Dua kekalahan telah menghancurkan hati mereka, tetapi masa depan tampak cerah bagi “Gilas Filipina” muda – Turnamen Kualifikasi Olimpiade FIBA ​​Beograd, Serbia 2020

BELGRADE (Serbia) – Kekalahan tipis dari favorit turnamen Serbia diikuti dengan kekalahan telak dari Republik Dominika mengakhiri harapan tim Filipina untuk mengamankan partisipasi Olimpiade untuk pertama kalinya sejak Olimpiade Munich tahun 1972. Bahkan dalam kekalahan, fokus utama ” Gilas Filipina” tidak berubah.

Sebagai tim muda dalam masa transisi, nama permainannya adalah terus berkembang dan menjadi yang terbaik untuk edisi Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​berikutnya ketika tampil di Piala Dunia Bola Basket FIBA. Filipina pada tahun 2023. Dengan “Gilas” muda Guns Kai Sotto dan Dwight Ramos menunjukkan keahlian mereka di panggung dunia, tim memiliki tampilan dan lineup satu segera untuk menikmati tantangan ini ke depan.

Bola basket di Filipina sejauh ini merupakan olahraga paling populer di negara ini dan tim nasionalnya merupakan merek nasional. Karena itu, kekalahan tim di kompetisi internasional selalu sulit ditanggung di negara Asia ini. Sekarang, setelah dua kekalahan dalam dua pertandingan, Gilas datang ke turnamen kualifikasi Olimpiade di Beograd.

Penonton tuan rumah dan para pemain gelembung Beograd senang dan mengungkapkan kebanggaan mereka setelah kalah tipis dari tim tuan rumah kontingen Serbia di game pertama.

Namun, lebih dari kerugian meyakinkan ke Republik Dominika (94-67) terjadi tadi malam setelah babak pertama yang solid dari Filipina terurai setelah istirahat. Perahu tim “Gilas” tenggelam di babak kedua, yang juga bagi mereka dua puluh menit terakhir turnamen. Di babak kedua inilah para pemain Filipina meninggalkan Serbia dengan rasa pahit di mulut mereka.

“Di babak kedua mereka keluar dengan sangat fisik dan keluar untuk membuat pernyataan melawan kami. Mereka melakukannya.” Pelatih Filipina Thomas anthony baldwin disebutkan. “Kami tidak melakukan apa yang bisa kami lakukan, yang seharusnya kami lakukan di bawah tekanan. Itu sangat mengecewakan bagi kami di babak kedua.

“Tidak ada alasan. Tidak banyak yang bisa dikatakan tentang itu selain bahwa kami telah didominasi, dilatih, dan dikalahkan.”

Pelatih “Tab”, yang akan terus memimpin program ini di masa depan, tidak meminta maaf.

Namun, terlepas dari semua ini, tim muda dan sangat agresif ini memiliki masa depan yang cerah. Dan akan mengambil pengalaman Beograd sebagai pelajaran belajar yang baik.

Tanah esensial umum Dwight Ramos, yang cedera pangkal pahanya berubah dari buruk menjadi lebih buruk setelah tim mendarat di ibukota Serbia, melewatkan kedua pertandingan. Meski begitu, dia memiliki harapan besar untuk grup ini.

“Kami telah belajar banyak dari dua pertandingan ini,” kata Ramos. “Kami masih sangat muda. Jadi itu berakhir dengan banyak pelajaran bola basket di dalam dan di luar lapangan. Tapi itu adalah pengalaman belajar yang luar biasa.”

Sebelum terbang pulang, pemikiran serupa datang dari prospek NBA dan mantan pemain G League Kai Soto.

READ  Indonesia dan Arab Saudi untuk pertama kalinya berpartisipasi dalam International Army Games - Militer & Pertahanan

“Sekarang kami tahu kelemahan kami,” kata Sotto. “Kami masih punya waktu untuk berkembang. Tapi saya percaya pada tim ini. Saya percaya pada tim pelatih ini. Jadi Anda bisa mengharapkan kami menjadi lebih baik – dan kami akan melakukannya.”

Sotto memiliki pertandingan yang sulit di Serbia, bermain melawan umpan silang yang kuat dan terampil seperti pemain Serbia Boban Marjanovic, yang bermain secara profesional di NBA untuk Mavericks dan Dallas Mavericks.

“Saya sangat bersyukur bisa bermain melawan tim-tim ini di sini, bermain melawan pemain luar biasa,” kata Sotto. “Saya belajar banyak dan tidak sabar untuk bermain dengan tim saya lain kali.”

Niat Federasi Bola Basket Nasional Filipina dan pelatih adalah agar kelompok pemain ini tetap bersama dan tumbuh menuju tujuan utama mereka, Piala Dunia Bola Basket FIBA ​​​​selanjutnya. Pemain, pelatih, media, dan penggemar melihat ini sebagai titik perubahan untuk bola basket Filipina, di mana Filipina akan menjadi tuan rumah bersama dengan Jepang dan Indonesia.

“Hal berikutnya bagi kami adalah Piala Asia di Indonesia pada Agustus,” kata Ramos. “Kami akan pergi ke sana dan mencoba untuk terus bekerja pada bisnis kami, untuk meningkatkan diri kami sendiri. Tapi ya, itu hanya sebuah pos pemeriksaan di jalan menuju Piala Dunia FIBA ​​​​2023.

“Kami akan mengambil satu langkah pada satu waktu, terus berkembang dan siap untuk tampil di turnamen ini pada tahun 2023,” tambahnya. “Saya pikir kami menunjukkan petunjuk ke depan, menunjukkan seberapa bagus kami. Ke depan, kami terus mendapatkan dukungan dari penggemar Gilas kami. Pada 2023 kami akan siap, stadion akan penuh sesak dan mudah-mudahan kami ‘ akan bermain basket dengan baik.”

“Piala Dunia FIBA ​​2023 adalah tujuan utama kami, dan tim ini adalah tim pengembangan untuk masa depan,” kata Sotto. “Semua orang melihat bahwa kami masih sangat muda, dan banyak dari pemain ini akan masuk daftar untuk periode ini. Oleh karena itu, saya pikir semua orang akan terus bekerja keras dan berkembang sampai saat itu.”

Pria jangkung berusia sembilan belas tahun itu mengatakan bahwa dia merasakan tekanan karena media dan penggemar melihatnya sebagai calon penerus pria jangkung terkenal di Tim Gilas, Andry Blatche.

“Andry Blatche adalah seorang legenda, pemain hebat. Terutama untuk bola basket Filipina,” kata Sotto. “Dan ya, dia adalah panutan, dan saya ingin menjadi yang baik dan penting bagi tim Gilas.”

FIBA

READ  Video yang beredar berdurasi 19 detik, Gisel dan Wijin asyik menikmati liburan di Sumba

More from Benincasa Samara

Anggota suku Indonesia ini memiliki mata biru yang mempesona. Tunggu, tapi bagaimana caranya?

Ketika Anda memikirkan penduduk asli Asia Tenggara, Anda tahu, orang-orang yang tinggal...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *