dan tugas saya adalah menghibur orang,” kata Lin dalam online video tersebut. . , yang memiliki subtitle dalam bahasa Inggris dan Indonesia, menurut CNN. “Namun, saya sama sekali tidak menyangka bahwa apa yang saya lakukan itu justru bisa menuai banyak komentar negatif dari pengguna internet dan itu menimbulkan banyak kekhawatiran.

“Sekali lagi, kami ingin meminta maaf atas apa yang telah kami lakukan dan berjanji untuk tidak melakukannya lagi. Saya ingin mengajak semua orang di Indonesia dan Bali untuk selalu memakai masker demi keselamatan dan kesehatan kita sendiri. Jadi kita bisa membantu Bali memenangkan pariwisatanya sekali lagi, ”ujarnya dalam video clip tersebut.

Kelapa Bali melaporkan pada bulan Maret bahwa turis asing dikenakan denda sebesar 1 juta rupee Indonesia (sekitar $ 69,44) untuk pelanggaran pertama mereka tanpa topeng. Kedua, mereka bisa dideportasi dari Indonesia. Di Januari, Rachel Hosie dari orang dalam melaporkan bahwa wisatawan terpaksa melakukan drive up di Bali agar tidak memakai masker jika tidak mampu membayar denda.

READ  Pemerintah Indonesia ingin Elon Musk membangun landasan peluncuran SpaceX baru di pulau kecil. Penduduk setempat mengatakan itu akan mengancam mata pencaharian dan lingkungan.
Written By
More from Faisal Hadi

Indonesia mencari kapal selam yang terlalu dalam untuk bisa membantu

Angkatan Laut Indonesia mengatakan yakin kapal selam itu tenggelam hingga kedalaman 600...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *