Duta Besar AS untuk Korea Selatan, Harry Harris, mencukur kumis yang kontroversial

Duta Besar AS untuk Korea Selatan, Harry Harris, mencukur kumis yang kontroversial
Harry Harris meminta seorang tukang cukur di Seoul untuk menghapus rambut wajahnya yang lebat setelah menderita selama musim panas dan lembab di ibukota Korea Selatan, dan kedutaan itu memposting movie di Twitter yang mendokumentasikan pengalaman tersebut pada hari Sabtu.

“Dengan bantuan dari Penasihat Seniornya @sykimsy, @USAmbROK Harris mengunjungi tempat pangkas rambut lokal klasik untuk menjadi sedikit ‘dingin’ selama bulan-bulan musim panas,” tulis submitting itu.

Dalam online video itu, Harris mengeluh tentang cuaca di Seoul baru-baru ini sebelum duduk agar kumisnya dicukur habis oleh tukang cukur, Tn. Oh.

Harris kemudian menulis pesan pascukur di akun Twitter-nya sendiri.

“Senang aku melakukan ini. Bagiku itu baik menyimpan ‘stache atau kehilangan topeng. Musim panas di Seoul terlalu panas & lembab untuk keduanya,” dia berkata.

Memakai topeng, pengujian dan pelacakan kontak telah menjadi bagian penting dari tanggapan coronavirus Korea Selatan, yang telah dipuji secara luas.

Sejauh ini, negara itu telah mencatat lebih dari 14.000 kasus dan 299 kematian, menurut angka dari Universitas Johns Hopkins.

Harris telah menjadi duta besar AS untuk Korea Selatan sejak Juli 2018, dan rambut wajahnya sebelumnya menarik kritik aneh dari sebagian kecil masyarakat.

Pada bulan Januari, Harris mengatakan kepada wartawan bahwa kumisnya “karena alasan tertentu menjadi daya tarik di sini di media” setelah ia menjadi sasaran vitriol on-line yang dipanaskan.

Inti dari kritik adalah bahwa dengan kumis, Harris menyerupai para pemimpin Jepang yang dicerca yang memerintah Semenanjung Korea dengan tangan besi selama pendudukan Jepang 1910-1945.

Beberapa pemimpin perang Jepang yang paling menonjol – termasuk Kaisar Hirohito dan Hideki Tojo, Perdana Menteri yang kemudian dieksekusi oleh pengadilan pasca perang – memiliki kumis.

READ  Dalam Pilot Tim vs Kongres, Perintah Pengadilan Tinggi Rajasthan Pukul 10.30 Besok

Di bawah pemerintahan Jepang, banyak orang Korea yang brutal, dibunuh dan diperbudak. Ini adalah kenangan hidup bagi orang Korea yang sudah lanjut usia dan tetap menjadi subjek yang sangat emosional di Korea Utara dan Selatan. Dalam beberapa tahun terakhir, masalah yang berkaitan dengan reparasi Jepang untuk perilakunya di Korea telah menjadi titik pertikaian antara Jepang dan Korea Selatan.

Masalah lain adalah bahwa Korea Selatan adalah masyarakat yang homogen di mana keluarga ras campuran jarang terjadi dan xenophobia tetap umum.

Harris lahir di Jepang dari seorang ibu Jepang dan ayah Amerika, yang adalah seorang perwira Angkatan Laut, dan beberapa komentator on the net telah menunjukkan warisan Harris bersama dengan kumis dalam kritik mereka.

Trump akhirnya memiliki duta besar untuk Korea Selatan

Tapi Harris bukan orang Jepang, dia warga negara AS. Dan memanggilnya untuk leluhur Jepangnya hampir pasti akan dianggap rasis di Amerika Serikat.

“Saya memahami permusuhan historis yang ada antara kedua negara tapi saya bukan duta besar Jepang-Amerika untuk Korea, saya duta besar Amerika untuk Korea,” kata Harris dalam sebuah wawancara dengan Korea Times pada bulan Desember.

“Dan untuk mengambil sejarah itu dan menaruhnya pada saya hanya karena kecelakaan kelahiran saya pikir itu kesalahan.”

Joshua Berlinger dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

More from Casildo Jabbour
Cop wajah wanita siput di Bandara Internasional Miami, tayangan video clip
Seorang perwira untuk Departemen Kepolisian Miami-Dade tertangkap kamera saat sedang menyusui seorang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *